Dan membangun manusia itu, seharusnya dilakukan sebelum membangun apa pun. Dan itulah yang dibutuhkan oleh semua bangsa.
Dan ada sebuah pendapat yang mengatakan, bahwa apabila ingin menghancurkan peradaban suatu bangsa, ada tiga cara untuk melakukannya, yaitu:

Hancurkan tatanan keluarga.
Hancurkan pendidikan.
Hancurkan keteladanan dari para tokoh masyarakat dan rohaniawan.

Google+ Followers

Selasa, 15 April 2014

Filsafat Sufi Jawa Rahasia Ilmu Yoga Dalam Serat Yugawara Macapat


  
SERAT  -  YUGAWARA
Rahasia Ilmu Yoga
Edit Penerjemah : Pujo Prayitno

YUGA WARA

Makna “Yuga” : Janman = Janma = Anak = Wiji = Mani = Manikem = Ratna mutu manikam = Wadi = samadi = sarasa = sawiji = saurip = rasa urip = rasajati = rasa asli.

Makna “Wara” = Linangkung = sangat tinggi.


PUPUH I
NYANYIAN : SINOM

1.
Sujalmo no mruhi Allah // Maha murah asih // dipun gambuh woring jaman // jaman sahir lan kabir // ya nganti mitambuhi // budinen sajroning kalbu // mikani sandining Hyang // jatine mung awas eling // ngarah-arah sumarah karsa Hyang Suksma.
Siapapun yang menginginkan melihat Allah // Yang Maha Pemurah dan Maha Pengasih // pahamilah menyatunya alam // Alam dunia besar dan kecil // jangan sampai tidak memahaminya // carilah di dalam kalbu // untuk memahami rahasia Tuhan // sesungguhnya adalah hanya dengan Waspada dan selalu mengingat-Nya // berusahalah untuk menyerahkan segala sesuatu  atas kehendak Tuhan Semata.
2.
Yogyane kang linampahan // gya rinilan mring Hyang Widhi // kerta harjaning sarira // tataning trapsileng krami // adiningrat mengkoni // dina den santoseng laku // ning tyas mleng sajuga // ngrat sajagadnya pribadi // mardikengrat tetep langgeng salaminya.
Atas segala kejadian yang hadir dalam diri // Ikhlaskan bahwa itu kehendak Tuhan // itu akan membawa keselamatan dan kebahagian diri // dan Aturan seikap sopan santun // kepada Tuhan itu kuasailah // jalankankanlah laku demikian dalam setiap harinya // keheningan batin hanya satu tujuannya // merata di dalam dunianya sendiri // bahwa Kekuasaan Tuhan tetap langgeng selamanya.
3.
Dinulu sing jinem raras // lawuryan ing sunyaruri // telenging tirta amreta // tetepe ati suci wning // marma kwasa ngicipi // dipaning kang tirta ma rum // kagungane Hyang Esa // langgeng weh rahseng Hyang Oti // geng weh mulya sucining jiwangga .
Lihatlah dengan ketenangan rasa // bagaikan di alam hampa // pada inti air kehidupan // untuk memperteguh hati suci yang tenang // hingga bisa merasakan // rasa dari Tirta yang harum // milik Tuhan Yang Esa // yang kekal menyatukan rasa dengan rasa Tuhan // sangat besar pengaruhnya dan akan memberi  kemuliaaan dan kesucian jiwa.

