Dan membangun manusia itu, seharusnya dilakukan sebelum membangun apa pun. Dan itulah yang dibutuhkan oleh semua bangsa.
Dan ada sebuah pendapat yang mengatakan, bahwa apabila ingin menghancurkan peradaban suatu bangsa, ada tiga cara untuk melakukannya, yaitu:

Hancurkan tatanan keluarga.
Hancurkan pendidikan.
Hancurkan keteladanan dari para tokoh masyarakat dan rohaniawan.

Google+ Followers

Sabtu, 14 Maret 2015

Nasihat Falsafah Gatholoco

Ketika Ilmu yang didapat dari Buku dan Guru ditumbangkan oleh Ilmu yang didapat dari penalaran diri, tertuang di buku ini. Membaca buku ini, bila tidak di dasari Ilmu Filsafat Tinggi atau Ilmu Tasawuf, atau tanpa pembimbing berbahaya !!!!!
FALSAFAH GATHOLOCO
Ngemot Falsafah Kawruh Kawaskitan
Miturut babon aslinipun
Kagubah dening :  Prawirataruna
Ing awale abad 20 Masehi
Katiti-pariksa
Sarta kasalinan aksara Latin
Dening : R. Tanoyo
Penerbit S. Mulyo, Solo
Penerjemah : Pujo Prayitno

Purwaka / Pembuka
PUPUH I
Mijil

Prana putek kapetek ngranuhi, wiyoganing batos, raosing tyas karaos kekese, taman bangkit upami nyelaki, rudah gung prihatin, nalangsa kalangkung.
ARTINYA : Ketika pikiran sedang mengalami kebuntuan // serta perasaan batin // Perasaan hati terasa hancur // Cepat-cepat bangkit bagaikan ada yang mendekat // keprihatinan yang sangat besar // sehingga sangat menyedihkan.
Jroning kingkin sinalamur nulis, serat Gatoloco, cipteng nala ngupaya lejare, tar len muhung mrih ayeming galih, ywa kalatur sedih, minangka panglipur.
ARTINYA : Di dalam kesepian menulis untuk mengisi waktu // Serat Gatoloco // di dalam pikiran mencari kepuasan / dan juga untuk menenangkan hati // agar jangan sampai berkepanjangan dalam kesedihan / sebagai penghiburnya.

Kyai Guru Tetelu Ing Pondok Rejasari
Tiga Guru di Pondok Pesantren Rejasari

Kang kinarya bebukaning rawi, Rejasari pondok, wonten Kyai jumeneng Gurune, tiga pisan wasis muruk ilmi, katah para santri, kapencut maguru.
ARTINYA : Sebagai pembuka kisah // adalah Pondok Pesantren Rejasari // Ada kyai sebagai gurunya // Ada tiga dan ahli ilmu // dan banyak santrinya // ingin berguru.
Bakda subuh wau tiga Kyai, rujuk tyasnya condong, Guru tiga ngrasuk busanane, arsa linggar sadaya miranti, duk wanci byar enying, sareng angkatipun.
ARTINYA : Setelah waktu Subuh ketiga Kyai itu // satu kesepakatan hatinya // ketiga guru itu mengenakan busananya // akan mengadakan perjalanan dan mempersiapakn perbekalan // setelah pagi menjelang // bersaam waktu keberangkatannya.
Murid nenem umiring tut wuri, samya anggegendong, kang ginendong kitab sadayane, gunggung kitab kawan likur iyi, ciptaning panggalih, tuwi mitranipun.
ARTINYA : Enam murinya amengikuti dari belakang // dengan menggendong // yang digendong semuanya berisi Kitab // Jumlah kitabnya ada 24 buah // niatan hatinya // untuk berkunjung kepada sahabatnya.
Ingkang ugi dadya guru santri, ing Cepekan pondok, Kyai Hasan Besari namane, wus misuwur yen limpad pribadi, putus sagung ilmi, pra guru maguru.
ARTINYA : Yang juga menjadi Guru Santri // Di Pondok Pesantren Cepekan // Kyai Hasan Besari  Kyainya // sangat terkenal dan sangat ahli // menguasai berbagai ilmu // sehingga para guru pun berguru.
Datan wonten ingkang animbangi, pinunjul kinaot, langkung ageng pondokan santrine, krana saking katahipun murid, uyaring pawarti, pinten-pinten atus.
ARTINYA : Tidak ada yang menandingi // Segala keunggulan dikuasainya //  Pondok pesantren dan jumlah santrinya lebih besar // karena muridnya sangat banyak // menurut kabar // ada beberapa ratus.
Amangsuli kang lagya lumaris, sadaya mangulon, sepi mendung sumilak langite, saya siyang lampahnya wus tebih, sunaring hyang rawi, sanget benteripun.
ARTINYA : Kembali yang sedang melakukan perjalanan // menuju ke arah barat // tidak ada awan dan langit cerah // semakin siang dan langkahnya sudah jauh // dan sinar matahari sangat panasnya.
Marma reren sapinggiring margi, ngandap wringin ayom, ayem samya anjereng kacune, tinamakken ayoming waringin, pan kinarya linggih, yengkeng semu timpuh.
ARTINYA : Kemudian berhenti di pinggir jalan . di bawah pohon beringin yang rindah // suasana tenang kemudian menggelar saputangannya // ditempatkan di bawah pohon beringin // untuk digunakan alas duduk // menyilangkan kaki.
Ecisira cinublesken siti, murid sami lunggoh, munggeng angarsa anjejer lungguhe, kasiliring samirana ngidid, pating clumik muji, tesbehnya den etung.
ARTINYA : Tongkatnya di tancapkan di tanah // dan para murid pun ikut duduk // menghadap di depannya sambil berjajar // terkena sumilirnya angin lewat // bibirnya bergerak sambil memuji // dan tasbehnya untuk menghitungnya.
Murid nenem ambelani muji, dikir lenggak-lenggok, manggut-manggut sirah gedeg-gedeg, dereng dangu nulya aningal, mring sayuga janmi, lir dandang lumaku.
ARTINYA : KE enam muridnya mengulangi pujiannya // berdzikir sambil menggelengkan kepala // kadang mengangguk-anggukan kepala kadang menggeleng-gelengkan kepala// tidak lama kemudian melihat // kepada satu orang // bagaikan dandang menanak nasi yang berjalan.

Gatoloco lan Candrane // Gambaran ujuda dari Gatoloco
PUPUH II
Dandanggula


Endek cilik remane barintik, tur aburik wau rainira, ciri kera ing mripate, alis barungut tepung, irung sunti cangkeme nguplik, waja gingsul tur petak, lambe kandel biru, janggut goleng semu nyentang, pipi klungsur kupingira anjepiping, gulu panggel tur cendak.
ARTINYA : Kecil pendek rambut berintik, dan wajahnya bersisik // bermata juling // beralis tebal dan menyambung // hidung pesek dan mulutnya kecil // giginya gingsul dan putih // bibir tebal berwana biru // janggut bengkong // pipinya kendur dan telinganya berdiri // gulu besar dan pendek.
Pundak brojol semune angempis, punang asta cendak tur kuwaga, ting carentik dariyine, alekik dadanipun, weteng bekel bokongnya cantik, semu ekor dengkulnya, lampahipun impur, kulit ambesisik mangkak, ambengkerok napasira kempas-kempis, sajak lesu kewala.
ARTINYA : Pundak condong ke depan // tangan pendek dan kuat // jari-jarinya tidak rata // dada menjorok ke dalam // perunya gendut dan pantatnya kecil // bagaikan ekor dengkulnya // sempor ketika berjalan // kulitnya bersisik kotor // dan tebal // nafasnya satu-satu // terlihat sangat letihnya.
Bedudane pring tutul kinisik, apan blorok kuninge semu bang, asungsun tiga pontange, bongkot tengah lan pucuk, timah budeng ingkang kinardi, cupak ireng tur tuwa, gripis nyenyepipun, meleng-meleng semu nglenga, labet saking kenging kukus saben ari, pangoturik den asta.
ARTINYA : Pipanya terbuat dari bambu tutul di gosok // berwarna blorok warna kuningnya agak kemerahan // bersambung tiga panjangnya // pangkal tengah dan ujung // Timah yang jelek yang digunakan // Untuk tempat tembakau sebelum dinyalakan berwarna hitam dan sudah tua // agak geripis panjang pipa // mengkilat seolah mengandung minyak // karena terlalu sering terkena asap tiap hari  // pangot untuk menylakan api di pegangnya.
Kandutane klelet gangsal glinding, alon lenggah caket Guru tiga, sarwi angempos napase, kapyarsa senguk-senguk, gandanira prengus asangit, tumanduk mring panggenan, santri ingkang lungguh, Gatoloco ngambil sigra, kandutane tegesan kang aneng kendit, gya nitik karya brama.
ARTINYA : Di sakunya ada 5 biji candu // dengan pelan duduk dekat ketiga guru // sambil tersenggal napasnya // terdengar suaranya // bau keringatnya menyengat // tercium hingga ke tempat para santri yang duduk // dengan segera Gatoloco mengambil // gembolan sisa rokok di balik bajunya // kemudian menyalakan bara.
Nulya udut kebulnya ngebuli, para santri kawratan sedaya, asengak sanget sangite, murid nenem tumungkul, mergo sarwi atutup rai, saweneh mites grana, kang saweneh watuk, mingser saking palenggahan, samya pindah neng wurine guruneki, nyingkiri punang ganda.
ARTINYA : Kemudian merokok dan asapnya menyebar // semua santri merasa sangat terganggu // sangat menyengat bau asapnya // ke enam santru menundukkan kepala // dikarenakan terkena asap sambil menutup wajahnya // ada juga yang menutup hidungnya // ada juga yang terbatuk // sehingga menggeser tempat duduknya // kemudian pindah ke belakang gurunya // untuk menghindar dari bau.
Guru tiga waspada ningali, mring wujudnya ingkang lagya prapta, kawuryan mesum ulate, sareng denira nebut, astagafiru’llah hal ‘adlim, dubi’llah minas  setan, ilaha la’llahu lah iku manusa apa, salawase urip aneng dunya iki, ingsun durung tumingal.
ARTINYA : Ketiga guru penuh waspada sambil mengamati // atas ujud dari yang baru datang // dengan wajah dan sikap yang suram // ketiganya bersamaan mengucapkan // Astaghfitu’llah hal ‘adhim hi minas syaitan, ilaha illallah, itu jenis manusia apa // selama hidup di dunia ini // saya belum pernah melihatnya.
Janma ingkang rupane kajeki, sarwi noleh ngandika mring sabat, pada tingalana kuwe, manusa kurang wuruk, datan weruh sakehing nabi, neng dunya wus cilaka, iku durung besuk, siniksa aneng achirat, rikel sewu siksane neng dunya kuwi, mulane wekasingwang.
ARTINYA : Manusia yang bentuknya seperti ini // sambil melihat kepada sahabat // lihatlah itu // manusia yang tidak pernah belajar // hingga tidak mengenal Nabi // di dunia sudah celaka // itu belum besoknya // disiksa di akherat // yang berlipat seribu dari siksa di dunia ini // maka pesan ku.
Ingkang petel sinauwa ngaji, amrih weruh syara’ Rasulu’llah, slamet dunya achirate, sapa kang neja manut, ing sari’at Andika’ Nabi, mesti oleh kamulyan, sapa kang tan manut, bakale nemu cilaka, Ahmad ‘Arif mangkana denira eling, janma iku sunkira.
ARTINYA : Rajain-rajinlah belajar mengaji // agar mengetahui Syariat Rasul Allah // selamat dunia akherat // Siapa yang mengikuti syariat Nabi // pasti mendapatkan kemuliaan // dan siapa yang tidak mengikutinya // akan menemukan celaka // Ahmad Arif hal itu ingatlah // manusia itu saya kira.
Dudu anak manusa sayekti, anak belis setan brekasakan, turune memedi wewe, Gatoloco duk ngrungu, den wastani yen anak belis, langkung sakit manahnya, nanging tan kawetu ngungkapi gembolanira, kleletipun sajebug sigra ingambil, den untal babar pisan.
ARTINYA : Sebenarnya bukan anak manusia // anak iblis setan gentayangan // anak keturuan hantu wewe // Ketika Gatoloco mendengar yang demikian // disebut sebagai anak iblis // langsung sakit hatinya // namun tetap ditahannya sambil membuka simpanannya // Candu sepotong segera diambilnya // dan sekali gus ditelannya.
Pan sakala endeme mratani, mrasuk badan kulit dagingira, ludira otot bayune, balung kalawan sungsum, kekiyatan sadaya pulih, kawistara njrebabak, cahyanipun santun, Guru tiga wrin waspada, samya eram tyasnya ngungun tan andugi, pratingkah kang mangkana.
ARTINYA : Dan seketika merasuk merata // merasuk di badan kulit  dan dagingnya // darah otot dan tenaganya // tulang dan sumsum // hingga kekuatannya pulih kembali // terlihat cerah // cahayanya berganti // ketiga guru melihat sambil waspada // terheran-heran dan dalam hatinya tidak percaya // atas tingkah yang demikian.
Abdu’l Jabar ngucap mring Mad ‘Arif, lah ta mara age takonana, apa kang den untal kuwe, lan sapa aranipun, sarta maneh wismane ngendi, apa panggotanira, ing sadinanipun lan apa tan adus toya, salawase dene awake mbasisik, janma iku sun kira.
ARTINYA : Abdul Jabar berkata kepada Mad “arif // segeralah tanyailah // apa yang ditelannya // dan siapa namanya // serta rumahnya di mana // apa pekerjaannya // setiap harinya dan apakah tidak pernah mandi air // selamanya hingga badannya bersisik // manusia ini saya kira.
Ora ngreti nyara’ lawan sirik, najis mekruh batal lawan haram, mung nganggo senenge dewe, sanajan iwak asu, daging celeng utawa babi, angger doyan pinangan, ora nduwe gigu, tan pisan wedi duraka, Ahmad Arif mrepeki gya muwus aris, wong ala ingsun tannya.
ARTINYA : Tidak mengetahui Syarat Rukun, larangan // najis makruh batal dan kharam // hanya menggunakan sekehendak hatinya sendiri // walau pun daging anjing // daging celeng atau babi // asal mau dimakannya // tidak memiliki rasa muak // sama sekali tidak takut durhaka // Ahmad Arif mendekat sambil berkata // Wahai orang jelak, saya bertanya.
Bebantahan Ilmu // Berbantah Ilmu
Lah ta sapa aranira yekti, sarta maneh ngendi wismanira, kang tinannya lon saure, Gatoloco aranku, ingsun janma lanang sajati, omahku tengah jagad, Guru tiga ngrungu, sareng denya latah-latah, bedes buset aran nora lumrah janmi, jenengmu iku haram.
ARTINYA : Siapakah namamu yang sebenarnya // dan juga dimana rumahmu // yang ditanya pelan berkata // namaku Gatoloco // Saya ini lelaki sjati // rumahku ditengah dunia // ketiga ketiga guru mendengarnya // bersama-sama tertawa keras // kera busuk, nama yang tidak umum unutk nama manusia // namamu itu haram.
Gatoloco ngucap tannya aris, dene sira pada latah-latah, anggeguyu apa kuwe, Kyai Guru sumaur, krana saking tyasingsun geli, gumun mring jenengira, Gatoloco muwus, ing mangka jeneng utama, gato iku tegese sirah kang wadi, loco pranti gosokan.
ARTINYA : Gatoloco berkata untuk bertanya dengan sopan // mengapa kalian tertawa keras // apa yang kalian tertawakan // Kyai guru menjawab // Karena pikiranku merasa geli // heran mendengar namamu // Gatoloco berkata // padahal ini nama yang baik // Gato itu bermakna kepala yang rahasisa // loco itu alat gosok.
Marma kabeh pada sun-lilani, sakarsane ngundang marang ingwang, yekti sun-sauri bae, tetelu araningsun, kang sawiji Barang kinisik, siji Barang panglusan, nanging kang misuwur, manca pat manca lelima, iya iku Gatoloco aran-mami, prasaja tandha priya.
ARTINYA : Sehingga saya persilahan // terserah memanggil apa kepada diriku// pasti akan saya jawab // ada tiga namaku // Yang pertama barang untuk di usap // barang untuk penghalus // akan tetapi yang terkenal // adalah manca pat, manca itu lima // itulah Gatoloco namaku // sederhana namun sebagai tanda laki-laki.
Kyai Guru mangsuli tan becik, jenengira iku luwih ala, jalaran banget sarune, haram, najis lan mekruh, iku jeneng anyilakani, jeneng dadi duraka, jeneng ora patut, wus kasebut jroning kitab, nyirik haram yen mati munggah suwargi, kang haram manjing nraka.
ARTINYA : Kyai Guru menjawab, itu tidak baik // namamu itu sangat jelek // Karena sangat tidak pantas // Haram, najis dan makruh // nama itu membuat celaka // nama penyebab kedurhakaan // nama yang tidak pantas // sudah tersebut di dalam kitab // meninggalkan yang haram itu, jika mati masuk surga // dan yang haram akan masuk neraka.
Gatoloco menjep ngiwi-iwi, gya gumujeng nyawang Guru tiga, sarwi mangkana ujare, syara’ira kang kliru, sapa bisa angelus wadi, yekti janma utama, iku apesipun priyayi kang lungguh demang, myang panewu wadana kliwon bupati, liyane ora bisa.
ARTINYA : Gatoloco mencibir gaya menghina // kemudian tertawa sambil melihat tiga guru // sambil berkata demikian // Syariatmu yang salah // siapa yang bisa membelai rahasia // itu adalah mahluk yang utama // itu paling tidak bangsawan yang menjadi Demang // dan para panewu wedana kliwon Bupati // yang lainnya tidak akan bisa.
Rehning ingsun tan dadi priyayi, mung jenengku jeneng wadi mulya, supaya turunku tembe, dadi priyayi agung, ‘Abdu’ljabar angucap bengis, dapurmu kaya luwak, nganggo sira ngaku, lamun sajatine lanang, Gatoloco gumujeng alon nauri, ucapku nora salah.
ARTINYA : Oleh karena saya bukan bangsawan // hanya saja namaku nama rahasia yang mulia // agar besok anak turunku /// menjadi bangsawan tinggi // Abdul Jabar berkata sambil marah // ujudmu bagaikan luwak // mengaku segala // mengaku laki-laki sejati // Gatoloco tertawa dan menjawab dengan pelan // apa yang saya katakan itu tidak salah.
Ingsun ngaku wong lanang sajati, basa lanang sajati temenan, wadiku apa dapure, sajati tegesipun, ingsun urip tan neja mati, Guru tiga angucap, dapurmu lir antu, sajege tan kambon toya, Gatoloco macucu nulya mangsuli, ewuh kinarya siram.
ARTINYA : Saya mengaku sebagai laki-laki sejati // dan bia menjadi laki-laki sejati sungguhan // rahasiaku itulah ujudnya // sejati itulah maknanya // Ingsun hidup dan tidak bisa mati // Guru tiga berkata // Rupamu bagaikan hantu // selama hidup tak pernah terkena air // Gatoloco mecucu sambil menjawab // sulit, apa yang akan ku gunakan untuk mandi.
Upamane ingsun adus warih, badaningsun wus kaisen toya, kalamun adus genine, jro badan isi latu, yen resika sun-gosok siti, asline saking lemah, sun-dusana lesus, badanku sumber maruta, tuduhena kinarya adus punapi, ujarnya Guru tiga.
ARTINYA : Seandainya saya mendi menggunakan air // badanku sudah terisi air // jika mandi api // di dalam badanku terisi api // bila bisa bersih digosok tanah // asliku dari tanah // saya mandi dengan badai // badanku sumber angin // tolong tunjukan apa yang bisa digunakan untuk mandi // Guru tiga menjawab.
Asal banyu yekti adus warih, dimen suci iku badanira, Gatoloco sru saure, sira santri tan urus, yen suciya sarana warih, sun kungkum sangang wulan, ora kulak kawruh, satemene bae iya, ingsun adus tirta tekad suci ening, ing tyas datan kaworan.
ARTINYA : Berasal dari air tentu mandi menggunakan air // agar suci badanmu // Gatoloco menjawab keras // kalian santri sangat bodoh // Jika bisa bersuci menggunakan air // Saya sudah berendam selama sembilan bulan // tidak akan mencari ilmu tentang itu // Yang sebenarnya saja, bahwa sesungguhnya // Saya menadi menggunkan Air Tekad Suci Hening // Di dalam batin tidak akan tercampuri.
Bangsa salah kang kalebu ciri, iya iku adusing manusa, ingkang sabener-benere, Kyai Guru sumaur, wong dapure lir kirik gering, sapa ingkang pracaya, nduwe pikir jujur, sira iku ingsun-duga, ora nduwe batal haram mekruh najis, weruhmu amung halal.
ARTINYA : Golongan yang salah  dan termasuk cacat // Yaiku cara mandi manusia // yang sebenar-benarnya // Kyai Guru menjawab // Manusia yang rupanya bagaikan anak anjing kurus // siapa yang akan percaya // memiliki pikiran yang jujur // dirimu itu saya kira // tidak memliki batal haram makruh dan najis // yang kamu ketahui hanya halal.
Najan arak iwak celeng babi, angger doyan mesti sira-pangan, ora wedi durakane, Gatoloco sumaur, iku bener tan nganggo sisip, kaja pambatangira, najan iwak asu, sun-titik asale purwa, lamun becik tan dadi seriking janmi, najan babi celenga.
ARTINYA : Walau pun daging celeng dan babi // jika mau tentu kamu makan // tidak takut durhaka // Gatoloco menjawab // Itu memang benar dan tidak salah // Seperti apa yang kamu terka // Walau daging anjing // saya teliti asal mulanya // jika baik dan tidak menyakti mahluk lain // walau pun itu daging babi atau celeng.
Ngingu dewe awit saking cilik, sapa ingkang wani nggugat mring wang, halale ngungkuli cempe, sanajan iwak wedus, yen asale srana tan becik, haram, lir iwak sona, najan babi iku, tinilik kawitanira, yen purwane ngingu dewe awit genjik, luwih saking menda.
ARTINYA : Peliharaan sendiri sejak kecil // siapa yang bernai menuntut kepada saya // itu halalnya melebihi anak kambing // walau daaging kambing // jika di dapat dari tidak baik // haram bagaikan daging anjing // walau daging babi // teliti asalnya dari mana // jika asalnya karena memelihara sendiri sejak babi masih kecil // itu melebihi daging  kambing.
Najan wedus nanging nggonmu maling, luwih babi iku haramira, najan mangan iwak celeng, lamun asale jujur, mburu dewe marang wanadri, dudu celeng colongan, halale kalangkung sanajan iwak maesa. Yen colongan luwih haram saking babi, ujarnya Guru tiga.
ARTINYA : Walau daging kambing, namun kamu mencurinya // haramnya melebihi babi // walau makan daging babi hutan // jika berasal dari jujur // berburu sendiri di hutan // bukan babi hutan curian // itu sangat  halal, walau pun daging kerbau // Jika hasil mencuri itu lebih haram dari daging babi// Guru tiga berkata.
Luwih halal padune si belis, pantes temen uripmu cilaka, kamlaratan salawase, tan duwe beras pantun, sandangane pating saluwir, kabeh amoh gombalan, sajege tumuwuh, ora tau mangan enak, ora tau ngrasakake legi gurih, kuru tan darbe wisma.
ARTINYA : Luwih halal karena kamu iblis, pantaslah celaka hidupmu // kemiskinan selamanya // tidak mempunyai padi dan beras // Pakainnya pun compang camping // semua baju usang // dan selama hidupnya // tidak pernah makan enak // tidak pernah merasakan manis dan gurih // kurus dan tidak memiliki rumah.
Gatoloco ngujap anauri, ingkang sugih sandang lawan pangan pirang keti momohane, kalawan pirang tumpuk, najis ingkang sira-simpeni, Guru tiga duk myarsa, gumuyu angguguk, sandangan ingkang wus rusak, awor lemah najisku kang tibeng bumi, kabeh wus awor kisma.
ARTINYA : Gatoloco berkata untuk menjawab // Yang kaya baik pakaian dan makanan // dan beberapa ratus juta simpanannya // dan beberapa tumpuk // yang kamu simpan itu najis // Ketika tiga guru mendengarnya // tertawa terpingkal-pingkal // Pakain yang telah rusak // bercampur tanah najis itu yang jatuh ke bumi // semua sudah bercampur tanah.
Gatoloco anauri malih, yen mangkono isih lumrah janma, ora kinaot arane, beda kalawan ingsun, kabeh iki isining bumi, sakurebing angkasa, dadi darbekingsun, kang anyar sarwa gumebyar, sun-kon nganggo marang sanak-sanak-mami, ngong trima nganggo ala.
ARTINYA : Gatoloco kembali menjawab // jika demikian masih manusia biasa // tidak bisa menguasai // beda dengan saya // semua ini isi semua bumi // dan di bawah atap langit // semua menjadi milikku // yang baru dan bersinar // saya suruh memakainya kepada saudara-saudara saya // saya menerima berpakaian apa adanya.
Apan ingsun trima nganggo iki, pepanganan ingkang enak-enak, kang legi gurih rasane, pedes asin sadarum, sun-kon mangan mring sagung janmi, ingkang sinipat gesang, dene ingsun amung, ngawruhi sadina-dina, sun-tulisi sastrane salikur iji, sun simpen jroning manah.
ARTINYA : Sehingga saya hanya memakai yang ini // semua makanan yang enak-enak // yang manis dan gurih rasanya // pedas dan asin semuanya // saya suruh makan kepada smua mahluk // yang mempunyai sifat hidup // sedangkan saya bisa melihatnya dalam tiap harinya // saya tulis menggunakan dua puluh satu huruf // saya simpan di dalam hati.
Ingsun dewe mangan saben ari, ingsung milih ingkang luwih panas, sarta ingkang pait dewe, najise dadi gunung, kabeh gunung ingkang kaeksi, mulane kang bawana, pada metu kukus, tumuse geni sun-pangan, ingkang dadi padas watu lawan curi, klelet ingkang sun-pangan.
ARTINYA : Saya sendiri makan tiap hari // saya memilih yang lebih panas // serta yang paling pahit // najisnya menjadi gunung // semua gunung yang bisa dilihat // sehingga dunia ini // semua mengeluarkan asap // hingga api pun saya makan // yang menjadi batu cadas dan batu rncing // candu yang saya makan.
Sadurunge ingsun ngising najis, gunung iku yekti durung ana, benjang bakal sirna maneh, lamun ingsun wus mantun, ngising tai metu teka silit, titenana kewala, iki tuturingsun, Guru tiga duk miyarsa, gya micara astane sarwi nudingi, layak kuru tan pakra.
ARTINYA : Sebelum saya membuang kotoran yang najis // gunung itu sesungguhnya belum ada // di kemudian hari akan musnah lagi // jika ingsun sudah selesai // membuang kotoran yang keluar dari dubur // perhatikanlah saja // ini nasihat saya // Ketika 3 guru mendengarnya // sambil menuding  kemudian berkata // pastas kurus dan tidak punya aturan.
Gatoloco sigra anauri, mila ingsun kurune kalintang, krana nurut mring karsane, Gusti Jeng Nabi rasul, saben ari ingsun turuti, tindak menyang ngepaken, awan sore esuk, mundhut candu lawan madat, dipun dahar kalawan dipun obongi, Allah kang paring wikan.
ARTINYA : Dengan cepat Gatoloco menjawabnya // sehingga saya sangat kurus karena hanya mengikuti kehendak // Dari Tuan Nabi dan Rasul // tiap hari saya ikuti // pergi ke pasar // siang sore dan pagi //  membeli candu dan madat // untuk dimakan dan untuk dibakar // Allah yang memberikan ijin.
Kanjeng Rasul yen tan den turuti, muring-muring banget anggone duka, sarta banget paniksane, ingsun tan bisa turu, Guru tiga samya nauri, mung lagi tatanira, Kanjeng Nabi Rasul, karsa tindak mring ngepaken, Kangjeng Rasul pepundene wong sabumi, aneng nagara Mekah.
ARTINYA : Tuan Rasul jika tidak diturut // sangat marah dalam kemarahannya // serta sangat kejam siksanya // hingga saya tidak bisa tidur // Ketiga guru menjawabnya // Hanya dari sikap hidupmu // Tuan Nabi dan Rasul // mau pergi ke pasar ke tempat jual candu // Sang Rasul itu pemimpn sesepuh seluruh manusia di atas bumi // berasal dari Negara Makkah.
Gatoloco anauri aris, Rasul Mekah ingkang sira-sembah, ora nana ing wujude, wus seda sewu taun, panggonane ing tanah ‘Arbi, lelakon pitung wulan, tur kadangan laut, mung kari kubur kewala, sira sembah jungkar-jungkir saben ari, apa bisa tumeka.
ARTINYA : Gatoloco menjawab dengan sopan // Rasul Makkah yang kamu hormati // itu sudah tidak ada ujudnya // sudah meninggal dunia ribuan tahun // Tempatnya di tanah Arab // Sejauh tujuh bulan perjalanan // dan juga terhalang lautan // hanya tinggal makamnya saja // Kamu sembah hingga berjungkir balik tiap hari // apakah akan bisa sampai.
Sembahira dadi tanpa kardi, luwih siya marang raganira, tan nembah Rasule dewe, siya marang uripmu, nembah Rasul jabaning diri, kabeh sabangsanira, iku nora urus, nebut Allah siya-siya, pating brengok Allah ora kober guling, kabebregen suwara.
ARTINYA : Sehingga ibadahmu tidak ada gunanya // justru sangat menyiksa ragamu // yang tidak menyembah Rasul dalam diri sendiri // itu menyia-nyiakan hidupmu // karena menyembah rasul di luar diri // semua segolongan dengan kalian // itu hanya ngawur saja // menyebut Asma Allah sia-sia // Berteriak-teriak Allah hingga tidak sempat tidur // terganggu oleh kerasnya suara.
Rasulu’llah seda sewu warsi, sira-bengok saking wisma-nira, bok kongsi modot gulune, masa bisa karungu, tiwas kesel tur tanpa kasil, Guru tiga angucap, ujare cocotmu, layak mesum ora lumrah, anyampahi pepundene wong sabumi, Gatoloco manabda.
ARTINYA : Rasulu’llah meninggal dunia sudah ribuan tahun // kalian panggil dengan keras dari rumah kalian // hingga sampai memanjang leher kalian // mana mungkin didengarnya // hanya kelelahan saja dan tanpa hasil // Ketiga Guru berkata // Itu kata mulutmu // pasntas kotor dan tidak umum // menjelek-jeekkan pemimpin manusia di seluruh bumi // Gatoloco menjawab.
Bener mesum saking susah-mami, kadunungan barang ingkang gelap, awit cilik tekeng mangke, kewuhan jawab-ingsun, yen konangan ingkang darbeni, supaya bisa luwar, ingsun njaluk rembug, kapriye bisane jawab, ayw a nganti kena ukum awak-mami, Guru tiga miyarsa.
ARTINYA : Memang benar mesum dikarenakan kesusahan saya // karena ketempatan barang-barang gelap yang bukan asli milik saya  // sejak kecil hingga sekarang // sangat sulit  saya harus menjawabnya // jika diketahui oleh yang punya // agar saya bisa terlepas // saya mohon berunding // bagaimana caranya untuk bisa menjawabnya // jangan samapai diriku ini terkena hukuman // Guru tiga mendengarnya.
Asru ngucap nyata sira maling, ora pantes rembugan lan ingwang, sira iku wong munapek, duraka ing Hyang Agung, lamun ingsun gelem mulangi, pakartine dursila; mring panjawabipun, ora wurung katularan, najan ingsun datan anglakoni maling, yen gelem mulangana.
ARTINYA : Ternyata dirimu pencuri // sangat tidak pantas bertutur kata dengan kami // kamu itu orang munafik // durhaka kepada Tuhan // Jika kami mau mengajari  // atas perbuatan durjana // atas cara menjawabnya //  bisa bisa malah tertular // walau kami tidak melakukan pencurian // jika mau mengajari.
Nalar bangsat paturane maling, yekti dadi melu kena siksa, Gatoloco pamuwuse, yen sireku tan purun, amulangi mring jawab maling, payo pada cangkriman, nanging pamitengsun, badenen ingkang sanyata, lamun sira telu pisan tan mangreti, guru tanpa paedah.
ARTINYA : Nalar pikiran durjana omongan pencuri // pasti bisa ikut terkena sika // Gatoloco berkata // Jika kalian tidak bersedia // mengajari atas jawaban pencuri // Marilah main tebak-tebakan // akan tetapi yang aku minta // jawablah dengan jawaban yang sebenarnya // jika kalian bertiga tidak mengerti // maka kalian guru tidak berguna.
Kyai Guru samya anauri, mara age saiki pasalna, cangkrimane kaya priye, manira arsa ngrungu, yen wus ngrungu sayekti bangkit, masa bakal luputa, ucapna den gupuh, angajak cangriman apa, sun-batange dimen pada den sekseni, santri murid nom noman.
ARTINYA : Kyai guru menjawab bersama // cepat kamu katakan // tebakan seperti apa // kami ingin tahu //jika sudah mendengarnya pastilah mengerti // tidak mungkin salah menjawabnya // cepat katakanlah // mengajak main tebakan apa // akan saya jawab biar disaksikan // para santri muda-muda.
Cangkriman Endi Kang Tuwa Dalang Wayang Kelir Balencong
Tebakan Mana yang lebih tua, Dalang, Wayang, Layar, Lampu
PUPUH III
Sinom


Gatoloco nulya ngucap, dalang wayang lawan kelir, balencong endi kang tuwa, badenen cangriman iki, yen sira nyata wasis, mesti weruh ingkang sepuh, Ahmad ‘Arif ambatang, kelir kang tuwa pribadi, sadurunge ana dalang miwah wayang.
ARTINYA : Gatoloco kemudian berkata // Dalang Wayang dan Layar // Lampu, manakah yang lebih tua // tebak lah tebakan ini // jika kalian memang pintar // pasti tau mana yang tertua // Ahmad “Arif menebak // Layar lah yang paling tua // sebelum ada dalang dan wayangnya.
Balencong durung pinasang, kelir ingkang wujud dingin, wus jumeneng keblat-papat, ngisor tengah lawan nginggil, mila tuwa pribadi, ‘Abdu’ljabar asru muwus, heh Ahmad ‘Arif salah, pambatangmu iku sisip, panemuku tuwa dewe kaki dalang.
ARTINYA : Lampu belum terpasang // Layar ada terlebih dahulu // Sudah membentuk empat kiblat // Bwah tengah dan atas // sehingga paling tua sendiri // “Abdul  Jabar segera menjawab // Wahai Ahmad “Arif, itu salah // tebakanmu itu meleset // pendapatku yang paling tua itu dalang.
Anane kelir lan wayang, kang masang balencong sami, wayang gaweyane dalang, mulane tuwa pribadi, tan ana kang madani, anane dalang puniku, ingkang karya lampahan, nyritakake ala becik, asor unggul tan liya saking ki dalang.
ARTINYA : Adanya layar dan wayang // dan yang memasang lampu itu semua // dan wayang adalah dalang yang membuatnya // sehingga yang paling tua // tidak ada yang menyamainya // sedangkan dalang itu // yang membuat lakon // menceritakan baik dan buruk // kalah menang itu semua tidak lain adalah dari dalang.
Nulya Kyai ‘Abdulmanap, nambungi wacana aris, karo pisan iki salah, pada uga durung ngerti, datan bisa mrantasi, tur remeh kewala iku, mung nalar luwih gampang, ora susah nganggo mikir, sun ngarani tuwa dewe wayangira.
ARTINYA : Kemudian Kyai “Abdulmanap // menyambung dengan sopan // kalian berdua itu salah // sama-sama belum mengetahui // hingga tidak bisa menyelesaikan // padahal itu hanya sepele saja // hanya menggunakan nalar biar mudah // tidak usah menggunakan pikiran // menurut saya wayanglah yang paling tua.
Upama wong nanggap wayang, isih kurang telung sasi, dalange pan durung ana, panggonanane durung dadi, wus ngucap nanggap ringgit, tutur mitra karuhipun, sun arsa nanggap wayang, ora ngucap nanggap kelir, ora ngucap nanggap balencong lan dalang.
ARTINYA : Seumpama seseorang nanggap wayang // masih kurang tiga bulan // dan dalangny pun belum ada // tempat untuk memainkan belum jadi // sudah mengatakan nanggap wayang // mengabarkannya kepada sahabat dan kerabatnya // Saya akan menanggap wayang // tidak mengatakan naggap Layar // tidak mengatakan naggap lampu dan naggap dalang.
Wus mupakat janma katah, kang tinanggap apan ringgit, durung paja-paja gatra, wus muni ananggap ringgit, mila tuwa pribadi, Gatoloco alon muwus, ‘Abdu’ljabar Du’lmanap, tanapi si Ahmad ‘Arif, telu pisan pambatange pada salah.\
ARTINYA : Sudah diektahui oleh orang banyak // bahwa yang ditanggap adalah wayang // padahal samasekali belum berujud // sudah mengatakan menaggap wayang // maka dari itu, itulah yang paling tua // Gatoloco pelan berkata // “Abdu;jabar Du’lmanap // dan juga Ahmad “Arif // kalian bertiga tebakannya salah semua.
Batanganing Cangkriman Kang Bener // Jawaban tebakan yang benar
Yen mungguh pametekingwang, balencong tuwa pribadi, sanajan kelir pinasang, gamelan wus miranti, dalang niyaga linggih, yen maksih peteng nggenipun, sayekti durung bisa, dalange anampik milih, nyritakake sawiji-wijining wayang.
ARTINYA : Jika menurut tebakan saya // Lampu lah yang paling tua // Walau pun layar sudah didpasang // Alat musik gamelam (Orkestra Java) sudah siap // dalan dan wiyaga penabuh gamelan sudah duduk // jika tempatnya masih gelap // tentulah belum bisa // sang dalang untuk menolak dan memilih // untuk menceritakan masing-masing dari wayang.
Kang nonton tan ana wikan, marang warnanira ringgit, margane isih petengan, ora kena den tingali, yen balencong wus urip, kantar-kantar katon murub, kelire kawistara, ing ngandap miwah ing nginggil, kanan kering Pandawa miwah Kurawa.
ARTINYA : Yang menonton tidak bisa melihat // kepada warna dari wayang // karena masih dalam keadaan gelap // hingga tidak bisa dilihat // jika lampu sudah menyala // bersinar terlihat nyalanya // layar akan terlihat // bagian bawah dan bagian atasnya // sebalah kanan kiri dan Pandawa beserta Kurawa.
Ki Dalang neng ngisor damar, bisa nampik lawan milih, nimbang gede cilikira, tumrap marang siji-siji, watake kabeh ringgit, pinates pangucapipun, awit pituduhira, balencong ingkang madangi, pramilane balencong kang luwih tuwa.
ARTINYA : Sang dalang berada di bawah lampu // bisa menolak dan memilih // menimbang  yang besar dan yang kecil // bagi masing-masing jenisnya // atas perwatakan dari wayang // untuk di cocokan dan ucapannya // itu semua karena dari sinar lampu yang menerangi // sehingga lampu lah yang paling tua.
Dene unining gamelan, wayange kang den gameli, dalange mung dharma ngucap, si wayang kang darbe uni, prayoga gede cilik, manut marang dalangipun, sinigeg gangsa ika, kaki dalang masesani, nanging darma ngucap molahake wayang.
 ARTINYA : edangkan bunyi musik gamelan // dan wayang yang diringi musiknya // sang dalang hanya sebatas mengucapkan // dan wayang lah yang memilki suara // dccocokan dengan yang besar dan yang kecil // mengikuti dalangnya // diiringi dengan musik // sang dalang pun tidak berkuasa sepenuhnya // akan tetapi sebatas berkata dan menggerakkan wayang saja.
Parentahe ingkang nanggap, ingkang aran Kyai Sepi, basa sepi tanpa ana, anane ginelar yekti, langgeng tan owah gingsir, tanpa kurang tanpa wuwuh, tanpa reh tanpa guna, ingkang luwih masesani, ing solahe wayang ucape ki dalang.
 ARTINYA : Sang dalang hanya menuruti perintah yang nanggap saja // yang disebut Kyai Sepi // Kata sepi berarti tidak ada // adanya jika digelarkan // kekal tidak pernah berubah // tidak kurang tidak lebih // tidak ada yang memaksa tidak ada alatnya // yang paling berkuasa // atas gerak wayang dan ucapan sang dalang.
Ingkang mesti nglakonana, ingkang ala ingkang becik, kang nonton mung ingkang nanggap, yeku aran Kyai Urip, yen damare wus mati, kabeh iku dadi suwung, tan ana apa-apa, lir ingsun duk durung lair, tetap suwung ora ana siji apa.
ARTINYA : Sekedar menjalankan saja // yang buruk dan yang baik // yang menonton hanya yang menanggap // itu yang bernama Sang Hidup // jika lampunya sudah mati // kesemuanya itu akan menjadi kosong // tidak ada apa-apa lagi // bagaikan saya ketika belum lahir // tetap kosong tidak ada apa-apa.
Basa kelir iku raga, wayange Suksma sajati, dalange Rasul Muchammad, balencong Wahyune Urip, iku upama Widdhi, cahyane urip puniku, nyrambahi badanira, jaba jero ngandap nginggil, wujudira wujude Allah kang murba.
ARTINYA : Makna layar itulah raga // Wayang adalah Sukma sejati // Sang Dalang adalah Rasul Muhammad // Lampu adalah wahyu Hidup // Itulah ibarat dari Tuhan // Cahaya hidup itu // mempengaruhi seluruh badanmu // luar dalam bawah atas // Wujud dirimu adalah Wujud Allah Yang Maha Kuasa.
Yen wayang mari tinanggap, wayange kalawan kelir, sinimpen sajroning kotak, balencong pisah lan kelir, dalang pisah lan ringgit, marang ngendi paranipun, sirnane blencong wayang, upayanen den kepanggih, yen tan weruh sira urip kaya reca.
ARTINYA : Jika wayang sudah selesai ditanggap // wayang dan layarnya // disimpan di dalam kotak // lampur berpisah dengan layar // dalang berpisah dengan wayang // kemanakah perginya ? // Musnahnya lampu wayang // carilah hingga ketemu // jika tidak tahu hal itu, maka hidup bagaikan Arca.
Benjang yen sira palastra, uripmu ana ing ngendi, saikine sira gesang, patimu ana ing ngendi, uripmu bakal mati, pati nggawa urip iku, ing ngendi kuburira, sira-gawa wira-wiri, tuduhena dunungge panggonanira.
ARTINYA : Besok jika dirimu mati // Hidupmu ada di mana // sekarang saja dirimu hidup // ketika matimu, dimanakah? // Kamu hidup kamu akan mati // kematian itu membaha hidup ini // dimanakah makam dirimu // kamu bawa ke sana ke mari // tunjukkan tempat ddirimu. Di manakah ?
Banjure Bebantahan ‘Ilmu // Tebakan selanjutnya
Guru tiga duk miyarsa, anyentak sarwi macicil, rembug gunem ujarira, iku ora lumrah janmi, Gatoloco nauri, dasar  sun-karepken iku, aja lumrah wong katah, ngungkulana mring sasami, ora trima duwe kawruh kaya sira.
ARTINYA : Ketiga Guru ketika mendengar itu // membentak sambil melotot // apa yang kau katakan itu // itu bukan omongan manusia // Gatoloco menjawabnya // yang aku maksud kan itu // jangan seperti pendapat orang banyak // melebihi ukuran sesamanya // tidak hanya ingin memiliki ilmu hanya seperti kalian saja.
Santri pada ambek lintah, ora duwe mata kuping, anggere amis kewala, cinucap nganti malenti, ora ngreti yen getih, gandane amis tur arus, kinira madumangsa, yen wus wareg mangan getih, amalengker tan metu nganti sawarsa.
ARTINYA : Santri akan tetapi sama saja dengan lintah // tidak mempunyai mata dan telinga // hanya bicara sebatas di bibir saja // diucapkan hingga berkali-kali // tidak paham bahwa itu darah // baunya anyir dan busuk // dikiranya madu murni // jika sudah kenyang makan darah // melungker tidak keluar hingga satu tahun.
Wekasan kaliru tampa, tan weruh temah ndurakani, manut kitab mengkap-mengkap, manut dalil tanpa misil, amung ginawe kasil, sinisil ing rasanipun, rasa ni’mating ilat, lan rasane langen resmi, rasanira ing kawruh ora rinasa.
ARTINYA : Akhirnya salah dalam memahami // tidak sadar bahwa itu menjadikan durhaka // mengikuti Kitab yang sangat banyak // mengikuti dalil tanpa dimaknai // hanya untuk mencari pendapatan // di telaah maknanya // namun hanya sebatas rasa di lidah // bukan rasa bagaikan main asmara // rasa dari ilmu yang sebenarnya tidak dirasa.
Tetep urip tanpa mata, matamu mata soca pring, matamu tanpa paedah, matamu tan migunani, Kyai Guru mangsuli, muring-muring asru muwus, apa sira tan wikan mring mataku loro iki, Gatoloco sinaur sireku beja.
ARTINYA : Tetap hidupmu tanpa mata // matamu bagaikan mata ruas bambu // matamu tidak ada manfaatnya // dan matamu tidak ada gunanya // Kyai menjawabnya // dengan kemrahan dan keras berkata // Apakah kami tidak bisa melihat dua mataku ini // Gatoloco menjawab. Kalian semua itu beruntung.
Dene pada duwe mata, loro-loro guru siji, apa sira wani sumpah, yen duwe mata kekalih, Guru tiga nauri, dasar sayektine ingsun tetela duwe mata, tetep loro mata-mami, Gatoloco gumujeng sarwi anyentak.
ARTINYA : Karena kalian mempunyai amta // dua mata tiap satu guru // apakah kalian berani bersumpah // jika memiliki dua mata // Guru bertiga menjawabnya // Memang sudah nyata bahwa kami mempunyai mata // ada dua mata kami // Gatoloco tertawa sambil membentak.
Sireku wani gumampang, sayekti balak bilahi, ngaku dudu matanira, sun-lapurken pulisi, mesthine den taleni, angaku loro matamu, yen nyata matanira, konen gilir genti-genti, prentahana siji melek siji nendra.
ARTINYA : Kalian itu berani menggampangkan // sesungguhnya itu bisa membuat celaka // mengakui yang bukan mata kalian. Saya laporkan polisi // tentu akan di borgol // mengkau kedua mata itu milikmu // jika memang benar itu matamu // suruhlah bergantian // perintahkan kepadanya, yang satu terjaga yang satu tidur.
Dadi salawasmu gesang, ora kena dimalingi, Guru tiga samya ngucap, endi ana mata gilir, Gatoloco nauri, tandane nyata matamu, sira wenang masesa, saprentahmu den turuti, yen tan manut yekti dudu matanira.
ARTINYA : Sehingga selama hidupmu // tidak bisa kecurian // Ketiga guru bersama berkata // Mana ada mata bisa bergiliran // Gatoloco menjawab // itulah tandanya bahwa itu bukan mata kalian // kalian hanya mempunyai kewenangan menggunakannya saja // semua perintahmu akan diturutinya // jika tidak menuruti perintah, terbukti bahwa itu bukan matamu.
Guru tiga samya mojar, aku wani sumpah yekti, awit cilik prapteng tuwa, tan pisah lan rai-mami, Gatoloco mangsuli, dene-sira wani ngaku, matamu ora pisah, mata olehmu ing ngendi, apa tuku apa gawe apa nyelang.
ARTINYA : Ketiga guru bersama-sama berkata //Kami berani bersumpah // sejak kecil hingga menjadi tua // tidak pernah berpisah dengan wajah kami // Gatoloco menjawab // Mengapa kalian berani mengaku // matamu tidak pernah berpisah // kamu mendapatkan mata di mana // apakah membeli, apakah membuat apakah meminjam.
Apa sira winewehan, iya sapa kang menehi, kalawan saksine sapa, dina apa aneng ngendi, Guru tiga miyarsi, deleg-deleg datan muwus, wasana samya ngucap gaweyane bapa bibi, Gatoloco gumuyu alatah-latah.
ARTINYA : Apakaha kalian diberi // jika iya, siapakah yang memberi // dan siapakah saksinya // hari apa dan di mana // Ketika 3 guru mendengar // termangu tanpa bisa berkata apa-apa // kemudian bersama-sama mengatakan, buatan dari ayah dan ibu // Gatolco tertawa terbahak-bahak.
Kiraku wong-tuwanira, loro pisan pada mukir, karone ora rumasa, gawe irung mata kuping, lanang wadon mung sami, ngrasakake ni’matipun, iku daja jalaran, wujude ragamu kuwi, ora neja gawe rambut kuping mata.
ARTINYA : Saya kira orang tua kalian // keduanya sekalipun akan membatahnya // keduanya tidak pernah merasa // membuat hidung, mata, telinga, laki-laki, perempuan, keddunya hanya // merasakan kenikmatan saja // itu hanya sebagai daya penyebab // menjadi ujud ragamu itu // tidak berniat membaut rambut telinga dan mata.
Guru tiga nulya mojar, Allah Ingkang Maha Suci, ingkang karya-raganingwang. Gatoloco anauri, prenah apa sireki, kalawan Kang Maha Luhur, dene ta pinaringan, mata loro kanan-kering, telu pisan pinaringan grana lesan.
ARTINYA : Ketiga guru kemudian berkata // Allah Yang Maha Suci // Yang mencipta raga kami // Gatoloco menjawab // Ada hubungan apa kalian // dengan Yang Maha Luhur // sehingga kalian diberi // dua mata kanan dan kiri // kalian bertiga pun diberi hidung dan mulut.
Guru tiga saurira, katrima pamuji-mami, Gatoloco asru nyentak, pujimu pujining Widdhi, sira ora nduweni, marang pangucap sadarum, iku ucaping Allah, yen mangkono sira maling, wani-wani kadunungan barang gelap.
ARTINYA : Ketiga guru menjawabnya // diterima puka puji kami // Gatoloco keras membentak // Puji adalah milik Tuhan // kalian tidak ikut turur memiliki // atas semua perkataanmu // itu perkataan Allah // jika demikian kaliam itu pencuri // berani-beraninya menyimpan barang gelap.
Yen tan bisa ndunungena, kajedegan ingkang diri, mestine dadi sakitan, ora kena sira mukir, meloke wus pinanggih, teka ngendi asalipun, yen asale tan wikan, matanira loro kuwi, ora kena angukuhi matanira.
ARTINYA : Jika tidak bisa menempatkan // mencelakakan diri sendiri // pasti akan menjadi tahanan // tidak akan bisa kaliam memungkiri // kejelasannya sudah ditemukan // dari manakah asalnya // jika asalnya saja tidak tau // kedua matamu itu // tidak boleh mengaku itu mata kalian.
Sakehing reh lakonana, yen tan manut sun-gitiki, jalaran sira wus salah, kajedegan sira maling, lah iku duwek-mami sira-anggo tanpa urus, saikine balekna, ilange duk jaman gaib, ingsun-simpen ana satengahing jagad.
ARTINYA : Semua perintahnya jalankanlah // jika tidak menurut, akan ku pukuli // karena kalian sudah terbukti salah // ketahuan dirimu mencuri // itu kan milik saya, kalian pakai tapi tidak mengetahuinya // sekarang kembalikanlah // hilang ketika di jaman gaib // Ingsun simpan di tengah Dunia.
Saksine si wujud ma’na, cirine rina lan wengi, ingsun-rebut tanpa ana, saiki lagya pinanggih, sira ingkang nyimpeni, santri pada tanpa urus, yen sira tan ngulungna, sun-lapurake pulisi, ora wurung munggah ing rad pengadilan.
ARTINYA : Saksinya adalah Wujud Ma’na // sebagai tandanya adalah siang dan malam // Saya cari tidak ku temukan // barulah sekarang ku temukan // kalian semua yang menyimpannya // santri semua tidak pernah mengerti // jika kalian tidak menyerahkannya // saya laporkan kepada Polisi // pastilah akan dinaikan ke atas mimbar pengadilan.
Mesti sira kokum peksa, yen wengi turu ning buwi, lamun rina nambut karya, saben bengi den kandangi, beda kalawan mami, salawase ngong tumuwuh, sadurunge tumindak, ingkang daja seja-mami, agal alus kasar lembut ingsun-nalar.
ARTINYA : Pastilah kalian dihukum paksa // jika malam hari tidur di penjara // jika siang hari disuruh kerja paksa // tiap malam diamsukan ke kandang // beda dengan saya ini // selama dalam hidup ku // sebelum bertindak atas kekuatan hasrat saya // baik yang kasar dan yang lembut saya nalar terlebih dahulu.
Murih aja dadi salah, Ahmad ‘Arif anauri, guneman karo wong edan. Gatoloco amangsuli, edanku awit cilik, kongsi mangke prapteng umur, ingsun tan bisa waras, saben dina owah gingsir, nampik milih panganan kang enak-enak.
ARTINYA : Agar tidak terajdi kesalahan // Ahmad ‘Arif menjawab // berbicara dengan orang gila // Gatoloco menjawab // Saya gila itu sejak kecil // hingga sekarang setelah berumur // saya itu tidak bisa sembuh // tiap hari selalu berubah // menolak dan memilih makanan yang enak-enak.
Panganggo kang sarwa endah, ingsun edan urut margi, nurut margane kamulyan. ‘Abdul’jabar muring-muring, astu sumaur bengis rembugan lan asu buntung. Gatoloco angucap, bener olehmu ngarani, sakrabatku bapa kaki buyut canggah.
ARTINYA : Pakaian yang serba indah // saya gila mengikuti jalan .. mengikuti jalan kemuliaan // “Abdul’jabar marah-marah // dengan berkata kasar // berbicara dengan anjing buntung // Gatoloco berkata // Sangat tepat apa yang kamu katakan // semua saudaraku ayah kakek buyut dan canggah.
Dasare buntung sadaya, tan ana buntut sawiji, basa asu ma’na asal, buntut iku wus ngarani, ingsun jinising janmi ora buntut lir awakmu, balik sira wong apa, sira gundul anjedindil, apa Landa apa Koja apa Cina?
ARTINYA : Itbuntung semua // tidak ada satu pun yang mempunyai ekor // kata asu (anjing) bermakna asal // Ekor itu sudah menyebutkan // saya ini jenis mahluk tidak berbuntuk seperti kalian semua // sedangkan kalian itu orang apa // kalian botak tanpa bulu // Apakah belanda, apakah India apaaakah Cina?
Apa sira wong Benggala, Guru tiga anauri, ingsun iki bangsa Jawa, Muchammad agama-mami, Gatoloco nauri, sira wong kapir satuhu, Kristen agamanira, lamun sira bangsa Jawi dene sira tan nebut Dewa Batara.
ARTINYA : Apakah kalian orang Benggala // Ketiga guru menjawab // Kami ini orang Jawa // Muhammad Agama mami // Gatoloo menjawab // Kalian sebenarnya  adalah orang kafir // Kristen agama kalian // Jika kalian orang Jwa // mengapa kalian tidak menyebut Dewa Bhatara ?
Agama Rasul Muchammad, agamane wong ing ‘Arbi, sira nebut liya bangsa, tegese sinipat kapir, tan sebutmu pribadi, anggawe rusak uripmu, mulane tanah Jawa, kabawah mring liya jinis, krana rusak agamane kuna-kuna.
ARTINYA : Agama Rasul Muhammad // Agama orang Arab // Kalian menyubut bangsa lain // maknanya berarti kafir // bukan sebutan pribadimu // itu membuat rusak di hidupmu // sehingga Tanah Jawa // dikuasai lain bangsa // karena telah rusak agamanya yang dari jaman kuna.
Wiwit biyen jaman Purwa, Pajajaran Majapahit, wong Jawa agama Buddha, jaman Demak iku salin, nebut Rasulu’llahi, sebute wong ‘Arab iku, saiki sira-tular, anilar agama lami, tegesira iku Kristen bangsa ‘Arab.
ARTINYA : Sejak dahulu di jaman lama // Pajajaran Majapahit // Orang Jawa beragama Budha // Jaman Demak itu baru berganti // Menyebut Rasulu’llahi // Itu sebutan orang Arab // sekarang kalian sebarkan // meninggalkan Agama lama // artinya itu Kalian Kristen bangsa “Arab.
Guru tiga duk miyarsa, sru nyentak sarwi nudingi Gatoloco sira gila, Gatoloco anauri, ingsun gila sayekti, yen weruh kaya dapurmu, wedi bok katularan, ora duwe mata kuping, kawruhira amung jakat lawan pitrah.
ARTINYA : Ketika ketiga guru mendengar // membentak dengan keras sambil menuding Gatoloco “kamu gila” // Gatoloco menjawab // saya memang gila // jika melihat seperti rupamu // takut jika ketularan // tidak memiliki mata dan telinga // yang kalian ketahui hanya Zakat dan Fitrah.
Kyai Guru tiga pisan, tyasnya runtik anauri, nyata sira anak jalang. Gatoloco amangsuli, iku bener tan sisip, bapa biyung kaki buyut, kabeh kena ing pejah, lamun wis tumekeng jangji, yekti mulih mring asale pada ilang.
ARTINYA : Ketiga kyai Guru // terbakar hatinya kemudian menjawab // memang kamu anak jalang // Gatoloco menjawab // itu memang benar dan tidak salah // Ayah ibu kakek buyut // semua terkena mati // jika sudah sampai janjinya // pasti kembali ke asal-Nya dan hilang.
Kiraku manawa sira, metu saking reca wesi, dene wujud tanpa nyawa, sira ora duwe budi, Kyai Guru nauri, samya misuh trukbyangamu, Gatoloco angucap, iku banget trima-mami, krana sira telu pisan misuh mring wang.
ARTINYA : Menurutku barangkali kalian itu // keluar dari Arca besi // karena wujud tanpa nyawa // kalian tidak mempunyai budi // Kyai Guru menjawab // Sambil mengata-ngatain Trukbayangamu // Gatoloco menjawab // itu sangat saya terima // karena kalian bertiga mengatai-ngatai saya.
Sira nuduhake biyang, ingsun iki tan udani, duk lair saking wadonan, amung ingkang sun-gugoni, wong tangga kanan kering, bapa biyang ingkang ngaku, nganakake maring wang, iku ingkang sun-sungkemi, nanging batin ingsun ora wani sumpah.
ARTINYA : Kalian menunjukan orang tuaku // saya ini tidak tahu // ketika lahir dari seorang gperempuan // itu yang saya percayai // para tetangga kanan dan keri // ayah ibu yang mengaku // melahirkan diriku ini // itu yang saya patuhi // akan tetapi batinku tidak berani bersumpah.
Iya iku bapa biyang, ingkang weruh lair-mami, saikine sira bisa, nuduhake biyang-mami, wismane ana ngendi, lawan sapa aranipun, amba-ciyute pira, duweke wong tuwa-mami, yen tau weruh iku ujar ambelasar.
ARTINYA : Itulah ayah ibu // yang mengathui kelahiranku // sekarang kalian bisa // menunjukkan orang tau saya // di manakah rumahnya // dan siapakah namanya // luasnya berapa // yang dimiliki kedua orang tua saya // jika tidak tau, itu hanya perkataan ngawur saja.
Krana ingsun nora wikan, wujude ingsun saiki, mujud dewe tanpa lawan, Allah ora karya mami, anane raga-mami, gaweyanira Hyang Agung, duk aneng ’alam dunya, ana satengahing bumi, lawan sira kala karya raganira.
ARTINYA : Karena saya tidak mengetahui // ujud diriku sekarang ini // ada dengan sendirinya  tanpa ada yang menyamainya // Allah tidak membuat diriku // adanya raga saya // ciptaan Tuhan Yang Maha Agung // Ketika berada di alam dunia // berada di tengah bumi // dan kalian ketika membuat ragaku ini.
Sawindu lawan sawarsa, rolas wulan pitung ari, pendak pasar ratri siyang, saejam sawidak menit, ora kurang tan luwih, wukune mung telung puluh, raganingsun duk dadya, sarta wus wani nyampahi, wruhaningsun sanajan saiki uga.
ARTINYA : Sewindu (Delapan tahun) dan satu tahun // duabelas bulan 7 hari // pendak pasar (36 hari) siang dan malam // satu jam enampuluh menit // tidak kurang dan tidak lebih // wuku ada tiga puluh // ketika ragaku telah jadi // serta sudah berani mengatakan // yang saya ketahuia hingga sekarang ini.
Badanku kena ing rusak, urip-mami wangawruhi, saobah-osiking badan, Rasulu’llah andandani, krana ingsun kekasih, kinarya Pangeraningsun, marang sagunging sipat, nggesangaken saliring tunggil, iya Ingsun iya Allah ya Muchammad.
ARTINYA : Ragaku bisa rusak // Hidupku mengetahui // setiak gerak raga // Rasulullah yang membetulkan // karena saya kekasihnya // sebagai Tuhan saya // atas semua sifat // menghidupi badan yang satu // Iya Ingsun iya Allah ya Muhammad.
Guru tiga asru mojar, sira wani angakoni, tunggal wujud lan Pangeran, apa kuwasamu kuwi, Gatoloco nauri, ngrawuhi dadine lebur, kalawan peparengan, karsane Kang Maha Suci, ingsun dewe tan kuwasa apa-apa.
ARTINYA : Ketiga guru keras berkata // kamu berani mangaku // satu wujud dengan tuhan // Apa kekuasaanmu // Gatoloco menjawab // mengetahui akan menjadi hancur // atas kehendak-Nya // Kehendak Yang Maha Suci // saya sendiri tidak mempunyai kuasa apa-apa.
Ragengsun wujuding Suksma, angawruhi ing Hyang Widdhi, tumindak karsanira Hyang, aweh mosik liya mami, Muchammad kang nduweni, pangucap paningalingsun, pangganda pamiyarsa, dene lesan lawan diri, kabeh iku kagungane Rasulu’llah.
ARTINYA : Ragaku berujud Sukma // yang bisa mengetahui Tuhan // yang bertindak atas dasar kehendak Tuhan // sedangkan yang penggerak diriku yang lain // Muhammad yang memilikinya // Pembicaraan dan penglihatanku // penciuman pendengaran // dan juga lisan berserta diri ini // kesemuanya itu milik Rasulu’llah.
Ingsun ora apa-apa, mung pangrasa duwek-mami, iku yen ana sihing Hyang, yen tan ana sihing Widdhi, duwekingsun mung sepi, basa sepi iku suwung, tan ana apa-apa, lir ingsun duk durung dadi, tetep suwung ora weruh siji apa.
ARTINYA : Saya ini bukan siapa-siapa dan tidak meiliki apa-apa // hanya merasa saja bahwa itu milik saya // itu pun jika ada ijin dari Tuhan // jika tidak ada ijin Tuhan // yang ku miliki hanyalah kesunyian // kata sunyi itu kosong // tidak ada apa-apa // bagaikan diriku ketika belum ada // tetep sepi tidak mengetahui suatu apa pun.
‘Abdu’ljabar nulya mojar, sira iku angakoni, wujudmu wujuding Suksma, ing mangka ragamu kuwi, kena rusak bilahi, ora langgeng sira wutuh, Gatoloco angucap, ingkang rusak iku bumi, kalimputan wujud-mami lan Pangeran.
ARTINYA :  Abdul’jabar kemudian berkata // kamu itu mengaku // bahwa ujudmu adalah wujud dari Suksma // padahal ragamu itu // bisa rusak dan bsia celaka // tidak selamanya dirimu itu utuh // Gatoloco menjawab // Yang rusak itu Bumi // tertutup oleh ujud saya dan Tuhan.
Ingsun Ingkang Maha Mulya, tan kena rusak bilahi, ingkang langgeng swarga mulya, Kyai Guru ananuri, yen mangkono sireki, weruh pestine Hyang Agung, kang durung kalampahan, Gatoloco anauri, weruh pisan pestine mring raganingwang.
ARTINYA : Ingsunitu Yang Maha Mulia // Tidak terkena rusak atau pun celaka // Yang kekal itu Surga yang tinggi // Kyai Guru menjawab // Jika demikian kamu itu // Mengetahui dengan pasti  mengetahui  rahasia tentang Tuhan Yang Maha Agung // Yang belum terjadi  // Gatoloco menjawab // Sangat mengetahui kepastian dari ragaku ini.
Ingsun-pesti awakingwang, wayah iki dina iki, jejagongan lawan sira, mengko gawe pesti maning, kang durung den lakoni, kanggone mengko lan besuk, supaya aja salah, dadi ora kurang luwih, lamun salah ngrusak buku sastra angka.
ARTINYA : Ingsun ini adalah diriku ini // Saat ini hari ini // duduk bersama dengan kalian // nanti akan membuta kepastian lagi // yang belum dijalani // untuk nanti dan untuk besok // agar tidak salah // sehingga tidak kurang dan tidak lebih // jika rusak akan merusak buku ilmu dan angka.
Kalawan ngrusak gulungan, iku banget wedi-mami, wedi manawa dinukan, marang ingkang juru-tulis, mulane ngati-ati, gawe pesti aja kliru. Kyai Guru angucap, kang durung sira-lakoni, beja sarta cilakamu besuk apa.
ARTINYA : Serta akan merusak gulungan // itu sangat saya takuti // takut jika dimarahi // oleh sang juru tulis // maka dari itu harus berhati-hati // membuat kepastian jangan sampai salah // Kyai guru berkata // Yang belum kamu lakukan // keselaman dan celaka dirimu itu kapan.
Aneng ngendi kuburira, Gatoloco anauri, kuburan wus ingsun-gawa, saben dina urip-mami, kalawan ngudaneni, ning sawates umuringsun, kalamun parek ‘ajal, sajroning rolas jam mami, lagya milih dina sarta wayahira.
ARTINYA : Di manakah tempat pemakamanmu // Gatoloco menjawab // Makamku sudah saya bawa // setiap hari selama hidupku // karena telah  mengetahui // hanya sebatas umur saya // ketika sudah mendekati ajal // dalam waktu duabelas jam mak saya // baru memilih hari dan waktunya.
Yen gawe pesti samangkya, papestene awak-mami, bokmanawa luwih kurang, susah anggoleki pesti, becike saben lawan ari, anggawe papesthen iku, manut senenging driya, dadi ora kurang luwih, ora angel ara cidra ing semaya.
ARTINYA : Jika membuat ketetapan sekarang ini // takdir diri ini // barangkali lebih kurang // sangat sulit mencari takdir // lebih baiknya dalam setiap hari saja // mebuat takdir diri sendiri // mengikuti hasart kesenangan diri // sehingga tidak kurang dan tidak lebih // tidak sulit dan tidak mengingkari janji.
Kyai ‘Abdu’ljabar ngucap, pestine marang Hyang Widdhi, ingkang durung kalampahan, Gatoloco anauri, iku pestening Widdhi, dudu pesti saking ingsun, Allahku saben dina, anggawe papesten-mami, anuruti marang kabeh karsaningwang.
ARTINYA : Kyai Abdul’jabar berkata // Takdir dari Tuhan // yang belum terjadi // Gatoloco menjawab // Itu takdir kepastian Tuhan // bukan takdir kepastian dari Ingsun // Allahku itu tiap hari // membuat takdir diri ini // memenuhi semua kesenangan diriku ini.
Guru tiga sareng ngucap, Gatoloco sira iki, nyata kasurupan setan, Gatoloco anauri, bener pan ora sisip, kala ingsun dereng wujud, ana ing ‘alam samar, tumeka ing jaman mangkin, setaningsun durung pisah saking raga.
ARTINYA : Guru bertiga bersama-sama berkata // Gatoloco kamu ini // nyata-nyata kemasukan setan // Gatoloco menjawab // benar dan tidak salah // ketika saya belum wujud // ketika berada di alam samar // hingga sampai jaman sekarang // setanku belum pernah terpisah dengan raga.
Basa setan iku seta, asaling bibit sakalir, wujudingsun duk ing kuna, punika asale putih, lamun durung mangreti, iya iku asal-ingsun, purwa saking sudarma, tumeka kalamu’llahi, sayektine ingsun asal kama petak.
ARTINYA : Kata setan itu putih (Seta) // asal mula semua bibit // wujudku ketika di jaman kuna // itu berasal dari yang putih // jika kalian belum mengerti // tulah asal usul diriku // berasal dari ayah // hingga sampai kepada Kalamu’llahi // sesungguhnya ingsun ini berasal dari kama berwarna putih.
Menek Guru telu sira, kama ireng ingkang dadi, dene buntet tanpa nalar, ‘Abdu’lmanap duk miyarsi, mojar mring Ahmad ‘Arif, ‘Abdu’ljabar yen sarujuk, wong iki pinatenan, lamun maksih awet urip, ora wurung ngrusak syara’ Rasulu’llah.
ARTINYA : Barangkali kalian guru bertiga // berasal dari Kama hitam // sehingga buntu tanpa punya nalar // “Abdu’lmanap ketika mendengar // berkata kepada Hamad ‘Arif // Abdul jabar, jika mau setuju // orang ini dibunuh saja // jika masih tetap hidup // pasti akan merusak syariat Rasulullah.
Iku wong mbubrah agama, akarya sepining masjid. Gatoloco asru ngucap, den enggal nyuduk mring mami, sapisan nyuduk jisim, pindo batang sira-suduk, ya ingsun utang apa, arsa mateni mring mami, saurira mung lega rasaning driya.
ARTINYA : Itu adalah orang yang merusak Agama // hingga bisa membuat masjid menjadi sepi // Gatoloco keras berkata // segera bunuhlah saya // yang gpertama bunuh lah raga // yang ke dua bunuhlah bangkai saya // padahal saya ini punya hutang apa // sehingga kalian akan membunuhku // jawabannya dengan santai dan dengan rasa senang di pikirannya.
Krana sira ngrusak syara’, Gatoloco anauri, syara’ tan kena rinusak, pinesti dening Hyang Widdhi, syara’e, yen mangan lebokna silit, iku tetep aran janma ngrusak syara’.
ARTINYA : Karena kamu telah merusak Syariat // Gatoloco menjawab // Syariat itu tidak bisa dirusak // itu sudah ketetapan Tuhan // merusak syariat itu, jika makan dengan menggunakan dubur // itulah yang disebut manusia merusak syariat.
Dene bangsane agama, sasenengane wong ngaurip, sanajan agama Cina, lamun terus lair batin, yekti katrima ugi, Guru telu agamamu, iku agama kopar, agamaku ingkang suci, iya iku kang aran agama rasa.
ARTINYA : Sedangkan urusan Agama // itu tergantung kesenangan masing-masing pribadi bagi hidup manusia // walaupun beragama Cina // Jika tembus antara lahir dan batin // pasti akan diterima juga // Wahai kalian bertiga sebagai guru // Agama kaliana dalah Agama Kpar // dan Agamaku itu Agama Suci // itulah yang disebut Agama Rasa (Hakikat).
Tegese agama rasa, nuruti rasaning ati, rasaning badan lan lesan, iku kabeh sun-turuti, rasaning legi gurih, pedes asin sepet kecut, pait getir sadaya, sira agama punapi, saurira agamaku Rasulu’llah.
ARTINYA : Yang dimaksud agama rasa // Mengikuti rasa hati // rasa badan dan lisan // itu semua saya turuti // rasa dari manis gurih // pedas, asin. Sepet dan masam// pait, getir kesemeuanya // Agamamu agama apa // jawaban mereka. Agamaku Agama Ransulullah.
Gatoloco asru ngucap, patut sira tanpa budi, aran ra punika raras, sul usul raras kang sepi, sul asal tegesneki, mulane sireku kumprung, Guru tiga miyarsa, sigra kesah tanpa pamit, sakancane garundelan urut marga.
ARTINYA : Gatoloco keras berkata // Pantas kalian tidak mempunyai Budi // kata Ra itu Raras (Telaah) // sul usul raras yang sepi // Asal usul itulah maknanya // Itulah sebabnya kalian itu bodoh // ketika ketiga guru mendengar itu // segera pergi tanpa pamit // beserta rombongannya sambil menggerutu sepanjang jalan.
Sanget dennya nguman-uman, Ahmad ‘Arif muwus aris, ‘Abdul’ljabar ‘Abdu’lmanap, salawasku urip iki, aja pisan pisan panggih, kalawan wong ora urus, manusa tan wruh tata, jroning ngimpi ingsun sengit, yen kapetuk sun mingkar tan sudi panggya.
ARTINYA : Termat sangat dalam mengata-ngatai // Ahmad Arif pelan berkata // Abdul jabar, Abdul manap // selama hidupku // jangan sekali pun bertemu // dengan manusisa yang tidak punya aturan // manusia yang tidak tau aturan // dalam mimpiku saya sangat membencinya // jika pun bertemu saya akan menyimpang // tidak sudi untuk bertemu.