PUPUH I
NYANYIAN : KINANTHI

1.
Suci kanthining Hyang Agung // pambuka Grijitawati // pethaning  prana gumawang // kawangwang jroning kajaten // tan samar rahsaning tunggal // maworing rasa ginaib.
Hanya dengan kesucian hati maka akan mengenal Yang Maha Agung // sebagai pembuka Grijitawati // arah tujuan akan terlihat jelas // bisa di pahami di alam kajaten // sehingga akan bisa menyatukan rasa // menyatukan denga rasa Yang Maha Gaib
2.
 Punika nugraha agung // wruh rahsaning Hyang Oti // tan kenging yen winedharna // wit sastra tan nana muni // liyane kang sastra cetha // lire cetha wus anunggil.
.Itu hanya bisa dicapai atas anugerah semata dari Yang Maha Agung // sehingga bisa satu rasa dengan Tuhan // hal itu tidak akan bisa dijelaskan // karena tidak ada huruf dan rangkaiannya yang bisa menjelaskannya // hanya ilmu yang termuat di Sastra Cetha (Ilmu Samadi/Tafakur) // makna dari cetha adalah telah menyatu.
3.
Nunggil rasane Hyang Mulku // kang sifat Rabul Ngalamin // Kang mangkono sabuwana // alam sahir alam kabir // titinen kang lwih tetela // purbaning slira pribadi .
Menyatukan rasa denga rasa Tuhan Yang Maha Tinggi // yang bersifat Rabul ‘Alamin Sang Pengausa Seluruh Alam // termasuk alam dunia // dunia kecil dan dunia agung // pahamilah hinga benar-benar paham // atas betapa kecilnya kekuasan tiap diri.

PUPUH I
NYANYIAN : MEGATRUH

1.
Amegat roh angereh kang hawa nafsu // wong wani lara prihatin // ngalahi saliring wuwus // weh marta ngenaki ati // ngungkurken gung pakewuh.
Merasakan mati di dalam hidup dengan mengekang hawa nafsu // yang bisa hanya orang yang berani mengalami kesengsaraan dan kesedihan diri // selalu mengalah dalam setiap kata // itu akan memberikan kebahagiaan dan menyenangkan hati orang lain // sehingga akan terhidar dari segala permasalahan besar ddkehidupan.
2.
Kang laku dur iku panurunging laku // singkirena kang atebih // ngencengi tekad rahayu // iku margane sayekti // bisane wanuh Hyang Manon.
Perbuatan sesat itu menghalang laku // hindarilah sejauh mungkin // peganglah tekad pada keselamatan // itulah jalan yang harus ditempuh // untuk bisa melihat Tuhan.
3.
Sang Hyang esa tanpa rupa tan kadulu // cinakrabawa tan keni // amarba saliring wujud // pangerti amitambuhi // nging wong bijaksana weruh.
Tuhan Yang Maha Esa itu tanpa rupa tidak bisa dilihat // dibayangkan pun tidak bisa // namun menguasai segala yang wujud // jika dipikir menggunanakan pikiran pun justru akan bingung sendiri // namun bagi orang bijaksana itu bisa melihatnya.
4.
Ameruhi tajalinira Hyang Agung // pasenedening wawadi // mangalad binalatum // tyang Arab dennya mastani // salat daim ugering wong.
Dan bisa melihat Tajali dari Tuhan Yang Maha Agung // dengan kalimat sandi // Managald binalatum // seperti itulah orang Arab menyebutnya // dengan sebutan Shalat Daim sebagai pedoman hidup manusia.
5.
Lamun Jawa mastani Sastra Jendrayu // Ningrat pangruwating wong bumi // pambrastaning mamala gung // nir mala waluya jati // sinau umanjing ing jro.
Sedangkan di Negeri Jawa disebut dengan Ilmu Sastra Jendrayu // Ningrat parngruwat wong bumi // sebagai menghalau segala penghalang besar // agar kembali suci bersih tanpa dosa // belajarlah sehingga megendap ke dalam diri.
6.
Mahya maning panyapu sucining kalbu // yen ngung kiri dadi kapir // kapir kopar tan wruh dunung // prandene yen bisa muni // ngrogoh suksma mabur ngalor.
Di tempat yang hening tempat menyapu membersihkan kalbu // jika membantahnya makan akan menjadi kafir // kafir kopar tidak akan bisa melihat Yang Maha Benar // namun demikian berani berkata // melepas sukma dari dalam diri terbang ke arah Utara.
7.
Raga kantun gumletak aneng ing salu // iku kawruhe wong pingging // cupet budi landhep dhengkul // poma den nawas den neling // witaradya madu kawruh.
Raga ditinggalkannya di tempat tidur // itu ilmuanya irang gila // orang yang tidak punya akal dan lebih tajam lutut dibanding jalan pikirannya// maka dari itu hati-hatilah dan selalu ingat // berusahalah mencari ilmu yang baik.