Gatoloco Rumasa Menang Bantahe // Gatoloco merasa menang dalam debat
Gatoloco kang tinilar, aneng ngisoring waringin, rumasa yen menang bantah, mangkana osiking galih, banget kepati-pati, angekul sameng tumuwuh, sun-kira luwih mana pangrawuhe Guru santri, dene iku isih bodo kurang nalar.
ARTINYA : Gatoloco yang ditinggal // yang berada di bawah pohon beringin // merasa jika menang debat // begitulah yang ada di pikirannya // sangat senang hatinya // munullah suara hatinya // saya kira lebih paham ilmunya para Guru Santri // namun masih sangat bodoh dan sangat kurang penalarannya.
Durung pada durung timbang, yen tinanding kawruh-mami, durung nganti ingsun-gelar, kawruhku kang luwih edi, prandene anglangani, kalah tan bisa samaur, yen mangkono sun-kira, ingkang muruk tanpa budi, iku nyata setan ingkang minda janma.
ARTINYA : Sama sekali belum sebanding // jika dibanding ilmu saya // belum sampai saya gelar ilmuku yang lebih indah // itu pun sudah menghindar pergi // kalah tanpa bisa berkata-kata // jika demikian menurut perkiraanku // yang mengajarkan ilmu tanpa budi // itulah setan yang nyata yang menyamar sebagai manusia.
Lamun wulange manusa, mesthine pada mangreti, mring duga lawan prayoga, aywa karem karya serik, mulane kudu eling, eling marang Ingkang Asung, asung urip kamulyan, upayanen den kapanggih, yen pinanggih padang terang sagang nalar.
ARTINYA : Jika sebagai manusia pengajar // pasti akan bisa memberi pemahaman // dengan cara bisa menempatkan diri // jangan suka membuat orang sakit hati // maka dari itu harus ingat // ingat kepada yang memberi // sang pemberi hidup yang mulia // carilah hingga ketemu // jika bisa menemukan-Nya, akan terang pikiran dan penalaran.
Yen padang tegese gesang, lamun peteng iku mati, janma ingkang duwe nalar, aran manusa sajati yen luwih wus ngarani, agal myang alus cinakup, tan kaya Guru tiga, bodone kepati-pati, cupet kawruh peteng nalar ma’nanira.
ARTINYA : Jika sudah terang itulah makna hidup // jika gelap itulah mati // manusia yang memiliki penalaran // diseebut manusia sejati  jika mempunyai kelebihan itu memang sudah disebutkan // yang kasar dan yang halus sudah dikuasai // tidak seperti ketiga guru // bodoh teramat sangat bodohnya // sedikit ilmunya, gelap penalrannya apalagi tentang makna yang sebenarnya.
Wangsalan Pangura-urane Gatoloco // Nyanyian wangsalan Gatoloco
Gatoloco gya lumampah, tetembangan urut margi, kebo bang kagok (sapi) upama, sapisan maning pinanggih, bibis alit ing tasik (undur-undur), ora mundur bantah kawruh, pelem gung mawa ganda (kuweni), kawuk ingkang minda warni (slira), becik ingsun ngenteni lan ura-ura.
ARTINYA : Gatoloco segera melanjutkan perjalanan / sambil bernyanyi sepanjang jalan // jika sekali lagi bertemu // tidak akan mundur berbantahan ilmu // lebih baik saya tunggu sambil bernyanyi.
Gude rambat (kara) puspa kresna (tlasih), manira pan isih wani, witing pari (dami) entong palwa (welah), ora neja kalah mami, araning wisma paksi (susuh), mungsuh sira guru pengung, parikan uler kambang (lintah), ingsun seneng bantah ilmi, welut wisa (ula) tininggal atiku gela.
ARTINYA : Saya masih berani // saya tidak akan kalah // melawan ketiga guru bodoh // saya senang berbantahan ilmu // hingga hatiku puas.
Mendung petak (mega) kunir pita (temu), muga-muga temu maning, tepi wastra rinumpaka (kemada), banjur pada maring ngendi, kayu rineka janmi (golek), apa golek guru jamhur, sarkara munggeng tala (madu), arsa den adu lan mami, wadung rema (cukur) malah sokur yen mangkana.
ARTINYA : Semoga saja bisa bertemu lagi // namun mereka entah ke mana // apakah sedang mencari guru seorang ahli // untuk beradu ilmu dengan saya // justru saya akan senang jika begitu.
Jangkrik gung wismeng kebonan (gangsir), manira ora gumingsir, bebasan putrane menda (cempe), sakarepe sun-ladeni, jamang wakul (wengku) upami, angajak apa sireku, duh lae puter wisma (dara), nganggo sira mejanani, kentang rambat (katela) sanajan rupaku ala.
ARTINYA : Saya tidak akan menyingkir // sekehendaknya akan saya layani // mengajak apapun kalian semua // walau kalian menghina // karena saya buruk rupa.
Menyawak kang sabeng toya (slira), prakara mung bantah ‘ilmi, wulu bauning kukila (elar), kabeh nalar sun tan wedi, sayekti pinter mami, tinimbang lan sira guru, kaca tumraping netra (tesmak), ora jamak mejanani, mulwa rengka (srikaya) yen sira luru saraya.
ARTINYA : Jika hanya soal berbantah ilmu // jika masih bisa dinalar saya tidak akan takut // pasti lebih pintar saya // dibanding kalian para guru // sangat tidak pantas kalian menghina // jika kaliam mencari bantuan.
Kemaduh rujit godongnya (rawe), aywa suwe sun-anteni, guru ngendi srayanira najan jamhur luwih wasis, ingsun wani nandingi, angayoni bantah kawruh, masa ingsun mundura, yeku karsane Hyang Widdhi, raganingsun yektine darma kewala.
ARTINYA : Janganlah lama-lama, kalian saya tunggu // guru dari mana yang kalian mintai bantuan // walau pun terkenal dan lebih ahli // saya berani menandingi // melawan berbantah ilmu // tidak mungkin saya akan munddur // Itulah kehendak Tuhan // ragaku hanya sekedar sebagai sarananya.
Gatoloco sukeng driya, rerepen alon lumaris, miling-miling mung priyangga, dumugi patopan mampir, manjing mring bambon linggih, ngambil klelet kang kinandut, saglinding dipun untal, ngrusak badan anyegeri, kraos gatel astane ngukur sarira.
ARTINYA : Gatoloco sangat senang hatinya // bernyanyi sambil berlari kecil // menoleh- ke sana ke mari hanya sendirian // sampai ke tempat peristirahatan untuk singgah // masuk ke dalam kemudian duduk // mengabil candu yang dibawanya // sepotong kemudian di telan // merasuk di badan membuat segar // terasa gatal di tangannya, kemudian menggaruk bada.

Kyai Hasan Besari Ing Pondok Cepekan
Kyai Hasan Besari di Pondok Pesantren Cepekan
PUPUH IV
Pangkur


Kacarita ing Cepekan, pondok ageng panggenan santri ngaji, punika sampun misuwur, kawentar manca praja, wonten Kyai pinunjul jumeneng Guru, ‘alim jamhur tanpa sama, kang nama Hasan Besari.
ARTINYA : Dikisahkan di Cepekan // Pondok Pestren besar tempat para santri mengaji // pondok itu sangat terkenal // hingga sampai luar negeri // ada seorang Kyai hebat yang menjadi gurunya // “alim Jamhur dan tidak ada yang menandinginya // yang bernama Hasan Besari.
Kajuwara yen ‘ulama, mila unggul ginuron para santri, muridipun tigang atus, ing wanci bakdha ‘isya’, wus salat neng langgar ngaji sadarum, Kyai Guru arsa mulang, kitab Pekih miwah Tafsir.
ARTINYA : Terkenal sebagai seorang “Ulama // sehingga sangat tinggi ilmunya dan dipilih sebagai guru oleh para Santri // mempunyai murid sebanayak tiga ratus // setelah waktu “Isya // dan setelah selesai di langgar (Mushallah) kemudian semuanya amengaji // Kyai Guru akan memberi pengajaran // Kitab Fakih dan juga Tafsir.
Unda usuk warna-warna, wonten santri ingkang lagya niteni, ma’na lapal Kuranipun, ngasil-ingasil ika, samya taken-tinaken mring kancanipun, wonten ingkang sampun paham, ngapalaken kitab Sitin.
ARTINYA : Bertingkat-tingkat dan bermacam-macam jenisnya // ada seorang santri yagn sedang memperhatikan // Ma’na Lafal dari Qur’an // sambil mengambil inti maknanya // dengan cara saling bertanya di antara para temannya // ada yang sudah paham // ada yang menghafalkan Kitab Sitin.
Tanapi sagunging kitab, sasenenge santri sawiji-wiji, santri ingkang sampun putus, ing ma’na lapal Kuran, mencil mencul madoni mring Kyai Guru, ma’nanira lapal Kuran, angambil sagunging misil.
ARTINYA : Dan juga berbagai Kitab // menurut kesenangan santri masing-masing // Santri yagn sudah ahli // kepada Ma’na lafal Qur’an // yang duduk dipojok memunculkan diri membantah kepada  Kyai Gurunya // Makna dari lafal Qur’an // mengambil berbagai dasar sebagai patokannya.
Ingkang sampun kinawruhan, kang saweneh ana santri pradondi, ing lapal ma’na Kur’an, mencil-mencul madoni mring Kyai Guru, ma’nanira lapal Kur’an, angambil sagunging misil.
ARTINYA : yang sudah diketahuinya  // dan ada juga  para santri yang sedang berbantahan // tentang ma’na lafal Qur’an // dan mengambil dasar dari berbagai contoh.
Ingkang sampun kinawuhan, kang saweneh ana santri pradondi, ing lapal ma’na puniku, udreg paben grejegan, santri kalih mara merak marang Guru, gya kasaru tamu prapta, “Abdul’ljabar ‘Ahmad Arif. “
ARTINYA : Yang sudah dipahami mereka // dan juga ada segolongan Santri yagn sedang berbantahan // Tentang lafal dan maknanya // ramai berdebat dan saling mengotot // dua orang seantri kemudian mendekat kepada sang guru // tiba-tiba da tamu yang datang // “Abdul jabar dan Ahmad “Arif.
Miwah Kyai ‘Abdul manap sabat nenem datan pisah tut wuri, sinauran salamipun, kang ngaji tutub kitab, tamu wau nulya minggah nglanggar gupuh, apan samya sesalaman, jawat tangan genti-enti.
ARTINYA : Dan juga Kyai “Abdul Manap // keenam sahabatnya tidap pernah terpisah dan mengikuti dari belakang // sudah dijawab salam mereka // yang sedang mengaji menutu kitabnya // para tamu kemudian naik ke langgar  // kemudian saling bersalaman // berjabat tangan berganti-ganti.
Sawuse sesalaman, sampun warata sadaya para santri, munggeng langgar tata lungguh, Hasan Besari mojar, dene gati kados wonten karsanipun, pukul pinten mangkatira, saking pondok Rejasari.
ARTINYA : Setelah semuanya selesai bersalaman // hingga merata kepada semua santri // kemudian masuk ke dalam langgar duduk bersama // Hasan Besari berkata // Kelihatannya ada sesuatu yang penting // jam berapa berangkat dari sana // dari pondok Pesantren Rejasari.
Angling Kyai ‘Abdu’ljabar, bakda subuh mangkat wanci byar enjing, milahipun ngantos dalu, kedangon wonten marga, mandeg bantah kawon mengsah tiyang kupur, Gatoloco namanira, dapure mboten mejaji.
ARTINYA : Menjawablah Kyai “Abdul jabar // berangkat setelah waktu subuh bersamaan datangnya pagi // sehingga sampai kemalaman di jalan // karena berhenti dan kalah berbatahan dengan manusia Kufur // yang bernama Gatoloco  // wujudnya sangat tidak pantas.
Punika setan katingal, anak belis ambekta wadung linggis, pan kinarya ngrusak ngremuk, ing syara’ Rasulu’llah , ingkang leres dipun wadung lemah putung, yen pokah rebah binubrah, agami den obrak-abrik.
ARTINYA : Terlihat bagaikan syaitan // anak iblis membawa kapak dan linggis // untuk digunakan untuk merusak dan menghancurkan // atas Syariat Rasulullah // yang benar di potong dengan kapak sehingga patah // jika pangkalnya sudah roboh kemudian dihancurkan dengan cara dibongkar // Aturan Agama dihancurkannya.
Sadaya syara’ tinerak, morak-marik sirik den orak-arik, amung nekad gasruh rusuh, jinawab mung sakecap, gulagepan kula tan bangkit sumaur, sagung haram rinampasan ambubrah syara’ lan sirik.
ARTINYA : Semua aturan Syariat di langgarnya // merobek-robek larangan dan di hancurkan // hanya ngawur saja menyerang dengan kasarnya // hanya di jawab satu ucapan kata saja // kami geragapan dan tidak bisa menjawabnya // semua yang haram diterjangnya // meruksa syariat dan larangan.
Wungkul akal mokal nakal, sanget ngrengkel ngungkil nyrekal metakil, sakeh kawruh kabarubuh, sagung pasal kasingsal, dalil-dalil katail ing misilipun, kula mapan mung kasoran, kula nyingkring boten mlangkring.
ARTINYA : Utuh akalnya berbuat nakal kepada yang mokal // suka ngeyel dan sangat usil // semua ilmu dikalahkannya // semua dasar tidak berguna di hadapannya // dalil-dalil tentang yang khalal dan contohnya // kami semua dikalahkannya // kami meninggalkannya dan tidak bisa mengalahkannya.
Panggah bantah meksa kalah, boten betah isin den iwi-iwi, sakeh padu dipun buru, sakeh jawab tan menang, salin pisuh boten pasah saya rusuh, malah munggah ngarah sirah, lir maling neja anjiling.
ARTINYA : Setiap kami membantah tetap masih dikalahkannya // kami tidah tahan malu karena di sepelekan // setiap batahan di kejarnya // semua jawaban tidak ada yang bisa menang // dikata-katain tidak mempan malah semakin ngawur // justru semakin naik menyerang kepala // bagaikan pencuri yang melarikan diri.
Kula tansah kaungkulan, pijer kojur boten saged ngungkuli, kula-suwun mring Hyang Agung, salami-kula gesang, sampun ngantos kepranggul tiyang kajeku, yen kapetuk kula nyimpang, jejera kula sumingkir.
ARTINYA : Kami selalu dapat dikalahkan // semakin hancur karena tidak dapat menandingi // kami  memohon kepada Tuhan Yang Maha Agung //  Selama hidup kami // jangan sampai bertemu dengan manusia yang seperti itu // jika saja terpaksa berjumpa, saya akan menyimpang jalan // jika pun duduk bersebelahan, kami akan menhingkir.
Manah-kula sampun jinja, krana saking kapok den iwi-iwi. Hasan Besari duk ngrungu, mring nalar kang mangkana, sanalika dennya ngontor asru bendu, jaja bang mawinga-winga, muring-muring waja gatik.
ARTINYA : Hati kami sudah sudah berjanji // karena sudah kapok di ece-ece // Ketika Hasan Besari mendengar  hal itu // tenetang cerita yang demikian // seketika timbul kemarahannya // dada terbakar majah memerah // marah yang termat sangat marah hingga gigi gemeratak.
Netra andik angatirah, Kyai Hasan Besari ngucap bengis, patut kang kaya dapurmu, santri remeh kewala, bener sira mantolos endasmu gundul, buntu buntet tanpa nalar, mung jakat kang sira-incih.
ARTINYA : Matanya bagaikan mengeluarkan darah // Kyai Hasan Besari berkata penuh kemarahan // pantas seperti rupamu // hanya santri remeh saja // memang benar kamu bersih dan kepalamu gundul // namun penalaranmu buntu karena akalmu hilang // hanya zakat saja yang kamu cari.
Durung patut ginuronan, guru bodo kawruhmu mung sanyari, ora liya kabisanmu, marani angger wisma, kang ginawa kasang wadah karag sekul, bisane ndonga kabula, ngaji kulhu lamyakunil.
ARTINYA : Belum pantas untuk digurui // guru bodoh dan ilmumu hanya menyesatkan saja // yang gkamu bisa hanya // mendatangi tiap rumah  // yang kamu bawa hanya kantong tempat nasi aking // hanya bisa berdoa kabula // mengaji Kulhu Lamyakinil.
Ora pada kaya ingwang, marma gundul kasundul ing agami, mila putih surbaningsun, titih teteh micara, kalah iki mesti ngambil saking biku, mila ketu tarancangan, panjalin ingkang kinardi.
ARTINYA : Tidak sama dengan diriku // sehingga saya gundul karena kebanyakan ilmu // sehingga putih warna sorbanku // teliti dan jelas dalam berkata-kata // jika kalah yang ini pasti mengambil dari buku // sehingga tipo kethu dicancang // dengan menggunakan rotan penjalin.
Kerigen santri ‘ulama, ora kewran kawruhku salin-salin, nrawang putus ngisor duwur, mila klambi kebayak, bisa miyak marang kawruh agal alus, sabuk poleng manca warna, kawruh-ingsun warni-warni.
ARTINYA : Menjadi rujukan para santri dan Ulama // Tidak akan kesulitan karena ilmuku berganti-ganti // bisa menerka dan memahmi yang di bawah dan yagn di atas // sehingga ada baju Kebaya // Bisa miyak menyibak ilmu yang kasar dan yang halus // ikat loreng lima warna // ilmuku bermacam-macam.
‘Ilmu Jawa Landa, Cina, Turki Koja Hindu Benggala Keling, kabeh iku wus kacakup, sun-simpen aneng kasang, kawruh ‘Arab awit timur nganti lamur, kawruh Jawa tan kuciwa, dasar ingsun bangsa Jawi.
ARTINYA : Ilmu jawa, Belanda dan Cina // Turki, Koja, Hindu, Benggala, Keling // semua itu sudah ku kuasai // saya simpan ddi dalam otak // Ilmu Arab sejak kecil hingga mataku kabur // Ilmu jawa pun tidak mengecewakan // karena saya orang Jawa.
Mila bebed sarung amba, omber jembar ngungkuli ingkang dakik, kabeh ‘ilmu ingsun weruh, nganggo tesbeh sanyata, kabeh kawruh ingkang luwih saking alus, ora nana bisa mada, amadani marang mami.
ARTINYA : Sehingga mengenakan sarung yang lebar // luas dan longgar mengalahkan para ahli // semeua ilmu saya tahu // sehingga berani menggunakan tasbeh // semeua ilmu yang melebihi yang halus // tidak ada yang bisa menyamai // menyaingi diriku ini.
Mulane nganggo gamparan, saparanku angungkuli sasami, mulane cis tekeningsun, kumecis nora cidra, anerawang jaba jero ngisor duwur, upamane ingsun kalah, mungsuh janma tanpa budi.
ARTINYA : Sehingga memakai Terompah // sehingga kemana pun saya pergi akan mengalahkan sesamanya // sehingga tongkat untuk Khotbah sebagai tongkatku // Sangat tepat tidak pernah meleset // menembus luar dalam di kedalam bawah dan atas // seandainya saja saya kalah // menghadapi manusia yang tidak punya budi.
Sayektine ingsun wirang, golekana saiki ana ngendi, si Gatoloco wong kumprung, ingsun arsa uninga, mring warnane janma ingkang kurang urus, Ahmad ‘Arif ujarira, duk wau sapungkur-mami.
ARTINYA : Tentulah saya malu sekali // carilah sekarang ada di mana // si Gatoloco orang gila // saya ingin tahu // atas ujud manusisa yang tidak punya aturan // Ahmad “Arif berkata // ketika tadi setelah kepergian kami.
Tut wingking lampah-kawula, kinten-kinten dalu punika ugi, nyipeng wonten kita Pungkur, Hasan Besari ngucap, lamun mrene sun-jewere kupingipun, mungsuh janma ngrusak syara’, kalah lambene sun-juwing.
ARTINYA : Mengikuti dari belakang atas perjalanan kami // Kira-kira pada malam hari ini // menginap di kota terdekat // Hasan Besari berkata // Jika ke sini akan saya jewer kupingnya // melawan manusia yang merusak ilmu syariat // jika dia kalah, bibirnya akan saya potong.
Sun-karya pangewan-ewan, duk samana dupi sampun byar enjing, wanci bakda salat subuh, prentah mring santri tiga, golekana Gatoloco den katemu, tekakna mring ngarsaningwang, santri tiga gya lumaris.
ARTINYA : Saya buat untuk menajdi pelajaran // ketika itu setlah masuk waktu pagi // selatah waktu shalat Subuh // memerintah kepada tiga orang santri // carilah Gatoloco hingga ketemu // hadapkan kepada saya // tiga orang santri segera berangkat.