PUPUH I
NYANYIAN : DHANDHANG - GULA

1.
Kudhandhangan anangumamanis // mamanising janma kang utama //meruhi ing awidyane // sumrambah ing sakojur // maratani ing angga iki // yekti kabeh piala // markatining napsu // begjane kang wus rumangsa // nulya berat harda kang karaning kapti // iku nugrahaning Allah.
Segala harapan tentang keindahan // keindahan jiwa manusia yang utama // maka akan paham asal mula kejadiannya // meresap di seluruh badan // merata di dalam dirinya // pastilah segala yang jahat // atas perbuatan hawa nafsu musnah // sangat beruntung bagi yang telah bisa // mengusir segala gejolak hawa nafsu // itu aadalah atas anugerah Allah.
2.
Baliok sami ngudi tyas weining // marta tama maweh suka darma // sumeh nyarkara netyane // ngecaning sameng hidhup // awit iku rahsen kajatin // jati jatining tunggal // lan Rahsa Hyang Agung // karsa karsaning Hyang suksma // sumaruna mawor jroning tyas awening // weningingtyas narawang.
Sehingga berbalik untuk mencari ketengan hati // itulah jalan utama yang akan memberi kebahagiaan hidup // ramah dan menyenangkan dalam sikapnya // menyenangkan bagi sesama hidup // sebab itu adalah rasa yang sebenarnya di alam kejaten // jati sejatinya Yang Maha Tunggal // dan rasa dari Yang Maha Agung // itu adalah Tuhan Yang Maha Berkehendak // sehingga bisa menyatu di dalam ketenangan batin // jika hati telah tenang maka akan nampak jelas.
3.
Marganing wening neng jroning samadi // gawa wijaya tinrap ing langkap // pinenthang swara gumeret // ingembat wantu-wantu // sinipatkeng telenging jladri // baruna nembah prapta // ngrepopeh ing ngayun // winawas tajening tingal // Hyang baruna tanggap sasmiteng wawadi // luluh purwaning tunggal .
Jalan untuk mencapai ketengan jiwa itu dengan jalan Samadi/Tafakur // itu akan membawa kejayaan jika diterapkan dengan tepat // di tahan walau ada suara berbisik // ditahan dengan sekuat-kuatnya perasaan diri // diarahkan ke arah pusat samudra // maka angin akan datang menyampaikan sembah // merajuk di hadapannya // perhatikan dalam pusat penglihatan // Sang aning paham sasmita rahasia // menyatu dalam ketunggalan.
4.
Hyang Suksma nglela tan ling ngaling // kawiyak ing warana mawantah // anglimputi sajagade // nging tan kena dinumuk // papan tulis wus sirna jati // paripurna palasta // ing alam rumuhun // jumenenging akadiyat // aneng alam suci ajali abadi // Ya Hu Allahu Akbar.
Tuhan pun akan nampak jelas tanpa penghalang // terbuka dalam suasana yang nyata // meliputi seluruh alam raya // namun tidak bisa di sentuh // papan dan tulisan telah musanha tiada berguna // hingga sempurna memahami asal mulanya // tentang alam yang dahulu // berdirinya Akhadiyat // berada di alam suci ajali abadi // Ya... Hu... Allahu.... Akbar.................