Gatoloco Dibutuhake Kyai Guru // Gatoloco dibutuhkan oleh Kyai Guru
Datan winarna ing marga, santri tiga lampahnya sampun prapti, ing pacandon kuta Pungkur, nulya manjing ngepakan, santri tiga pramana samya andulu, ing pacandon wonten janma, endek cilik bokong cantik.
ARTINYA : Tidak diceritakan yang sdeang di jalan // perjalanan ketiga santri telah sampai // di tempat peristirahatan kota sebelah belakang // kemudian masuk ke dalamnya // ketiga santri paham ketika melihat // di dalam ada seorang manusia // pendek kecil pantat njentit.
Tinakenan namanira, gya sumaur yen sira takon mami, Gatoloco araningsun, santri tiga tuturnya, katimbalan sireku mring ngarsanipun, Guruning santri Cepekan, Kiyai Hasan Besari.
ARTINYA : Ditanyakanlah namanya // dan segera di jawab, jika kalian bertanya siapa namaku // Gatoloco itulah sebutanku // ketiga santri berkata // kamu dipanggil untuk menghadap // oleh Guru para santri di pondok pesantren Cepekan // Yang bernama Kyai Hasan Besari.
Kinen sareng lampah-kula, Gatoloco maleleng ngiwi-iwi, gela-gelo manggut-manggut, nanging kendel kewala, cangkemipun macucu boten sumaur, nulya nembang ura-ura, larase mung angger muni.
ARTINYA : Disuruh bersama dengan perjalanan kami // Gatoloco mengeleng-gelengkan kepala sambil mengece // menggoyang-goyangkan kepala dan mengangguk-angguk // namun tetap diam saja // mulutnya mecucu dan tidak menjawab // kemudidan melantunkan nyanyian jawa (Ura-ura) // lagunya hanya sekedar ada suaranya saja.
Gatoloco Ngura-ura Wangsalan // Gatoloco menyanyi ibarat
Piyik anak manuk dara, pedet iku jarene anak sapi, cempe cilik anak wedus, gudel anak maesa, kirik cilik iku jare anak asu, belo kepel anak jaran, genjik cilik anak babi.
ARTINYA : Piyik itu anak burung dara // pedet itu anak sapi // cempe kecil itu anak kambing // gudel itu anak kerbau // kirik kecil itu anak anjing // belo itu anak kuda // genjik itu anak babi.
Sekar pucang jare mayang, sekar mlati jarene sekar mlati, kembang gedang jare jantung, yen kembang klapa manggar, duh lae duh kembang menur kembang menur, kembang pacar kembang pacar, kembang sruni kembang sruni.
ARTINYA : Bunga pucang bernama mayang // bunga melati bernama kembang melati // bunga pohon pisang bernama jantung // jika bunga kelapa bernama manggar // bunga meneur benrama bunga menur // bunga pacar bernama kembang pacar // bunga pohns seruni bernama kembang seruni.
Gatoloco Panggil // Gatoloo dipanggil
Santri murid kang dinuta, samya eram sadaya tyasnya geli, kapingkel-pingkel gumuyu, wacana jroning driya, apa baya pancen duwe lara gemblung, dene pijer ura-ura, becik kudu diasori.
ARTINYA : Santri murid yang diutus // semuanya terheran-heran dan pikirannya menjadi geli // sehingga tertawa terpingkal-pingkal // maka timbul pemikiran di dalam pikirannya // apakah memang mempunyai penyakit gila // sehingga nyanyi-nyanyi sendiri // lebih baik harus dengan cara mengalah.
Murid tiga angrerepa, sanjang malih sarana ngarih-arih, ingarah mung murih purun, mangga tumunten mangkat, mring Cepekan manggihana Kyai Guru, manawi den arsa-arsa, kedangon kula ngentosi.
ARTINYA : Ketiga murid merayunya // kemudian berkata sambil merayunya // dengan tujuan agar bersedia // mari silahkan segera berangkat // menuju ke Pondok Pesantren Cepekan untuk bertemu Kyai Guru // karena sudah ditunggu-tunggu // terlalu lama kami kemi menunggu.
Gatoloco klewa-klewa, sarwi ngucap apa sira tan uning, ingsun iki lagya ewuh, lan banget ketagihan, lamun sira pari-paksa ngundang mring sun, ketumu bae sun-selang, prelu kanggo gaden dingin.
ARTINYA : Gatoloco hanya menggeliat-geliat saja // sambil berkata, apakah kalian belum tahu // saya ini sedang bingung // karena sangat ketagihan  // jika kalian memaksi mengundang diriku ini // ikat kepalamu saja saya pinjam // untuk saya gadaikan terlebih dahulu.
Candu rong timbang kewala, nanging jangji sira-tebus pribadi, mengko yen wus mendem ingsun, tumuli mangkat mrana, lamun sira ora lila ketu iku, ingsun wegah lunga-lunga, moh nemoni Kayi Haji.
ARTINYA : Seharga candu dua timbang saja // namun dengan perjanjian kamu yang menebusnya sendiri // nanti jika saya sudah mabuk // barulah berangkat ke sana // jika kalian tidak merelakan ikat kapala kalian // saya malas untuk pergi-pergi // dan tidak mau menemui Kyai Haji.
Santri tiga duk miyarsa, rerembugan lawan rowange sami, lamun ora sigung ketu, sayekti tan lumampah, ora wurung Kyai Guru mengko bendu, upama ingsun-wenehna, luwih camah awak mami
ARTINYA : Ketika ketiga santri mendengarnya // kemudian bermusyawarah dengan temannya // jika tidak menggadaikan ikat kepala // tentu tidak mau berangkat // yang akhirnya Kyai Guru akan memarahinya // jika kita berikan // lebih celaka kita ini.
Sarta maneh eman-eman, isih anyar ketu mung siji  iki, durung suwe nggonku tuku, lagi sepuluh dina // nanging priye mungguh owel ngeman ketu, cilaka nampani duka , luwih becik den turuti.
ARTINYA : Dan juga masih sayang // masih baru dan ikat kepala ini hanya satu // belum lama saya beli // baru sepuluh hari // akan tetapi bagaimana jika mempertahanakn ikat kepala // maka akan celaka karena akan menerima marah // lebih baik dituruti saja.
Santri duta kang satunggal, amangsuli mangkana dennya angling, wus tetela nalar kojur, iku pada kewala, ketu-mami uga anyar oleh tuku, lawase satengah wulan, regane srupiyah putih.
ARTINYA : Santri utusan yang satunya // menanggapi demikian dalam mengatakannya // sudah nyata akal yang hancur // itu sama saja // ikat kepala ku baru saja ku beli // baru setengah bulan lamanya // seharga satu rupiah uang berwarna putih.
Kang satunggal tumut ngucap, ora beda anyare ketu-mami, lagi nganggo patang taun, mangka utang pitung wang, bayar nicil seteng seteng saben esuk, sun-lowongi durung esah, isih kurang limang ketip.
ARTINYA : Yang satunya ikut bicara // tidak berbeda dengan ikat kepala ku pun masih baru // baru kupakai empat tahun// padahal ku beli dengan berhutang tujuh uang // dengan cara keu cicil tiap pagi // dan masih ada yang kurang // dan masih kurang lima sen.
Najan camah awakingwang, waton oleh aleme guru-mami, santri tiga samya muwus, niki ketu-kawula, tampenana Gus Nganten sampeyan-pundut, gadekna kula sumangga, saknana dipun tampeni.
ARTINYA : Walau dihina diri ini // asal mendapakan pujian guru kami // ketiga santri pun menyerahkannya // inilah kopyah ikat kepalaku // termilaha Gus Manten (Penggilan kehormatan bangsawan Jawa) silahkan Anda ambi // silahkan digadaikan // kemudian diterimanya.
Wusnya ketu tinampenan, santri duta malah den iwi-iwi, ngisin-isin sarwi muwus, sireku ngentenana, ketu tiga dipun ngantosaken candu, rong timbang cinukit ngingkrang, sineret bantalan dingklik.
ARTINYA : Setelah kopyah diterma // Santru utusan justru di ece-ece // sambil mengece sambil berkata // kalian tunggulah // ketiga kopyah ditukar denegan candu // dua timbang dicolek kemudian dibakar untuk dihisapnya // dihisap dengan berbantal kursi kecil
Gatoloco Ngura-ura Wangsalan Maneh // Gatoloco bernyanyi tebakan
Wus tuwuk panyeretira, bedudane nulya dipun sangkelit, Gatoloco gya lumaku, den iring santri tiga, sadangune lumampah urut dalanggung, ngupaya senenging driya, rerepen sinawung gending.
ARTINYA : Sudah puas menghisap candu // alat hisapnya kemudian diselipkan // Gatoloo kemudian segera berjalan // diikuti oleh ketiga santri // selama dalam perjalanan sepanjang jalan // sambil menghibur diri // bernyanyi seiring gending.
Bismi’llah sun-ura-ura, sun-wangsalan petis apyun (candu) upami, ana ketu dadi candu, candu dadi gelengan, patek tungkak (bubul) gelengane dadi kebul, kebule mrasuk mring badan, sumrambah dadi nyegeri.
ARTINYA : Bismillah, saya akan bernyanyi // diumpamakan candu // kopyah menjadi candu // candu jadi apyun // bagaikan bisul di pangkal telapak kaki di bakar jadilah asap // asapnya merasuk ke dalam badan // meresap hingga menyegarkan badan.
Jenang sobrah (ager-ager) ancur kaca (rasa), balung tipis munggeng pucuk dariji (kuku), seger dadi rosa mlaku, nanging ingkang kelangan, paribasan sabet kuda (cemeti) mesti getun, aranira tirta maya (wisuhan), misuh-misuh jroning batin.
ARTINYA : Hancurlah aturan ketka berhadapan dengan ilmu Hakikat (Ilmu rasa) // dengan ilmu hakikat itulah penguat, untuk berjalan akan menjadi kuat // akan tetapi bagi yang kehilangan (kopyah – ilmu di otak) // bagaikan dicambuk dengan cambuk kuda // pasti menyesali (bagi para ahli ilmu akan menyesal jika ilmunya yang telah mengantarkan ke tempat hakikat harus ditinggal di parkiran) // akhirnya hanya bisa mengumpat saja di dalam batin.
Duh bakul sotya kencana (para), sela ingkang kinarya ngasah lading (ungkal), manira bakal katemu Guru santri Cepekan, paksi alit kang dadya sasmiteng tamu (prenjak), petel panjang tanpa sangkal (tatah), neja ngajak bantah ‘ilmi.
ARTINYA : Wahai para batu untuk mengasah senjata // saya akan bertemu Guru santri di Cepekan // yang berniat mengajak berbantah ilmu.
Kadal gung wismeng bangawan (bajul), jambu ingkang isi lir mirah edi (dlima), sanajan guru pinunjul, alim jamhur ‘ulama, wadung pari (ani-ani) ingsun uga wani mungsuh, mrica kecut dedompolan (wuni), sagendinge sun-ladeni.
ARTINYA : Walau pun Maha Guru. “alim Jamhur pun seorang “Ulama // saya pun berani menjadi musuhnya // Sekuat apa pun ilmunya akan saya layani.
Gatoloco Tumeka Ing Pondok Cepekan/Gatoloco telah sampai di Pondok Cepekan
Dumugi pondok Cepekan, kacarita ing pondok para santri, miwah sagung para guru, mulat kang lagya prapta, maksih wonten plataran ngandap wit jeruk, Kyai ‘Abdu’ljabar ngucap, mring Kyai Hasan Besari.
ARTINYA : Telah sampai di Pondok Pesantren Cepekan // Al kisah para santri di Pondok // dan semua para Guru // melihat yang baru saja datang // masih berada di halaman di bawah pohon jeruk // Kyai “Abdul Jabar berkata // kepada Kyai Hasan Besari.
Tiyang makaten punika, najis mekruh tan pantes minggah mriki. Hasan Besari sumaur, najan mekruh najisa, nanging iku tekane saking karepmu, becik kinen munggah langgar, dimene tumuli linggih.
ARTINYA : Manusia seperti itu // Najis dan makruh sehingga tidak panatas untuk naik ke tempat ini // Hasan Besari menjawab // Walau pun makruh dan najis // Akan tetapi kedatangannya adalah atas kehendakmu // Lebih baik suruhlah untuk naik ke Langgar // agar segera duduk.
Reged ora dadi ngapa, yen wus lunga tilase disirami, Hasan Besari gya dawuh, uwong ala lungguha, kono bae ing jrambah lor-wetan iku, Gatoloco sigra minggah, marang langgar mapan linggih.
ARTINYA : Walau pun kotor tidak menjadi apa // jika dia sudah pergi, bekasnya agar dicucui // Hasan Beseri segera memberi perintah // manusia jelek, duduklah! // di situ saja di bagian sebelah Timur // Gatoloco dengan segera naik // menuju Langgar dan kemudian duduk.
Sendeyan prenah lor-wetan, bedudane maksih dipun sangkelit, nulya nitik karya latu, ngakep rokok tegesan, tegesane sadriji kebule mabul, mratani sajroning langgar, ambetipun sengang sangit.
ARTINYA : Sambil bersandar di sebelah bagian Timur // Alat untuk menghisap ganja masih terselip // kemudian membuat api dari korek apinya // kemudian menghisap sisa rokok miliknya // puntung rokok sebesar jari, dan asapnya sangat banyak // merata di seluruh ruangan Langgar // dan baunya sangat sangir menyengat.
Para santri tutup grana, wonten ingkang ngalih denira linggih, Hasan Besari amuwus, sira jenengmu sapa, wangsulane Gatoloco araningsun, Hasan Besari tetanya, apa kang sira-sangkelit.
ARTINYA : Semua santri menutupi hidungnya // ada juga yang bergeser dari tempat duduknya // Hasan Besari berkata // Kamu,! Siapa namanya // Gatoloco menjawab, bahwa itulah namanya // Hasan Besari bertanya // Apa yang terselip di pinggangmu.
Sumaur iki watangan, watangane cipta pikir kang ening, ana dene pentolipun, iki arane cupak, prelu kanggo mapak kawruh ingkang luput, obate candu lan bakal, ron awar-awar kinardi.
ARTINYA : Ini adalah alat menghisap candu // untuk menghisap Cipta dan pikiran yang bening // sedangkan pentolnya ini // ini dinamai Cupak // untuk digunakan memangkas Ilmu yang salah // obatnya adalah candu dan asalnya // Daun Awar-Awar yang digunakan.
Dadi arang ingkang tawar, yen kacampuh obat kalawan mimis, ora wurung kena bendu, mimis glintiran madat, yen wus awas patitise damar murub, lesane pucuking ilat, sentile napas kang lungid.
ARTINYA : Sehingga jarang yang tawar dan jarang yang kuat // jika terkena obat dan pelurunya // akhir akan mendapat murka // Mimmis digiling menjadi candu // jika sudah ahli penalarannya bagaikan lampu menyala // mulunya adalah ujung lidah // sentilnya adalah nafas rahasia.
Cetute aran dzatu’llah, rasa awor ngumpul dadi sawiji, manjing marang cetutipun, rumasuk jroning badan, sumarambah kulit daging balung sungsum, tyasingsun padang nerawang, ora kewran kabeh pikir.
ARTINYA : Pemantik apinya bernama Dzat’ullah // bercampurnya segala rasa menyatu menjadi satu // masuk ke dalam pemantik api // merasuk ke dalam badan // menjalar ke dalam kulit daging tulang sumsum // sehingga hatiku terang benderang // tidak akan kesulitan memikirkan seala sesuatu.
Bebantahan Falsafah // Berbantan Filsafat
Hasan Besari ngandika, sira wani mapaki kawruh-mami, nganggo sira wani nglebur, mring syara’ Rasulu’llah, apa sira nampik urip demen lampus, ora wedi manjing nraka, ora melik munggah swargi.
ARTINYA : Hasan Besari berkata // kami berani menandingi ilmu ku // dengan cara kamu berani menghancurkan // Syariat Rasulullah // apakah kamu menolak hidup lebih senang mati // tidak takut masuk ke dalam neraka // tidak ingin masuk ke dalam surga?
Gatoloco alon ngucap, kaya apa bisane nampik milih, wus pinesti mring Hyang Agung, sakehing kasusahan, iku dadi duweke marang wong lampus, dene sakehing kamulyan, dadi duweke wong urip.
ARTINYA : Gatoloco pelan menjawab // bagaimana bisa menolak dan memilih // itu semua sudah ketetapan Tuhan Yang Maha Agung // Semua kesusahan // itu adalah milik para manusia yang mati // sedangkan semua kesenanngan dan kemuliaan // itu adalah milik manusia hidup.
Yen wong urip iku susah, metu saking takdirira pribadi, ingkang gawe susah iku, dene Kang Maha Mulya, sipat murah puniku kagunganipun, nanging kabeh sipat samar, ora keno tinon lair.
ARTINYA : Jika manusia hidup itu susah // itu dikareenakan keluar dari takdir yang didbuatnya sendiri // itulah yang membuat dirinya menjadi susah // Sedangkan Yang Maha Mulia // Sifat Maha Pemurah itu adalah milik-Nya // akan tetapi semua sifat samar-samar // tidak boleh ddiperlihatkan dalam tata lahir.
Sira ingkang tanpa nalar, endah-endah ingkang sira-rasani, suwarga naraka iku, mangka katon wus ceta, sapa-sapa ingkang mulya uripipun, iku ingkang manjing swarga, sapa mlarat manjing geni.
ARTINYA : Kamu yang tidak mempunyai daya penalaran // Yang baik-baik yang kalian bicarakan // Sruga dan neraka itu // sesungguhnya nyata terlihat // siapa saja yang hidupnya mulia // itulah yang sedang masuk ke dalam surga // dan siapa saja yang miskin itu yang sedang masuk ke dalam Neraka.
Ya iku manjing naraka, Kyai Hasan Besari amangsuli, suwarga naraka iku, besuk aneng achirat, Gatoloco sumaur sarwi gumuyu, lamun besuk ora nana, anane namung saiki.
ARTINYA : Itulah yang didnamakan masuk neraka // Kyai Hasan Besari menjawab // Urga dan neraka itu // adanya adalah besok di alam akherat // Gatoloco menjawab sambil tertawa // Jika besok itu tidak akan ada // adanya adalah sekarang ini.
Kyai Guru saurira, nyata nakal rembuge janma iki, maido marang Hyang Agung, lan syara’ Rasulu’llah, pancen wajib pinatenan dimen lampus, lamun maksih awet gesang akarya sepining masjid.
ARTINYA : Kyai Guru menjawabnya // memang nakal kata-kata manusia ini // menyalahkan Tuhan Yang Maha Agung // dan Syariat rasulullah // memang wajib untuk dibunuh agar mati  // jika masih tetap hidup, akan membuat sepinya masjid.
Gatoloco alon ngucap, ora susah sira mateni mami, nganggo gaman tumbak duwung, saiki ingsun pejah, Kyai Hasan Besari asru sumaur, iku lagi tatanira, wong mati cangkeme criwis.
ARTINYA : Gatoloco pelan menjawab // tidak usah kalian membunuh diriku // dengan menggunakan pusaka tumbak dan keris // sekarang ini saya ini dalam kematian // Kyai Hasan Bedari dengan keras menjawabnya // itu baru aturan yang kamu pakai // ada orang mati mulutnya banyak kata.
Awake wutuh lir reca, Gatoloco alon dennya nauri, yen patine kewan iku, nganti gograge badan, mati aking ya iku patining kayu, yen ilang patining setan, ingkang kaya awak-mami.
ARTINYA : Badannya utuh bagaikan arca // Dengan pelan Gatoloco menjawab // Jika kematian hewan itu // hingga rusaknya badan // mati kering, itulah mati bagi kayu // jika hilangitu, adalah matinya syaitan // sedangkan yang seperti diriku ini.
Ora mujud ora ilang, mangka iku ingsun uga wus mati, kang mati iku nepsuku, mulane kabeh salah, ingkang urip budi pikir nalar jujur, pisahe raga lan nyawa, kinarya tundaning lair.
ARTINYA : tidak berujud tidak hilang // padahal saya ini sudah mati // yang mati itu adalah nafsuku // sehingga semuanya adalah salah // yang hidup itu Budi, Pikiran, Penalaran dan kejujuran / terpisahnya dengan nyawa // sebagai penanda kelahiran.
Iku ingkang aran sadat, pisahira kawula lawan Gusti, lunga pisah tegesipun, dadi roh Rasulu’llah, yen wis pisah ragane lan Suksma iku, rasa pangrasa lan cahya, panggonane ana ngendi.
ARTINYA : Itulah yang disebut Syahadat // terpisahnya hamba dengan Tuhannya // pergi terpisah itulah maknanya // menjadi Ruh Rasulullah // jika sudah terpisah antara raga dengan sukma itu // rasa dan perasaan dan cahaya // bertempat di mana.
Kyai Guru saurira, bener ingsun luluh awor lan siti, rasa lan pangrasa iku, kalawan cahya gesang, pan kagawa iya marang Suksmanipun, kabeh munggah mring suwarga, Sang ‘Ijrail ingkang ngirid.
ARTINYA : Jawaban Kyai Guru // Lebih benar menurut saya  itu hancur bercampur tanah // rasa dan perasaan itu // dan juga cahaya hidup // adalah dibawa oleh sukmanya // semuanya naik dan masuk ke dalam Surga  // Sang Ijarail yang mengiringinya.
Lamun Suksmane wong Islam, kang netepi salat limang prakawis, sarta akeh pujinipun, rina wengi tan owah, anetepi jakat salat pasanipun, pitrah ing dina riyaya, yen katrima ing Hyang Widdhi.
ARTINYA : Jika sukma seorang Islam // yang menjalankan shalat lima waktu // sert banyak memuji Tuhannya // siang malam tidak pernah ter[utus // melaksanakan Zakat Shalat dan puasanya // Zakat Fitrah di Hari raya // Jika diterima oleh Tuhan Yang Maha Esa.
Kaunggahaken suwarga, krana manut parentahe Jeng Nabi, kabeh oleh-olehingsun, kang wus kasebut syara’, yen Suksmane wong kapir ingkang tan manut, dawuhe Jeng Rasulu’llah, pinanjingaken yumani.
ARTINYA : Akan dinaikan ke surga // karena patuh atas perintah Rusaulnya // kitu semua pendapat yang saya pahami // yang sudah disebutkan dalam syariat // Jika sukma seorang kafir yang tidak menurut // menurut sabda Rasulullah // akan dimasukan ke dalam api.
Awit mukir mring Panutan, yen wong kapir dadi satruning Widdhi, Gatoloco asru muwus, dene Ingkang Kuwasa, nganggo nyatru marang wong kapir sadarum, lamun sira tan pracaya, maring kudrating Hyang Widdhi.
ARTINYA : Karena mangkir kepada Tuntunan // Jika seorang kafir itu menjadi musuh Tuhan // Gatoloco keras berkta // Mengapa Yang Maha Kuasa // memiliki musuh dan memusuhi semua orang kafir  // itu jika kamu tidak percaya // atas kudrat Tuhan Yang Maha Esa.
Maido kuwasaning Hyang, dennya karya warnane umat Nabi, anane kapir punika, sapa kang gawe kopar, lawan maneh ingkang karya uripipun, akarya beja cilaka, tan liya Hyang Maha Suci.
ARTINYA : Menyalahkan Maha Kusanya Tuhan // dalam mencipta berbagai umat Nabi // Disebut kafir itu // siapa yang membuat menjadi kopar // dan juga yang mempergunakan hidupnya // untuk membuat selamat dan celaka // itu semua tidak lan adalah Yang Maha Suci.
Upama Allah duweya, satru kapir, murtat marang Hyang Widdhi, becik sadurunge wujud, tinitah aneng dunia, dadi ora duwe satru ing Hyang Agung, yen mengkono Allahira, iku ora duwe budi.
ARTINYA : Seandainya saja Allah memiliki // musuh yang disebut kafir // mursal kepada Tuhan Yang Maha Esa // lebih baik itu sebelum berujud // untuk tidak dicipta ke dunia // sehingga Tuhan Yang Maha Agung tidak mempunyai musuh // Jika demikian Allah Tuhanmu // itu tidak memiliki budi.
Demen karya kasusahan, adu-adu wong Islam lawan kapir, beda kalawan Allahku, mepeki ing aguna, anuruti sakarepe umatipun, ora ana kapir Islam, beda-beda kang agami.
ARTINYA : Senang mencipta kesusahan // mengadu dodmba orang Islam dengan orang kafir // sangat berbeda dang Allah Tuhanku // Maha Ahli dalam segala hal // Menuruti sekehendak umatnya // tidak ada kafir Islam itu // serta berbeda-beda dalam memeluk Agama.
Tegese aran agama, panggonane ngabekti mring Hyang Widdhi, ing sasebut-sebutipun, waton terus kewala, tanpa salin agamane langgeng terus, sapa kang salin agama, nampik agama lami.
ARTINYA : Yang dimaksud Agama // itu adalah tempat untuk mengabdi kepada Tuhan Yang Maha Esa // terserah dalam menyebutnya // asalkan saja tembus saja // Dan tidak berganti Agama dan kekal salamanya // Siapa yagn berganti Agama // menolak Agama yang lama.
Iku kapir aranira, krana nampik papestene Hyang Widdhi, agamamu iku kupur, nampik leluhurira, sasat nampik papestenira Hyang Agung, panyebutmu siya-siya, anebut namaning Widdhi.
ARTINYA : Itulah yang disebut kafir // menolak yang sudah diteetapkan oleh Tuhan Yang Maha Esa // Agamamu itu Kufur // menolak leluhurmu // sama halnya menolak ketetapan Tuhan Yang Maha Agung // Penyebutanmu sia-sia belaka // Menyebut Asma Tuhan Yang Maha Esa.
Sira iku bisa kanda, lamun kapir Suksmane manjing geni, Suksmane wong Islam iku, kabeh manjing suwarga, apa sira wis tau nglakoni lampus, weruh suwarga naraka, panggonane aneng ngendi.
ARTINYA : Kamu itu bisa menceritakan // bahwa yang sukmanya kafir itu dimasukkan ke dalam api // Dan sukmanya orang Islam itu // semuanya masuk ke dalam Surga // apakah kalian sudah pernah mengalami mati ?// Hingga pernah melihat Surga dan Neraka? // Dimanakah tempatnya?
Hasan Besari angucap, kang kasebut sajroning kitab-mami, Gatoloco sru gumuyu, sira santri keparat, ngandel marang daluwang mangsi bukumu, nurun bukune wong sabrang, dudu tinggalane naluri.
ARTINYA : Hasan Besari berkata // Itu semua yang tersebut di dalam Kitab kami // Gatoloo keras berkata // Kalian semua ssantri sesat // percaya kepada kertas dan tinta di dalam bukumu // menyalin buku orang sebrang // bukan buku peninggalan leluhur.
Buku tembung cara ‘Arab, tan ngopeni buku saking naluri, sayektine kabisanmu, mung kitab sembarangan, sira-gawa oleh-oleh lamun lampus, katur marang Gusti Allah, bali ingkang duwe maning.
ARTINYA : Buku yang menggunakan Bahasa Arab // tidak memelihara buku peninggalan leluhur// sebenarnya ilmu-mu // hanya kitab sembarangan // yang akan kamu bawa sebagai oleh-oleh ketika matimu // untuk diberikan kepada Tuhah Allah // untuk dikembalikan kepada pemiliknya.
Bakale apa katrima, krana iku kagungane pribadi, sakehe puji dikirmu, kabeh pangucapira, iku uga kagunganira Hyang Agung, mangka sira-aturena, bali marang kang ndarbeni.
ARTINYA : Apakah mungkin akan diterima? // Karena itu adalah miliknya sendiri // Dan sebanyak apa pun dalam memuji dan dalam berdzikir yang kamu lakukan // dan semua ucapanmu // itu juga semuanya milik Tuhah Yang Maha Agung // padahal akan kamu kembalikan // dikembalikan kepada Sang Pemiliknya.
Apa ora nemu dosa, iku kabeh kagungane Hyang Widdhi, kepriye olehmu matur, Kyai Guru saurnya, sira iku maido kitabing Rasul, Gatoloco alon ngucap, tan pisan maido mami.
ARTINYA : Apakah itu tidak berdosa ? // Karena semuanya itu adalah Milik Tuhan Yang Maha Esa // Bagaimanakah cara kalian menyampaikannya // Kyai Guru menjawab // Kamu itu membantah Kitab Rasulullah // Gatoloco pelan berkata // saya sama sekali tidak akan berani membantahnya
Sawuse sira tumingal, mring unine buku daluwang mangsi, landaten kanyatahanmu, rasane saking sastra, sarta maneh sira iku mau ngaku, besuk lamun sira pejah, anggawa sanguning brangti.
ARTINYA : Setelah kalian mengetahui // atas isi dari Buku kertas dan tinta // selaraskan dengan kenyataanmu // rasa dari ilmu yang terkandung di dalamnya // dan juga, tadi kalian mengaku // besok jika kalian meninggal dunia // akan membawa semua semuanya.
PUPUH V
Asmaradana