URAIAN PENDUKUNG

Ini adalah serat “Yugawara” yang digubah dalam bentuk Nyanyian Macapat, yang berisi petunjuk  tentang Yoga, samadi, tafakur, hening memusatkan pandangan, agar tidak salah arah tujuan, yang disusun menggunakan bahasa sandi penuh makna tersirat. Namun bagi para ahli yoga, samadi dan ahli tasawuf jawa, sama sekali tidak kesulitan untuk bisa dalam memahami apa yang tersirat di balik makna yang tersurat tersebut.
Makna kata “Yoga” : adalah Janman = janma = anak = wiji = mani = manikem = ratna mutumanikam = wadi = samadi = sarasa = sawiji = saurip = rasa urip = rasa jati = rasa asli.
Sedangkan makna “Wara” : adalah Linangkung = sangat tinggi/Mulia.
Bahwa maksud dari maknanya adalah tindakan yang rutin dilakukan untuk mencukupi kebutuhan hidup dalam pergaulan. Contoh ceritanya bagaikan yang dilakukan oleh Matahari yang selalu memberikan sinarnya, sebagai penerang dunia, dan sangat bermanfaat bagi kehidupan yang bernyawa, dan juga bagi seluruh tumbuh-tumbuhan dan lain sebagainya.  Barangkali tindakan yang tanpa pamrih demikian yang akan bisa menerima anugerah berupa “Wahyu Cakraningrat”. Seperti dalam kisah Satria Ramawijaya di kerajaan Ayudya, yang semula kerajaan Ayudya termasuk wilayah jajahan Kerajaan Alengka, pada akhirnya berganti Kerajaan Ayudya yang menguasai kerajaan Alengka. Hal itu setelah Raja Dasamuka beserta pasukannya dihancurkan di dalam peperangan.
Dalam kisah perang antara Raja Dasamuka dengan Satria Ramawijaya, sebagai gambaran bahwa sifat tidak jujur, angkara murka, sifat jahat dan sifat tercela pada akhirnya pasti akan dimusnahkan oleh orang yang bertindak dalam kebenaran, lurus dan suci serta adil dan berwibawa.
Kekuatan kerajaan Alengka itu tidak ada bandingnya, berupa kerajaan besar yang kaya raya, lengkap peralatan perangnya dan didukung oleh rajanya yang sangat sakti karena menguasai Aji Pancasona (tidak bisa mati), dan didukung pula oleh pasukan siluman yang sakti pula, ahli menyamar, namun bisa dihancurkan oleh Satria Ramawijaya yang seolah tanpa pasukan dan tanpa dukungan biaya, kecuali hanya berbekal  di jalan kebenaran, kesucian, senang pada ketentraman dan selalu rukun dengan sesamamnya, meski dengan bangsa kera sekali pun. Justru pasukan keralah yang sangat mendukung atas keberhasilan satria Ramawijaya dalam menghancurkan kerajaan Alengka hingga hancur lebur dan membara.
Setelah berhasil menghancurkan kerajaan Alengka, satria Ramawijaya kembali pulang ke kerajaan Ayudya, untuk melanjutkan menjadi raja yang kemudian nama kerajaan Ayudya berubah menjadi kerajaan Duryapura atau Pancawatidhendha.
Makna dari Ayudya adalah “Sedya Rahayu” bercita-cita kepada keselamatan. Sedangkan makna Duryapura adalah sumber dari segala kejahatan. Pancawati bermakna rasa dari 5 indra 1. Penglihatan, 2. Pendengraan, 3. Penciuman, 4. Rasa di lidah, 5. Rasa di seluruh badan. Sedangkan lima rasa pancaindra itu menuju kepada tiga hal, yang disebut Hestyarta yaitu yang berupa Busana, baksana atau harta benda dan asmara, itu lah sebagai penghalang. Untuk lebih jelasnya sebagai berikut :
Bahwa oleh Ramawijaya yang selalu menjaga kenteraman hidup manusia seluruh dunia, penggoda yang berupa hestyarta tersebut sama sekali tidak diperhatikannya. Sebab, hal itu adalah sumber dari segala kenistaan, sumber dari angkara murka, sumber dari petaka, sehingga terkuasai yang artinya dipaksa. Maksudnya adalah segala pekerjaan apapun bentuknya, adalah dijalankan dengan ikhlas dalam kebenaran serta dalam kesucian, tidak murka, berebut kedudukan serta kekuasaan dan sebagainya. Kebutuhan hidup (hestyarta), diccukupi seperlunya saja dan dan sepantasnya menurut derajat pangkat atas diri masing-masing, jika bisa berjalan demikian kebutuhan hidupnya justru akan lebih-lebih dan bermanfaat serta merata di seluruh negri hingga sampai lebih-lebih menyeluruh.
Oleh karena Satria Ramawijaya adalah penjaga keselamatan dunia, sehingga sama sekali tidak tergoda oleh godaan Sarpakenaka. Sarpakenaka adalah raksasa wanita yang sangat cantik. Makna dari Sarpa adalah Sawer = ular = wisa/bisa = piawon/sifat jahat. Sedangkan Kanaka adalah Emas = Permata.
Sarpakenaka dilambangkan sebagai Nyi Blorong, yang berujud ular bersisik emas, berwajah perempuan yang sangat cantik. Itu menjadi lambang wanita dan harta kekayaan, disingkat Retnestri atau Hestyarta.
Ketika Sarpakenaka menggoda Satria Ramawijaya, karena istrinya (yang bernama SITA = urip = hidup) tetap sebagai wanita luhur perhiasan dunia, sehingga dai sama sekali tidak tergoda oleh rayuan Sarpakenaka. Maksudnya adalah hargadiri hidup kita jangan sampai jatuh dalam perbuatan nista maksiat, karena tergoda oleh kecantikan wanita dan harta benda. Maksudnya lagi adalah jika kita selalu bermain wanita dan harta benda serta sandang dan makanan, sehingga sama sekali tidak memikirkan keluarga, dan yang lebih besar lagi selingkuh dengan istri.suami orang, atau menjalan tindakan apa pun, terlebih lagi dengan mempergunakan pangkat kekuasaannya, tentulah akan akan menjadi berbau busuk bagaikan bercuci muka menggunakan air selokan. Jika bertindak demikan maka akan kehilangan derajat sebagai manusia, lebih berharga daun kering , hal itu kerana belum memahami kata merdeka.
Oleh Ramawijaya yang bertugas menjaga ketentraman dunia, atas godaan dari hestyarta tersebut sama sekali tidak dihiraukannya, karena hal itu itu adalah sumber dairi kenistaan, sumber dari angkara murka, sebagai penyebab kesengsaraan hidup, sehingga akan terkuasai. Yang dimaksud agar tidak terkuasai adalah segala yang dikerjakan apa pun bentuknya, agar selalu di jalan kebenaran dan kesucian, tidak murka, iri hati, berebut kedudukan dan kekuasaan serta lain sebaginya. Kebutuhan hidup (Hestyarta) cukupilah seperlunya dan sepantasnya sesuai derajat hidupnya sendiri-sendiri. Jika bisa berjalan demikian justru kebutuhan hidup akan melimpah ruah serta merata di seluruh negri  hingga berlebihan sampai-sampai karena saking banyaknya sehingga justru akan ditolaknya.
Sedangkan sebutan Duryapura yang bermakna tempat atau sumber sagala kejahatan, maksudnya adalah apabila kita menginginkan agar pandai dan suci, maka harus bisa merasa bahwa diri manusia adalah tempatnya kebodohan dan kejahatan. Jika sudah bisa merasakan kebodohan diri, maka buanglah keduanya dengan cara mencari ilmu agar menjadi pandai dan lurus. Dan juga agar sifat jahatnya dibuang atau dicegah agar tidak tumbuh, dengan cara mengendalikan diri dati bergeraknya hawa nafsu yang menyesatkan pikiran. Yang kemudian gantilah dengan yang pikiran yang baik baik saja yang mengarah kepada tindakan yang utama, yang baik dan sejenisnya. Diibaratkan bagaikan bergeraknya pasukan Kera dari kerajaan Pancawati, walaupun berujud monyet, namun sudah berbudi baik, suci dan hening, dan  sama sekali sudah tidak ada lagi sifat jahat dalam hatinya walau pun hanya satu. Seingga dengan mudahnya dalam menghancurkan Kerajaan Alengka hingga banjir darah.