Rehning sira wis ngakoni, benjang lamun sira pejah, rasakna badanmu kuwe, kalawan cahyamu gesang, obah-osiking manah, anggawa lapal Suksmamu, munggah mring suwarga loka.
ARTINYA : Oleh karena kalian sudah pernah mengalami // besok jika kalian meninggal dunia // rasakanlah ragamu itu // serta cahaya hidupmu // serta getaran hatimu // yang membawa lafal sukmamu // naik ke dalam Suwarga loka.
Sang ‘Ijaril ingkang ngirid, sowan ngarsane Hyang Suksma, yen mangkono sira kuwe, ora ngamungna neng dunya, olehmu dadi bangsat, aneng achirat dadi pandung, anggawa dudu duweknya.
ARTINYA : Sang Ijarail yang mengiringinya // untuk menghadap Tuhan Yang Maha Esa // jika kalian demikian itu // tidak hanya ketika di dunia saja // kalian menjadi penjahat // di akherat pun menjadi perampok // membawa yang bukan miliknya.
Sira aneng dunya iki, kadunungan barang gelap, ora tuku ora nyileh, sira-anggo saben dina, ing mangka aneng achirat, anggawa dudu duwekmu, dunya achirat dadi bangsat.
ARTINYA : Kalian itu di dunia ini // ketempatan barang gelap // tidak membeli tidak meminjam // kalian pergunakan tiap hari // dan ketika di akherat // membawa juga yang bukan milikmu // di dunia dan di akherat tetap menjadi penjahat.
Tanpa gawe jungkar-jungkir, nembah sela madep keblat, clumak-clumik kumecape, angapalake alip lam, tegese iku lapal, angawruhana asalmu, urip prapteng kailangan.
ARTINYA : Tidak ada gunaya tiap hari berjungkir-jungkir // menyembah batu menghadap kiblat // celumikan ucapannya // menghafalkan Alif Lam // aitu artinya lafal // ketahuilah darimana asalmu // hidup hingga kematianmu.
Sireku kaliru tampi, ngawruhi asale wayah, subuh luhur myang asare, mahrib lawan bakda ‘isya, sayekti tanpa guna, sipat urip duwe irung, pada weruh marang wayah.
ARTINYA : Kalian semua salah paham // yang kalian ketahui hanya asal waktu // yaitu waktu shubuh, Dhuhur dan Asyar // Maghrib dan Isya // dan itu sama sekali tidak berguna // semua yang bersifat hidup mempynyai hidung // semuanya mengetahui soal waktu.
Yen mangkono sira kuwi, mung mangeran marang wayah, tan mangeran Ingkang Gawe, lamun bengi sarta awan, pijer ketungkul wayah, ora mikir mring awakmu, urip prapteng kailangan.\ ARTINYA : Jika demikian, kalian itu // hanya menuhankan waktu // tidak menuhan kepada Sang Pencipta waktu // jika malam dan juga siang // hanya dipermainkan waktu // tidak sempat memikirkan siapa dirimu // hidupmu hingga matimu.
Rasane badanmu kuwi kagungane Rasulu’llah, cahyane uripmu kuwe, kagunganira Pangeran, obah-osiking manah, Muchammad kang nggawa iku, duwekmu amung pangrasa.
ARTINYA : Rasa di dalam dirimu itu milik Rasulullah // Cahaya hidupmu itu // Milik Tuhan // Gerak dan cetusan hati // Muhammadlah yang membawanya // yang kamu miliki hanyalah perasaan saja.
Mangka sira-gawa kuwi, ora sira-ulihena, balekna marang Kang Duwe, yen sira maksih anggawa, titipan tri prakara, apa sira ora lampus, Kyai Guru duk miyarsa.
ARTINYA : Padahal semua yang kamu bawa itu // tidak kamu kembalikan // kembalikanlah kepada yang punya // jika kalian tetap membawanya  // titipan yang tiga jenis itu // apakah kalian tidak akan mati // Kyai guru mendengarnya.
Ketune binanting siti, muring-muring ngucap sora, mring ngendi nggonku ngulihke, ingsun tan rumasa nyelang, titipan tri prakara, Gatoloco gya gumuyu, sira urip tanpa mata.
ARTINYA : Kopyahnya dibanting ke tanah // sambil marah-marah berkata dengan keras // ke mana saya harus mengembalikan // saya tidak merasa meminjam // ketiga barang titipan itu // Gatoloco pun tertawa // kamu hidup tidak mempunyai mata.
Upama padanging rawi, asalira saking surya, sirna kalawan srengenge, kalamun padange wulan, asale saking wulan, sirnane kalawan santun, bali maneh asalira.
ARTINYA : Seumpama terangnya matahari // kalian berasal dari matahari // akan musnah oleh matahari // jika berasal dari cahaya  rembulan // itu berasal dari bulan // hilangnya adalah dengan terganti // kembali kepada asal dirimu darimana ?
Hasan Besari nauri, krana ngapa rasanira, lan cahyamu urip kuwe, myang obah-osiking manah, tan sira-ulihena, marang Kang Kagungan iku, Gatoloco asru nyentak.
ARTINYA : Hasan Besari menjawab // Mengapa rasa drimu // dan juga cahaya hidupmu // serta gerak dan getarnya hatimu // tidak kamu kembalikan // kepada yang mempunyainya? // Gatoloco keras membentak.
Ingsun iki ora wani, ngulihake durung masa, yen tan ana pamundute, ingsun wedi bok kinira, anampik sihireng Hyang manawa nemu sesiku, sireku kaliru tampa.
ARTINYA : Saya tidak berani // untuk mengambealikan akrena belum waktunya // jika tidak atas permintaannya // saya takut barang-kali dikira // menolak Maha Kasihnya Tuhan, barangkali saja akan mendapat murkanya // kalian semua itu salah dalam memahaminya.
Kang kasebut kitab-mami, saking Nabi Muchammad, Kyai Guru pangucape, salat witri iku iya, salat sakoberira, Gatoloco alon muwus, sireku kaliru tampa.
ARTINYA : Yang termuat di dalam Kitab kami // yang berasal dari Nabi Muhammad // Kyai Guru mengatakan // Shalat Witri // yaitu shalat sesempat waktumu // Gatoloco pelan menjawab ?? kalian semua salam dalam memahaminya.
Yen mangkono sira kuwi, dudu umat Rasulu’llah, dene sira ngestokake, sari’ate nabi lima, endi panembahira, mring nabi Muchammad iku, Kyai Guru saurira.
ARTINYA : Jika demkian itu // Kalian bukan ummat rasulullah // karena kalian mematuhi // Syariat Nabi yang lima // yang manakah yang disebut kalian menyembah? // Kepada Nabi Muhammad? // Kyai Guru menjawabnya.
Sembahingsun salat witri, iya ing samasa-masa, Gatoloco pamuwuse, sira iku santri blasar, mangka Nabi Muchammad tetela Nabi Panutup, tunggule nabi sadaya.
ARTINYA : menyembahku dengan shalat Witri // yaitu sewaktu-waktu // Gatoloco berkata // kalian itu santri ngawur // Padahal Nabi Muhammad itu Nabi Penutup // Pemimpin semua para Nabi.
Parentahe ora sisip, wus kapacak aneng kitab, ingkang salah sira dewe, kinen sujud kaping lima, rina wengi mangkana, esuk-esuk wayah subuh, sujud tumrap maring Adam.
ARTINYA : Perintahnya tidak ada yang salah // sudah termuat di dalam Kitab // yang salah itu dirimu sendiri // disuruh bersujud lima kali // dalam setiap sehari semalam // pagi-pagi waktu Subuh // Bersujud kepada Adam.
Iku dudu Adam Nabi, adam suwung sujudana, kang suwung langgeng anane, marmanira sinujudan, dene luwih kuwasa, ngilangake peteng iku, kagenten padanging surya.
ARTINYA : Namun bukan sujud kepada Adam yang sebagai Nabi // Namun bersujud kepada Adam yang bermakna kosong yang diberi sujud // Yang kosong dan kekal adanya // sehingga di bersi sujud // karena lebih berkuasa // menghilangkan kegelapan // sehingga digantikan oleh terangnya matahari.
Panase saya ngluwihi, saking kuwasaning Allah, surya iku darma bae, sakehe manusa dunya, samya susah sadaya, krana saking panasipun, Nabi Muchammad parentah.
ARTINYA : Panasnya semakin panas // yang berasal dari kekuasaan Allah // matahari hanya menjalan tugas saja // sehingga semuanya kepanasan dan menjadi susah // dikarenakan panasnya itu // Nabi Muhammad memberi perintah.
Marang umatira sami, supaya pada sujuda, marang Kang Murbeng ‘alame, tatkala patang raka’at, kabeh pada nuwuna, mring sudane panas iku, lan sudane dosanira.
ARTINYA : Kepada seluruh umatnya // agar bersujud // kepada Sang Penguasa Alam // Dengan empat raka’at // semua agar memohon // untuk mengurangi panasnya itu  (kadang juga panas karena persaingan hidup// dan agar dikurangi dosanya.
Lan pada nuwuna maning, linanggengna kaluhuran, kaya luhure srengenge, pramilane lama-lama, tumurun saya andap, daja asrep panasipun, wong akeh ngarani ‘asar.
ARTINYA : Dan agar kembali memohon // untuk mengekalkan dalam keluhuran // seperti keluhuran dari matahari // sehingga lama kelamaan // matahari semakin turun ke bawah // semakin berkurang panasnya // orang banyak menyebutnya Ashar.
Nabi Muchammad ningali, parentah mring umatira, supayane sujud maneh, sarta pada nenuwuna, langgeng ananing Suksma, lan pada nuwuna iku, linanggengna kaluhuran.
ARTINYA : Nabi Muhammad melihat hal itu // kemudian memerintah kepada umatnya // untuk bersujud kembali // serta dengan memohon // untuk kekalnya sukma // dan juga agar memohon // kekalkan dalam keluhuran.
Pangeran kang Maha Luwih, angganjar ing asorira, linanggengna kamulyane, dadine bisa kalakyan, tumurun saya andap, mulane ngaranan surup, sira pada sumurupa.
ARTINYA : Tuhan Yang Maha Segalanya // memberi pahala atas rendahnya diri ini // untuk di kekalkan dalam kemuliaan // sehingga bisa terlaksana // semakin turun semakin rendah // sehingga disebut surup // kalian semua agar mengeetahui (sumurupa).
Kuwasanira Hyang Widdhi, bisa gawe peteng padang, gawe unggul lan asore, kang padang tegese gesang, kang peteng iku pejah, Nabi Muchammad andulu, parentah mring umatira.
ARTINYA : Atas Maha Kuasanya Tuhan // bisa membuat gelap dan terang // membuat unggul dan rendah // yang terang itu bermakna hidup // yang gelap itu bermakna mati // Nabi Muhammad melihat hal itu // kemudian memerintah ummatnya.
Den purih sujuda maning, marang Ingkang Murbeng ‘alam, dene luwih kuwasane, bisa gawe peteng padang, lan gawe pejah gesang, bilahi asor lan unggul, lama-lama kang baskara.
ARTINYA : Di suruh untuk kembali bersujud // Kepada Sang Penguasa Alam // karena Maha Kuasa-Nya // bisa membuat gelap dan terang // dan bisa membuat hidup dan mati // celaka derajat rendah dan derajat tinggi // semakin lama sang matahari.
Jagade datan kaeksi, petenge saya katara, amratani jagad kabeh, manusane ‘alam dunya, rumasa kasusahan, krana saking petengipun, amarga suruping surya.
ARTINYA : Dunia tidak bisa dilihat  // semakin nyata // merata di seluruh dunia // manusia di alam dunia // merasakan kesusahan // karena gelapnya // dikarenakan tenggelamnya matahari.
Sagunge umat nuruti, nenuwun marang Pangeran, kanti nangis panuwune, mulane ngaranan ‘isya, tegese anangisa, marang Ingkang Murbeng luhur, nenuwun supaya padang.
ARTINYA : Seluruh ummat mematuhi // memohon kepada Tuhan // dengan diserta tangisan dalam memohon // sehingga disebut “isya // artinya sambil terisak // kepada Yang Maha Tinggi // memohon agar supaya terang.
Kagenten padanging sasi, sakehe manusa suka, uninga wulan cahyane, padang sarta ora panas, cacade mung pisahan, mulane ingaran santun, santun warna saben dina.
ARTINYA : Digantikan dengan terangnya bulan // semua manusia senang melihat cahaya rembulan // terang namun tidak panas // celanya hanya terpisah // sehingga disebut berganti (Santun) // berganti warna tiap hari.
Tegese sasi samya sih, Kyai Guru aris mojar, kitab apa patokane, Gatoloco angandika, Baru’lkalbi arannya, mangretine barul: laut, dene kalbi iku manah.
ARTINYA : Artinya bulan (Sasi)  agar saling gmengasihi // Kyai guru pelan berkata // kitab apa yang menjadi rujukannya // Gatoloco berkata // Baru’lkalbi namanya // Maknanya adalah Barul itu laut // sedangkan Kalbi itu dalah hati.
Ati kang kaya jaladri, tanpa wates jero jembar, lan maneh akeh isine, Hasan Besari tetannya, sira ora sembahyang, Gatoloco aris muwus, sembahyang langgeng tan pegat.
ARTINYA : Hati yang bagai lautan // tanpa batas dalam dan luasnya // dan juga banyak isinya // Hasan Besari bertanya // kamu tidak shalat // Gatoloco sopan menjawab // Sembahyang selamanya tidak pernah terputus.
Sujud-mami sujud eling, keblatku tengahing jagad, bareng napasku sujude, napasku metu mbun-mbunan, salatku mring Pangeran, metu saking utekingsung, sembahyangku mring Hyang Suksma.
ARTINYA : Sujudku adalah sujud ingat // Kiblatku adalah tengahnya dunia // bersama dengan pernafasanku dalam bersujud // nafasku leuar dari atas kepala // Shalat ku hanya kepada Tuhan// yang keluar dari otak saya // shalatku kepada Tuhan.
Ingkang metu lesan-mami, sembahyang mring Rasulu’llah, kang metu irungku kiye, ingkang dzat pratandanira, iku taline gesang, kabeh saking napasingsun, sebutku Allahu Allah.
ARTINYA : Yang keluar dari mulu saya // Shalat kepada rasulullah // yang keluar dari hidungku ini // Dzat sebagai tandanya // itulah tali hidup // semua dari nafa ku ini // saya menyebut dengan sebutan Allahu Allah.
Sira pada ora ngreti, Rasulu’llah sabatira, iku durung linairke, lintang wulan lawan surya, ‘alam dunya wus ana, yekti tuwa suryanipun, iku kang kitab Ambiya.
ARTINYA : Kalian tidak ada yang mengerti // Rasulullah itu sahabat kalian // itu belum dilahirkan // Bintang bulan dan matahari // alam dunia sudah ada // pasti lebih tua mataharinya // itu yang termuat di Kitab Anbiya.
Kang tinitahake dingin, dening Hyang cahya Muchammad, iku lawan sahabate, nanging wujud eroh samya, neng jroning lintang johar, mangka lintang johar iku, wadahe roh sadaya.
ARTINYA : Yang diciptakan paling dahulu // Oleh Tuhan adalah  Nur Muhammad // itu dengan sahabtnya // namun masih berujud Ruh // di dalam Bintang Johar // sedangkan Bintang Johar itu // sebagai tempat semua Ruh.
Babonira saking urip, dadi saking Nur Muchammad, lintang rembulan srengenge, ora liya asalira, pan saking Nur Muchammad, mangka lintang johar iku, dadi pusere Muchammad.
ARTINYA : Sebagai induk dari hidup // yaitu dari Nur Muhammad // Bintang bulan dan matahari // tidak lain berasal // tidak lain dari Nur Muhammad // sedangkan Bintang Johar itu // menjadi pusat Muhammad.
Yen sira maido mami, dadi nampikaken sira, mring Kuran sesebutane, Hasan Besari miyarsa, rumaos kaungkulan, mangkana denira muwus, wis Gatoloco minggata.
ARTINYA : Jika kalian membantah saya // maka sama saja kalian membantah // membantah kepada Qur’an itu sebutan kalian // Ketika Hasan Besari mendengar itu // Merasa kalah ilmu // seperti ini kata yang bisa keluar // Sudah Gatoloco,, pergilah.
Gatoloco anauri, sun linggih langgare Allah, kabeneran panggonane, iki aneng tengah jagad, ingsun seneng kapenak, linggih langgar karo udut, ngenteni prentahing Allah.
ARTINYA : Gatoloco menjawab // Saya duduk di Langgar milik Allah // sangat baik tempatnya // ini berada di tengah dunia // saya senang dan merasa nyaman // duduk di Langgar sambil menghisap rokok // Menunggu perintah dari Allah.
Hasan Besari Kalah Bantahe // Hasan Besari kalah dalam Debat.
Sakala Hasan Besari, sidakep kendel kewala, puwara alon wuwuse, wus dadi prasetyaningwang, kalamun bantah kalah, kabeh iki darbekingsun, sira wajib mengkonana.
ARTINYA : Seketika Hasan Besari // menyilangkan tangan dan hanya bisa terdiam // akhirnya dengan pelan berkata // sudah menjadi janjiku // jika saya kalah dalam debat // milikku ini semua // kamu yang wajib menguasainya.
Ingsun rila lair batin, langgar wisma barang-barang, pasrah sah duwekmu kabeh, santri murid ing Cepekan, ingkang seneng ngawula, mara sira anggeguru, wulangen ‘ilmu utama.
ARTINYA : Saya ikhlas lahir dan batin // Langgar rumah dan semua abarang-barang // ku serahkan menjadi hak milikmu semuanya // semua Santri para murid di Cepekan // yang masih senang mengabdi // kamulah sebagai gurunya // ajari mereka dengan Ilmu yang utama.
Para Kyai mitra-mami, ingsun sumarah kewala, apa kang dadi karsane, manira saiki uga, neja lunga lelana, kabeh keriya, rahayu, Hasan Besari gya mangkat.
ARTINYA : Para Kyai sahabatku // saya menyerah saja // apa yang menjadi keinginannya // sekarang juga saya // akan pergi menggembara // Yang ku tinggal semoga selalu dalam keadaan selamat semuanya // Hasan Besari pun dengan segera berangkat.
Nalangsa rumasa isin, saparan kalunta-lunta, katiwang-tiwang lampahe, ingkang kantun ing Cepekan, Gatoloco sineba, para murid tigang atus, ander samya munggeng ngarsa.
ARTINYA : Bersedih karena malu // dalam pengembaraannya terlunta-terlunta // banyak sekali menemui kesulitan dalam pengembaraannya // Yang di tinggal di Cepekan // Gatoloco dihadap // oleh para murid sebanyak tiga ratus // semua bersemangat dan ingin berada di depan.
Gatoloco Pepeling Marang Para Sahabat//Gatoloco memberi nasihat kepada para sahabat.
Gatoloco sukeng galih, angandika mring sahabat, sanak-sanakingsun kabeh, yen sira arsa raharja, poma-poma elinga, aywa tiru lir gurumu, anggepe sawenang-wenang.
ARTINYA : Gatoloco senang  hatinya // berkata kepada para sahabat // Kerabatku semuanya // jika kalian ingin selamat // perhatikan dan ingatlah // jangan sekali pun meniru gurumu // pkirannya sewenang-wenang.
Kang mangkono ora becik, ngina-ina mring sasama, umat iku pada bae, pinter bodo becik ala, beja lawan cilaka, wong kuli tani priyantun, lanang wadon ora beda.
ARTINYA : Yang demikian itu tidak baik // menghina kepada sesamanya // Uamt itu sama saja // Pintar bodoh baik dan jahat // selamat atau pun celaka // kuli atau pun petani // laki-laki dan perempuan itu tidak ada bedanya.
Wus pinesti mring Hyang Widdhi, tan kena ingowahana, papestene dewe-dewe, mulane becik narima, aywa katungkul sira, urip iku bakal lampus, aneng dunya ngelingana.
ARTINYA : Itu semua sudah ketetapan Tuhan Yang Maha esa // tidak bisa untuk dirubah // Takdirnya itu sendiri-sendiri // maka dari itu lebih baik ikhlas menerima Takdir diri // Hidup itu akan mati // hidup di dunia itu harus ingat.
Aja jubriya lan kibir, sumengah nggunggung sarira, open dahwen panastene, karem dora pitenahan, jail silib melikan, angapusi agal alus, anggluweh demen sikara.
ARTINYA : Jangan sombong dan takabur // berbanga dan membanggakan diri // usil dan mudah terbakar emosi // suka bohon dan fitnah // jahat silib dan mengaku yang bukan miliknya // menipu dengan cara kasar dan halus // suk membantah dan suka menyiksa.
Aja pisan ladak edir, watak angkuh nguja hawa, aja wareg mangan sare, nglakonana sawatara, ingkang sabar tawakal, ingkang sumeh aja nepsu, ngajeni marang sasama.
ARTINYA : Jangan sekali pun celandakan // berwatak angkuh menuruti hawa nafsu // jangan terlalu kenyang dan banyak tidur // hal itu jaladi ala kadarnya // yang sabar dan yang bertawakal // jadilah pribadi yang menyenangkan jangan mudah marah // menghoramti kepada sesamanya.
Aja sira gawe serik, aja sira gawe gela, aja gawe wedi kaget, iku aran najis haram, nyandang mangan ingkang sah, iku lakune wong ‘ilmu, tan kena kanti sembrana.
ARTINYA : Jangan kamu berbuat yang gmenyakitkan hati // jangan kamu membuat orang kecewa // jangan membuat orang takut  dan orang terperanjat // itu yang disebut najsi dan haram // berpakaian dan makan dengan cara khalal // itu perbuatan orang berilmu // tidak boleh dengan sembarangan.