Intinya, untuk bisa memperoleh kemuliaan hidup, keluruhan hidup hingga bisa menjaga ketenangan dan ketenteraman, serta keluhuran hidup itu, apabila bisa memberantas kekuatan penggoda yang berupa Hestyarta tersebut di atas. Sedangkan untuk bisa melepaskan diri dari pengaruh tersebut, apabila kita bisa menggenggam pusaka Kalimasada ( Kalimat Usada = Jamu lima jenis 1. Kita harus setia dalam kesucian 2. Santosa = berani = selalu menjalankan, 3. Bebar, 4. Pintar, 5. Susila. Jamu yang berupa tindakan berjenis lima tersebut sama sekali tidak boleh ditinggalkan walau pun hanya satu saja. Hal itu harus dijalankan bersamaan,hal itu diibaratkan Ayam Kapenang.
Kalimat Ayam sapenang tersbut sebagai ibarat sebutan bagi watak Pandhawa lima. Mengapa di ibaratkan dengan kalimat ayam sapenang, bermakna juga dengan ibarat telur dalam satu petarangan, hal itu mengandung maksud, bahwa apabila hancur satu, maka akan hancur semuanya. Itu sebagai gambaran dari sifat rukun dari para Satria Pandhawa dalam sikap persaudaraannya. Dan jika ada yang meninggal salah satunya, tentulah yang empat akan membelanya.
Sedangkan yang dimaksud, dalam menjalankan perbuatan yang lima macam tersebut harus secara bersamaan, jika saja meninggalkan salah satunya, tentulah akan gagal hingga tidak akan bisa berhasil. Seumpama saja walau telah mengusai kesetian dalam kesucian, Sentausa, kepandaian, dan kesusilaan, namun apabila tidak mengetahui kebenaran, tentulah tidak akan ada gunanya. Jika kebenaran yang ditinggalkan, maka berarti  tidak memahami  tentang tindakan yang benar dan yang salah, sehingga kesetian, kesucian dan kesantausaannya hanya untuk mendorong pada perbuatan yang tidak benar. Kepandaian dan kesusilaannya pun huga hanya digunakan untuk menipu. Tindakan yang demikian itulah sebagai penyebab yang bisa mendatangkan kesulitan hidup yang bermacam-macam, yang tidak akan bisa ditolak dengan berbagai nasihat, sehingga akan jatuh pada kesengseraan hidup.
Kalimat Ayam Sapenang adalah peribahas Bugis, selain yang sudah tersebut di atas, juga digunakan sebagai nama dari Gending musik jawa laras pelog pathet gangsal, untuk mengiringi wayang Gedog ketika sedang mengisahkan tampilnya pasukan Bugis di Maguwa yang sedang berbaris menghalangi jalan, untuk mencegat musuh yang akan masuk atau keluar dari kota terlarang yang dijaga pasukan tersebut. Setelah dalam pertunjukan wayang berkumandang Gendhing Jangkrik Genggong laras slendro pathet sanga, untuk mengiri tampilan pasukan Rora Raksasa di perempatan jalan, di daerah Catur dhendha. Makna Genggong = mengeluarkan suara; Jangkrik gengong – jangkrik yang sedang bersusara = jangkrik mengerik, itu bermakna memperlihatkan semangatnya, untuk menantang atas kedatangan musuh.
Sedangkan yang dimaksud dari kata Dendha (hukuman), adalah untuk menyebutkan segala perbuatan seperti perbuatan Raja Dasamuka berserta pasukannya yang selalu mengumbar  tindakan menyita milik orang lain untuk menjadi miliknya sensdiri. Tindakan demikian jika dilakukan dengan lengkap syaratnya, juga akan bisa berhasil. Namun, segala perbuatan semua tindakan yang tidak benar yang melanggar aturan tatanan kehidupan itu tidak akan lenggeng, tentu ada batasnya. Jika telah sampai waktunya tentulah akan mendapatkan balasannya, sehingga akan menemui kesengsaraan hidup, karena akan memetik hasil perbuatannya sendiri, yang berarti bahwa perbuatannyalah yang menghukum menurut besar kecilnya kesalahan dan dosanya.
Hubungannya dengan uraian yang telah disampaikan di atas, yang bermakna tertinggi, adalah tidak menyebutkan tentang ketinggian perbuatan manusia. Namun maknanya adalah Kekuasan dan Keadilan Tuhan, yang tidak bisa terbayangkan, tidak bisa dibayangkan. Sehingga jika telah jatuh keadilan-Nya, maka tidak akan bisa ditolak oleh kepndaian dan kesaktian.
Sedangkan yang menjadi penyebab jatuhnya hukuman tersebut, dengan cara yang bermacam-macam, umpamanya, tidak dibayangkan sebelumnya tiba-tiba terjadi perang, sebagai penyebab jatuhnya keadilan sehingga kalah perang. Meski telah ditanggulangi dengan kekuatan pasukan dan peralatan perang yang lengkap beserta setrategi yang jitu, itupun tidak akan bisa menaggulangi jatuhnya hukuman Tuhan. Sebab keadilan hukum, adalah mengandung unsur kekuatan Kodrat dunia. Sehingga ilmu kesaktian dan sarana bagaikan garam  yang dumasukkan kedalam samudra. Tidak ada artinya sehingga segala kekuatan dan daya upaya hancur oleh keadilan, yang akan berbalik kepada diri sang penjahat.
Untuk selanjutnya akan menjelaskan kegunaan melakukan Yoga atau samadi atau Tafakur secara singkat, sebagai berikut : Yoga dan Samadi di dalam ajaran Agama Islam disebut Tafakur dan juga didsebut Shalat Daim, yang artinya Tetap dijalankan secara terus menerus selama hidupnya tanpa terputus. Dengan cara terus menerus, tetap, selalu ingat dan menyadari diri selalu menyembah Tuhan, didsebut Shalat langgeng tanpa terbagi waktu. Semula dikembangkan oleh Thareqat Khailadiyah Naksabandi, arti kata Naksa = Banyak; Bandi = pengabdian, sehingga yang dimaksudkan adalah sangat banyak pengabdiannya untuk memberantas hawa nafsunya yang tidak berguna bagi Allah. Artinya, untuk menyebutkan orang yang selalu meyakini segala ketepan Tuhan, serta sudah tidak mengingkan lagi tentang kebahagiaan dunia. Pakian dan makannya hanya sekedarnya saja. Pahala dan siksa pun tidak diinginkannya, jika mendapat anugrah pun senang, disiksa pun tetap senang dan bersyukur. Jika telah mampu di tingkat yang demikian, maka hilanglah segala permohonan, hampa terhadap pengakuan dan harapan-harapan, ikhlas menjalani takdir tuhan, karena sudah tidak memiliki pilihan, surga dan neraka sudah tidak diperbincangkan lagi. Yang ada tidak ada lagi kecuali ketenagan hidup, berlindung dan mantap menghadap kepada Tuhan-nya semata.
Menurut ilmu Jawa, yoga dan samadi, digandeng manjadi namanya. Sebagian ilmunya disebut Sastra Jendrayuningrat Pangruwating Diyu, dan disebut juga Sastra Cetha (Sastra = Ilmu; Jendra -> Harja Endra = kebahagiaan; Hayyu = Hidup; Ning = Hening; Rat = Raja, Pangruwating = Penghancur; Diyu = Segala kejahatan ). Sastra Cetha adalah Sastra = Ilmu; Cetha = Nyata;  dinyatakan dalam tindakan Samadi. Jika telah dijalankan jika diterima maka akan menenteramkan ketenangan hati.
Maksud yang terkandung adalah : Siapa saja yang selalu rutin menjalankan Yoga, samadi dan Tafakur, yang dalam keheningan menyatukan rasa dengan Tuhan, dengan cara bersungguh-sungguh, itu jika yang sebelumnya adalah orang jahat, maka akan hilang sifat jahatnya, yang akan berubah menjadi orang yang baik budinya. Jika sakit maka akan hilang penyakitnya, sehingga sehat kembali. Orang jahat, durjana, angkara murka, suka menyiksa dan sejenisnya, akan berubah menjadi orang yang baik, benar, menerima, ikhlas, dan cinta pada sesamanya. Bodoh akan menjadi pandai, yang sudah baik akan menjadi lebih baik, begitu seterusnya.
Lebih mudahnya, segala sifat jahat yang tumbuh dari  tertipu oleh hatinya sendiri, semuanya hancur lebur oleh tindakan yang rutin dalam melakukan yoga. Yang disebut juga samadi, tafakur, memurnikan cipta dan memusatkan perhatian dalam menyatukan rasa dengan kehendak Tuhan.
Demikian juga akan mampu mendatangkan kekuatan wibawa yang besar, sehingga segala bahaya, keruwetan dari perbuatan hawa nafsu dan musuh yang akan menguasainya tentu tidak akan mampu, dan hanya dengan berhadapan saja dan saling bertatap mata tentu badannya tidak berdaya. Karena terpengaruh oleh daya kekuatan dari olah Yoga.
Nuwun......


Sepanjang, Sidoarjo, Jatim :  14  April  2014

Tidak ada komentar:

Posting Komentar