Gatoloco Apitutur Soal Pasemoning ‘Ilmu // Gatoloco memberi nasihat tentang rahasia Ilmu
PUPUH VI
Kinanti

Kudu ingkang nrimeng pandum, sumarah karsaning Widdhi, manusa darma kewala, saikine sun-takoni, apa mantep trusing driya, ngaku bapa marang mami.
ARTINYA : Haru ikhlas menerima takdir Tuhan // berserah diri atas kehendak Tuhan Yang Maha Esa // Manusia itu sekedar menjalankan saja // sekarang saya bertanya // apakah kalian mantap hingga ke dalam hati ? // Mengaku orang tua kepada saya?
Lamun sira wus tuwajuh, gugunen pitutur iki, nanging sira aja samar, tan kena maido ‘ilmi, yen maido kena cendak, uripe kamulyanneki.
ARTINYA : Jika kalian sudah mantap // yakini nasihat ini // namun kalian jangan sampai ragu // tidak boleh membantah Ilmu // jika membantah dan menyalahkan akan menjadi pendek // atas kemuliaan hidupmu.
Kabeh sira anakingsun, badenen pasemon iki, lamun bengi ana apa, yen awan ingkang ngebeki, apa ingkang ora nana, satuhune iya endi.
ARTINYA : Kalian anakku semuanya // jawablah ibara ini // jika malam itu ada apa // namun ketika siang itu memenuhi // apakah yang tidak ada itu // manakah yang sebenarnya itu?
Adoh tanpa wangen iku, cedak tan senggolan iki, yen adoh katon gumawang, yen cedak datan kaeksi, lamun isi ana apa, yen suwung luwih mratani.
ARTINYA : Apakah yang jauh tanpa hingga, tanpa batas // Dekat tanpa mana tanpa bersentuhan // jika jauh terlihat jelas // jika dekat justru tidak nampak // jika berisi itu ada apa // jika kosong justru merata seluruhnya.
Lembut tan kena jinumput, agal tan kena tinapsir, ingkang amba langkung rupak, kang ciyut wiyar nglangkungi, bumbung wungwang isi apa, sapa neng ngarepmu kuwi.
ARTINYA : Lembut dan tidak bisa di jimpit // kasar namun tidak bisa ditafsirkan // yang luas justru sesak // dan yang sempit justru terasa teramat longgar // Potongan bambu yang kosong di dalamnya ada apa // apa yang ada di depanmu itu?
Yen lanang tan nduwe jalu, yen wadon tan duwe belik, iya kene iya kana, iya ngarep iya buri, iya kering iya kanan, iya ngandap iya nginggil.
ARTINYA : Jika laki-laki tidak mempunyai Jalu // Jika perempuan tidak mempunyai sumber air // ada di sini ada di sana // ada di depan ada di belakang // ada di kiri juga ada di kanan // ada di bawah juga ada di atas.
Baitane ngemot laut, kuda ngrap pandengan nenggih, tapaking kuntul ngalayang, pambarep adine ragil, si welut ngeleng ing parang, kodok ngemuli lengneki.
ARTINYA : Perahu memuat samodra // kuda berlari hanya dengan pandangan mata // Jejak kaki bangau terbang // yang sulung adik yang bungsu // belut membuat lobang di karang // Katak menyelimuti lobang persembunyiannya.
Wong bisu asru calatu, jago kluruk jro ndogneki, wong picak amilang lintang, wong cebol anggayuh langit, wong lumpuh ngideri jagad, aneng ngendi susuh angin.
ARTINYA : Orang Bisu berteriak keras // Ayam jago berkokok di dalam telur // orang buta menghitung bintang // orang cebol memetik langit // orang lumpuh berkeliling dunia // dimanakah sarang angin itu ?
Aneng ngendi wohing banyu, myang atine kangkung kuwi, golek geni nggawa diyan, wong ngangsu pikulan warih, kampuh putih tumpal petak, kampuh ireng tumpal langking.
ARTINYA : Dimanakah buahnya air // dan hati dari sayuran kangkung itu di mana // mencari api dengan membawa obor // orang mengambil air mengunakan pikulan dari air // sarung putih tertutup putih // sarung hitam ditutup warna hitam.
Tumbar isi tompo iku, randu alas angrambati, mring uwit sembukan ika, sagara kang tanpa tepi, rambut ireng dadi petak, ingkang petak saking ngendi.
ARTINYA : Ketumbar berisi tompo // pohon randu alas merambat // kepada pohon simbukan // Laut yang tidak bertepi // rambut hitam menajdi putih itu // putihnya rambut  itu dari mana?
Irenge mring ngendi iku, kalawan kang diyan mati, urube mring ngendi ika, golekana kang pinanggih, yen tan weruh siya-siya, durung sampurna kang ‘ilmi.
ARTINYA : Dan hitamnya rambut pergi ke mana // dan juga lampu yang apinya mati // nyala apinya ke mana // carilah hingga bisa ditemukan // jia itu semua tidak tahu, maka sia-sialah hidupmu // dan sungguh! Ilumu belum sempurna.
Ingkang sarah munggeng laut, gagak kuntul saba sami, duk mencok si kuntul ika, si gagak ana ing ngendi, gagak iku nulya teka, si kuntul miber mring ngendi.
ARTINYA : Bagiakan sampah di lautan // tempat untuk didatangi burung Gagak dan Bangau // ketika bertengger sang bangau itu // burung gagaknya ke mana // kemudian burung gagak datang // burung gbangau terbang ke mana?
Prayoga kudu sumurup, kabeh sira anak-mami, pralambang iku rasakna, kang katemu pada jati, sajatining rasa ika, rasa jroning jalanidi.
ARTINYA : Sebaiknya, itu semua bisa diketahui // wahai kalian semua anak ku // pengibaratan itu rasakanlah // hingga bisa kau temukan makna sejatinya // yang sebenarnya rasa itu // adalah rasa yang berada di dalam (JALANIDI) .
Sasmitanen ingkang wimbuh, kawruhana ucap iki, kalawan pangrungunira, sarta paningalmu ugi, tan ana ucap dwi ika,  dadi solah-tingkah neki.
 ARTINYA : Pahamilah sasmita itu // dan pahamilah kata kata ini // dengan menggunakan kekuatan pendengaran telingamu // dan juga dengan menggunakan ketajaman penglihatanmu // tidak ada dua ucapan  // yang menjadi satu perbuatan.
Ora sak tan serik iku, lan tesbehmu dzatu’llahi, kang krasa yen datan mangan, den krasa yen minum nenggih, sembahyanga den karasa. Den krasa dzatu’llah kuwi.
ARTINYA : Tidak berprasangka dan tidak sirik // Dan Tasbehmu itu Dzat’ullahi // hingga merasuk ketika makan // dan terasa juga ketika sedang minum // Sembahyang itu hingga merasuk // Rasakanlah Dzat;ulah itu.
Gatoloco Medarake Soal-jawabing ‘Ilmu // Gatoloco membuka rahasia ilmu
Kang wus sawural Allahu, iku aran salat daim, ana maneh ingaranan, martabate kasdu kuwi, lawan ta’rul ta’yin ika, mangretine kasdu kuwi.
ARTINYA : Yang sudah “Suwarul Allahu // itu yagn disebut Shalat Daim // ada juga yang menyebutnya // Martabat Kasdu // dan ada yang menyebut “Ta’rul Ta’yin” // yang dimaksud “Kasdu” itu
Pikarepe niyat iku, ciptane ingkang dumadi, dene ta’rul tegesira, pamekasing niyat nenggih, dumadine panggraita, mangreteni ingkang ta’yin.
ARTINYA : Harus betul-betul memahami Niyat // Itu berasal dari Cipta // Sedangkan yang dimaksud “ta’rul” artinya // Pesan-pesan yang disampaikan oleh niat // Yaitu menjadi daya penalaran // Untuk bisa mengerti hingga “Ta’yin”.
Iku nyata yen satuhu, wasesane niyat kuwi, dumadine ingkang cipta, cetane iku sayekti, ingkang kasdu kuwi iman, ingkang ta’rul iku tohid.
ARTINYA : Adalah nyata yang sebenar-benarnya // kekuatan niyat itu // asalnya adalah dari cipta // nyatanya itu nyata yang sebenarnya // Yang “Kasdu” itu Iman // yang t”Ta’rul” itu Tauchid.
Kang ta’yin makrifat iku, kang iman yen ana kuwi, ing niyat ingkang gumletak, yekti iku ora serik, tansah ningali ing Allah kang tohid nenge myang osik.
ARTINYA : Yang “Ta’yin’ itu adalah Ma’rifat // Tannya Iman yang kuat itu // Niat itu harus kuat rasa berserah dirinya // jika demikian maka tidak akan bisa merubah niat // Yang selalu melihat dan hanya untuk Allah // Yang tauchid itu menjadi ketenangan atas cetusan-cetusan hati.
Gleteke paningal iku, pamyarsa pangucapneki, nyata angen-angenira, ingkang nggletakaken Widdhi, myarsa ngucapken pestinya, Allah ta’ala ngimbuhi.
ARTINYA : Bukti jelsnya itu ada di penglihatan // pendengaran dan ucapannya // nyata dan sama dengan apa yang kalian angan-angankan // Yang meletakkan niat itu adalah Tuhan Yang Maha Esa // Mendengar, ucapan  itu semuanya // Allah Ta’ala yang menguasai.
Dadi aja sak srik iku, tingalira mring Hyang Widdhi, ana dene kang ma’rifat, iku nenge lawan mosik, anenggih paningalira, pangrungu pangucapneki.
ARTINYA : Shingga janganlah berprasangka dan kuatir // Penglihatanmu kepada Tuhan Yang Maha Esa // Sedangkan Ma’rifat itu // Itu ketenangan dan cetusannya // atas Penglihatanmu // pendengaran dan ucapanmu itu.
Dadi lan ing dewekipun, tegese iku sayekti, bila: tesbeh lire ika, tan loro kahananneki, apan mung Allah kewala, ingkang mosik meneng kuwi.
ARTINYA : Itu ada karena DIA // artinya itu, itulah Yang Sebenarnya // “Bila Tasbeh” itu  maknanya // Keadaanmu tidak mendua // Dan hanya Allah yang ada (Tingkatan ketika diri sudah luruh ke dalam Allah) // Yang bergerak dan diam itu (Allah).
Pamiyarsa lan pandulu, nyatane kahanan iki, poma aja sak srik, sasmita sariraneki, kang den ucap ingkang ngucap, tan liya Kang Maha Suci.
ARTINYA : yang mendengar dan yang melihat // atas kenyataand ari keadaan ini // jangalah kalian ragu-ragu // Itu makna rahasia atas badanmu itu // Yang kau ucapkan dan yang mengucapkan, itu sebenarnya adalah Yang Maha Suci.
Kudu ingkang awas emut, ora nana liya maning, lamun sira tinakonan, apa pangajape Widdhi, mangkene wangsulanira, pangawruhingsun mring Widdhi.
ARTINYA : Harus penuh kehatian-hatian dan harus penuh kesadaran // tidak ada lagi yang lain // jika kalian ditanya // apa yang dihekehendaki tentang Tuhan ? // begini jawabanmu // pemahamanku tentang Tuhan.
Kawimbuhan ‘ilmunipun, Pangeran kang Maha Suci, ana maneh soalira, apa ingkang den arani, sakecap sarta satindak meneng mung sagokan kuwi.
ARTINYA : Dengan menggunakan Ilmu-Nya // Ilmu Tuhan Yang Maha Suci // adalagi pertanyaan buat kalian // apa yang disebut // satu kata dan satu langkah // Diam hanya diam itu.
Nulya saurana gupuh, ujar sakecap puniki, kang ngucap nenggih Hyang Suksma, kang mlaku satindak Widdhi, kang meneng sagokan ika, ingkang wus angel nggoleki.
ARTINYA : Segeralah kalian jawab // Ucapan satu kata itu // yang berkata adalah Tuhan // Yang melangkah satu langkah itu Tuhan // yang diam dalam diam itu // Yang sudah kesulitan dalam mencari.
Hyang Suksma ya dirinipun, sarta lamun den takoni, pira martabating tingal, saurana tri prakawis, tasnip ingkang kaping pisan, insan-kamil kaping kalih.
ARTINYA : Tuhan dan beserta Diri-Nya // dan jika ditanya // Berapa tingkatan penglihatan // jawablah ada tiga jenis // Tasnip yang pertama // Insan Kamil yang ke dua.
Kadil-kapri kaping telu, tasnip: idep tegesneki, insan-kamil: kang sampurna. Iku kaya roh idlafi, utawa tasnip semunya, tingal luluh sampurnaning.
ARTINYA : Kadil yang ketiga // Tasnip itu penuh pengharapan, itu artinya // Insan Kamil itu yang sempurna // itu bagaikan Roh Idlafi // atau Tasnip itu kemiripannya // Penglihatan luruh itu sempurnanya.
Wahyu iku tegesipun, ingkang paningale sidik, iku tetep wahyunira, pramilane samya wajib, den weninga prabedanya, anggenira aningali.
ARTINYA : Yang dimaksud wahtu itu // Adalah yang penglihatannya selalu benar // Itu sebagai wahyu bagi yang sudah bisa begitu // Maka dari itu agar wajib // membeningkan perbedaannya // dalam kalian menggunakan penglihatan.
Mring nabi wali mukminu, nabi tetep tingalneki, dene para mundur ika, ing tingale wali mukmin, pira martabating lampah, wangsulana dwi prakawis.
ARTINYA : Kepada pra Nabi Wali dan Mukmin // Nabi itu tetap atas penglihatannya // sedangkan maju atau mundur itu // adalah penglihatan para Wali Mukmin // berapa jenis tingkatan perjalanan // jawablah ada dua macam.
Dingin kaya geni iku, kaping kalih kaya angin, semune kang kaya brama, penet panase pribadi, tegese sira mrih enggal, panrima kasuwen dening.
ARTINYA : Yang pertama bagaikan api // yang ke dua bagaikan angin // ditengahnya itu seperti bara / tahanlah panas pribadi // artinya kalian agar lebih cepat // dalam memahamai, terlalu karena.
Ingkang angin tegesipun, penet tan kena pinurih, tegese wus ora pisah, susah angulati malih, pira martabating badan, saurana tri prakawis.
ARTINYA : Sedangkan Makna angin // bebas tidak bisa dipaksa // artinya sudah tidak terpisah // Sulit untuk bisa melihatnya lagi // berapa tingkatan badan // jawab saja ada tiga macam.
Wondene ingkang rumuhun, kaya tanggal ping pat nenggih, ping dwi kaya tanggal sanga, tanggal ping patbelas ping tri, tegese tanggal kaping pat, tulis lair tulis batin.
ARTINYA : Yang pertama adalah // yaitu bagaikan tanggal empat // yang ke dua bagaikan tanggal 9 // tanggal ke 14 itu yang ketiga // maksud dari tanggal ke 4 // adalah tulisan lahir dan tulisan batin.
Kaya tanggal sanga iku, luluh sirna tegesneki, kahananira Pangeran, tanggal ping patbelas kuwi, dene sasejane sama, kaya Kang nDadekken nenggih.
ARTINYA : Yang seperti tanggal sembilan itu // luruh dan sirna itu maknanya // menyatu kepada Tuhan // tanggal ke empat belas // bahwa yang dituju adalah sama // seperti yang mencipta itulah nyatanya.
Wus tumeka wangenipun, tekane kawula kuwi, ora naja yen dadiya, dadi Gusti kang sayekti, nanging yekti dadi uga, pira mastabat pamanggih.
ARTINYA : Sudah sampai kepada batasan // yang bisa dicapai oleh hamba itu // tidak akan bisa menjadi // Menjadi Tuhan yang sebenarnya // namun bisa jadi juga // ada berapa tingkapan pendapat.
Saurana lima iku, kang dingin kleteking ati, ingkang kaping kalihira, katepeking lampah nenggih, panjeriting tangis ping tiga, ketuk nutu ping pat neggih.
ARTINYA : Jawablah, itu ada lima // yang pertama cetusna hati // yang kedua // adalah gerak langkah // teriakan tangisan itu yang ketiga // Ketukan ketukan itu yang keempat.
Cleret ngantih ping limeku, dene pajriting wong nangis, lawan kleteking wardaya, myang tepeking wong lumaris, tuhune iku pangucap, martanipun achir kadi.
ARTINYA : Cahaya terang itu yang kelima // sedangkan jeritan orang menangis // serta cetusan hati // dan juga jejak orang yang berlari // sebenarnya itu adalah ucapan // yang merata diakhirnya dengan indah.
Kaja kapilaku iku, ing tekade kang wus tampi, calereting ngantih ika, lir sipat jamalu’llahi, ketuking nutu upama, wedale pangucapneki.
ARTINYA : bagaikan kapila itu // dalam tekad keyakinannya sudah menerima // cahaya terang itu // bagaikan Sifat Jamalu’llahi // Ketukan yang tetap itu ibaratnya // atas ucapan yang keluar.
Nyata ora mamang iku, ora susah angulati, Hyang Agung Kang Maha Mulya, kang ngucap iku Allahi, poma aja pindo karya, puniku ingkang sajati.
ARTINYA : Dan tidak ada keraguan lagi // tidak usah harus melihat // Atas dzat Yang Maha Agung Maha Mulia // yang berkata itu adalah Allah // janga ada keraguan lagi // itulah yang sebenarnya.
Martabate bumi iku, saurana tri prakawis, dzating roh idlafi ika, kaping pindo roh jasmani, kaping telu tanpa prenah, tanpa tuduh tanpa yekti.
ARTINYA : Tingkatan bumi itu // Jawablah ada tiga jenis // Dzat Roh Idlafi // yang kedua roh jasmani // yang ketiga tidak tempat // tanpa petunjuk dan tanpa bukti.
Kang aran Muchammad iku, kang hakiki kang majaji, iku nuli saurana, kang aran Muchammad nabi, dene kang hakiki iku, iya dzatu’llah idlafi.
ARTINYA : Sebutan Muhammad itu // yang hakiki dan yang sebenarnya // itu segera jawab saja // yang disebut Muhammad Nabi // sedangkan yang sebenarnya itu // adalah Dzattu’llah Idlafi.
Nabi Muchammad puniku, anenggih ingkang majaji, dzatu’llah jasadi ika, kang hakiki kang majaji, loro-loroning atunggal, nyatane yen sira kuwi.
ARTINYA : Nabi Muhammad itu // adalah yang majaji // Dzat’llah jasad ini // yang hakiki yang sebenarnya // dua yang satu // dalam alam nyatanya adalah dirimu itu.
Ingkang tanpa prenah iku, lawan tanpa tuduh kuwi, ing hakekate dzatu’llah, tan liya pesti sireki, krana sajatine sira, poma aja pindo kardi.
ARTINYA : Yang tidak bertampat itu // dan tidak arah itu // apda hakekatnya adalah Dzatu’llah // tidak lain adalah dirimu itu // karena yang sebenarnya adalah dirimu // jangan ada keraguan lagi.
Martabat nugrahan iku, lamun sira den takoni, pira nugrahaning sadat, saurana tri prakawis, iku ingkang ping sapisan, ngeningake imanneki.
ARTINYA : Jenis-jenia anugrah itu // jika dirimu ditanya tentang itu // berapa anugerah Syahadat? // jawab saja ada tiga macamnya // yang pertama adalah // Membeningkan Imanmu
Ping dwi ngeningken tyasipun, ana dene kang kaping tri, nglampahake panggaotan, nugrahaning salat nenggih, saurana tri prakara, megat karsa ingkang dingin.
ARTINYA : Yang kedua membeningkan pikiranmu // sedangkan yang ke tiga // menjalankan semua kewajiba hidup // Anugerah shalat itu // jawab saja ada tiga macam // memangkas hasrat itu yang pertama.
Tinggal cipta kalihipun, amadep ingkang kaping tri, nugrahaning takbir pira, saurana tri prakawis, dingin kawruh dwi kawruhnya, jatining weruh kaping tri.
ARTINYA : Meninggalkan cipta itu yang kedua // hanya menghadap kepada Tuhan saja itu yagn ketiga // Anugerah takbir itu berapa // jawablah ada tiga macam // yang pertama melihat // yang kedua melihat-Nya // melihat Yang Maha benar itulah yang sebeenarnya melihat.
Pituturku durung rampung, nanging iku bae disik, krana ingsun arsa lunga, ora lawas ingsun bali, mrene maneh mulang sira, dimene imbuh mangreti.
ARTINYA : Nasihatku belum selesai // namun itu saja dulu // karena saya hendak menggembara // tidak lama saya akan kembali // kembali ke sini untuk memberi pelajaran kepada kalian // agar semakin bertambah ilmumu.

Gatoloco Lunga Andarung Lakune / Gatoloco mengembara sesuka hatinya
PUPUH VII
Gambuh

Anak murid sireku, kabeh pada keriya rahayu, lilanana saiki manira pamit, Gatoloco mangkat gupuh, lumampah ijen kemawon.
ARTINYA : Anak murid semuanya, // kalian semuanya semoga dalam keselamatan // ijinkanlah sekarang saya mohon pamit // Gatoloco segera berangkat // berjalan sendirian.
Mider-mider ngelantur, sejanira angupaya mungsuh, sagung pondok guru santri den lurugi, binantah ing kawruhipun, yen kalah dipun pepoyok.
ARTINYA : Melanglang sekehendak hatinya // berniat untuk mencari musuh // semua Pondok Guru santri di serangnya // dibantah semua ilmunya // jika mereka kalah maka di cemoohnya.
Ana ingkang gumuyu, kapok kawus santri kang tan urus, wus dilalah karsaning Kang Maha Luwih, Gatoloco tyas kalimput, mengku takabur ing batos.
ARTINYA : Ada yang tertawa // para santri banyak yang kapok dan pergi meninggalkan pondok // Sudah menjadi kehendak Yang Maha Suci // Pikiran Gatoloco sedang tertutup // penuh kesombongan dalam hatinya.
Pangrasanira iku, sapa menang padon karo aku, padu kawruh ingsun punjul sasami, marmane manggih sesiku, kasiku dening Hyang Manon.
ARTINYA : Perasaannya berkata // siapa yang bisa menang debat dengan saya // debat ilmu maka ilmuku melebihi sesamanya // sehingga mendapat cobaan // dicoba oleh Yang Maha Ilmu.
Kang sipat samar iku, Gatoloco tan rumasa luput, yen andulu, ingkang bangsa lair batin, kaelokaning Hyang Agung, karya lakon langkung elok.
ARTINYA : Yang bersifat Maha Gaib // Gatoloco tidak merasa bersalah // jika melihat // yang lahir dan yang batin // Keindahan Yang Maha Agung // membuat cerita hidup itu sangat Indah.
Gatoloco andarung, lampahipun terus minggah gunung, Endragiri wastanira ingkang wukir, sadaya santri ing gunung binantah kawruhnya kawon.
ARTINYA : Gatoloco terus mengembara // perjalannya berlanjut kemudian naik gunung // Gunung Indragiri itu nama gunungnya // semua santri yang ada di gunung dibantah ilmunya dan dikalahkannya.
Jejanggan para wiku, resi buyut wasi lan manguyu, den lurugi bantah kawruh syara’ ‘ilmi, ingkang kawon den geguyu, Gatoloco asru moyok.
ARTINYA : Jejangan para Wiku // Resi buyut wasi dan Manguyu // di datangi didebat syariat ilmunya // yang kalah ditertawakan // Gatoloco keres ejekannya.
Solah tingkah kumlungkung, ngrengkel nakal remen nyrekal digung, watak edir ‘ilmu syara’ den pabeni, mila saya camahipun, ya ta genti winiraos.
ARTINYA : Tingkah lakunya semakin sombong // ngeyel nakal suka membantah dan menjatuhkan // Watak fanatik kepada ilmu syariat di debatnya // sehingga semakin tak terbendung // Kemudian berganti cerita.
Endang Retna Dewi Lupitwati Ing Depok Cemarajamus / Endang Retna Dewi Lupitwati di Padepokan Cemarajamus
Ing Endragiri gunung, wonten endang gentur tapanipun, apeparab Retna Dewi Lupitwati, sadaya punggawanipun, samya estri maksih anom.
ARTINYA : Di Gunung Indragiri // Ada wanita muda yang kuat dalam bertapa // yang bernama Retna Dewi Lupitwati  (Simbul yang paling peka di diri seorang wanita dan nama nama selanjutnya adalah dari bagian-bagian kelamin wanita yang tidak dijelaskan fulgar)// Semua anak buahnya // berjenis kelamin wanita.
Satunggal wastanipun, apeparab Dewi Mlenukgembuk, nama Dewi Dudulmendut, kang satunggil, merak-ati dasar ayu, cantrik kalih ugi wadon.
ARTINYA : Yang satu bernama // diberi julukan Dewi Mlenuk gembuk // ada yang bernama Dew Dudulmendut // itu yang satunya // menyenangkan hati dan ayu // dua cantriknya lagi yang juga perempuan.
Satunggal namanipun, akekasih Dewi Rara Bawuk, kang satunggal Dewi Bleweh kang wewangi, grapyak sumeh kaduk cucut, neng ngarsa gusti tan adoh.
ARTINYA : Yang satu bernama // Dewi Rarar Bawuk // yang satunya lagi bernama Rara Bleweh yang harum baunya // ramah dan murah senyum // menghadap di depan tidak jauh dari tuannya.
Sang Retna depokipun, yeku depok ing Cemarajamus, pratapane ing guwa Seluman werit, angker sinengker barukut, boten sembarangan wong.
ARTINYA : Nama Padepokan sang Retna // Yaitu Padepokan  Cemarajamus // sebuah pertapaan di Gua Siluman Werit // sangat angker dan dirahasiakan dengan rapih // tidak sembarang orang
Bangkit uningen ngriku, yen tan antuk lilane Sang Ayu, dene lamun wus kepareng den ideni, kaiden ingkang amengku, sinome guwa katongton.
ARTINYA : Tau dan mengerti tempat itu // jika tidak mendapat ijin Sang Cantik // jika sudah diperkenankan dengan ijinnya // maka diijinkan olehnya // masuk tembagn Sinom.

Gatoloco Manjing Depok Cemarajamus
PUPUH VIII
Sinom

Ingkang samya neng asrama, Retna Dewi Lupitwati, lagya sakeca ngandikan, lawan ceti emban cantrik, kaget dupi umeksi, dumateng wau kang rawuh, sajuga janma priya, lenggah sanding para estri, Mlenukgembuk sigra nabda atetannya.
ARTINYA : Yang sedang din asrama // Retna Dewi Lupitwati // lagya sakeca ngandikan // dengan para ceti emban cantrik // terperanjat ketika melihat // atas adanya yang datang  // hanya sendirian seorang laki-laki // duduk berdampingan dengan para wanita // Mlenukgembuk segera berkata untuk bertanya.
Lah sira iku wong apa, wani malbeng Endragiri, rupamu ala tur kiwa, pinangkanira ing ngendi, lan sapa kang wewangi, angakuwa mumpung durung, cilaka siya-siya, apa tan kulak pawarti, lamun kene larangan katekan priya.
ARTINYA : Kamu itu jenis manusia apa // berani masuk ke Indragiri // rupamu jelek dan cacat // darimanakah asalmu // dan siapa namamu // mengakulah senyampang belum // mendapat celaka dengan sia-sia // apakah belum membeli berita // bahwa tempat ini terlarang untuk didatangi seorang laki-laki?
Gatoloco tansah nyawang, boten pisan amangsuli, mendongong kendel kewala, lir bisu mung clumak-clumik, malah angiwi-iwi, lingak-linguk kukur-kukur, dereng purun cantenan, nudingi mring cantrik estri, dangu-dangu sumaur ngucap mangkono.
ARTINYA : Gtoloco hanya memandang saja // dan sama sekali tidak menjawabnya // terbengong dan hanya diam saja // bagaikan orang bisu dan hanya celumikan // justru malah mengece // celingukan sambil garuk-garuk badan // dan belum mau berkata-kata // menuding kepada cantrik wanita // lama kelamaan menjawab dengan berkata.
Sun iki janma utama, nyata yen lanang sajati, kekasih Barangpanglusan, lan aran Barangkinisik, tetelu jeneng-mami, ananging ingkang misuwur, manca pat manca lima, tanapi manca nagari, Gatoloco puniku aran-manira.
ARTINYA : Saya ini mahluk tingkat tinggi // dan nyata-nyata sebagai laki-laki sejati // yang bernama barang untuk menghaluskan // dan bernama juga barang untuk menggosok // ada tiga namaku // akan tetapi yang paling terkenal // adalah Manca Pat Manca Lima // dan juga Manca negara // Gatoloco, itulah nama saya.
Omahku ing tengah jagad, pinangkane saking wuri, nuruti sejaning karsa, pramilane prapteng ngriki, prelu arsa pinangggih, marang sireku wong ayu, duh mirah pujaningwang, lamun condong sun-rabeni, Mlenukgembuk muring-muring asru sabda.
ARTINYA : Rumahku ada di tengah dunia // dan saya berasal dari belakakang // yang mengikuti kehendak hasrat // sehingga tiba di tempat ini // untuk bisa bertemu // kepada dirimu wahai wanita cantik // Wahai Mirah delima pujaan hatiku // jika berkenan akan saya nikah // Mlenukgembuk marah-marah sambil berkata dengan kerasnya.
Gumendung si asu ala, lancang pangucap kumaki, deksura tindak sembrana, adol bagus marang mami, ingsun tan pisan sudi, andeleng marang dapurmu, becik sira minggata, aja katon aneng ngriki, eman-eman panggonan den ambah sira.
ARTINYA : Sombong sekali si anjing jelek // ucapan yang tidak pantas // sembarangan dan tidak tahu aturan // menjual ketampanan kepada diriku ini // saya sungguh tidak sudi // melihat rupamu // lebih baik segera pergilah // jangan sampai terlihat di sini // sangat sayang tempatnya jika kamu datangi.
Wangsulane gemang lunga, malah sira mirah nuli, nurutana karsaningwang, duh wong ayu sun-rabeni, mangsuli manas ati, wuwuse saya dalurung, si anjing kena sibat, tan kena ginawe becik, mara age tutugna dak-kepruk bata.
ARTINYA : Gatoloco menjawa bahwa malas untuk pergi // justru Mirahdelima dirayu // Menurutlah kepada diriku // Wahai wanita jelita dirimu kunikahi // dan jawabannya semakin memanaskan hati // kata-katanya semakin tidak karuan // si anjing terkena kutukan // tidak bisa dihadapi dengan sikap baik // Ayooo teruskan, akan ku hantam dengan batu bata.
Gatoloco Nrerepi Wangsalan // gatoloco bernyanyi
Gatoloco saurira, wideng galeng (yuyu) duh maskwari, wong ayu bok aja duka, kuwuk mangsa kolang-kaling (luwak), ron kang kinarya kikir (rempelas), welasana awakingsun, parikan jenang sela (apu), apuranen sisip-mami, jalak pita (kapodang) sun-cadang dadiya garwa.
ARTINYA : Gatoloco menjawabnya // Wahai wanita jelita, janganlah kau marah // kasihanilah diriku ini // maafkanlah kesalahan diriku ini // saya berharap kau kujadikan istri.
Baita kandeg samudra (labuh), lara wirang sun-labuhi, terong alit dedompolan (ranti), bok iya nganti sawarsi, bibis kulineng tasik (undur-undur), sayekti tan neja mundur, isih cuwa atiku pan durung lega.
ARTINYA : Walau harus sakir karena malu akan saya perjuangkan // walau harus ku tunggu selalam satu tahun // tentu saya tidak akan mundur // karena hatiku masih kecewa dan masih belum puas.
Lan maneh ngong ngrungu warta, gustimu Sang Lupitwati, misuwur lamun waskita, pinter mring sabarang ‘ilmi, tan ana kang ngungkuli, sarta wus jumeneng wiku, lamun kapara nyata, manira arsa nandingi, bantah kawruh sakarsane ‘ilmu apa.
ARTINYA : Dan juga saya mendengar kabar // Tuanmu Sang Lupitwati // sangat terkenal dengan ketajaman hatinya // pandai dan ahli dalam segala ilmu // dan tidak ada yang bisa mengunggulinya // serta sudah memproklamirkan menjadi orang suci // jika memang benar // saya akan menantangnya // berantah ilmu terserah ilmu apa saja.
Ambatang Cangkrimane Dewi Mlenukgembuk // Menjawab tebakan Dewi Mlenukgembuk
Mlenukgembuk saurira, badenen cangkriman-mami, lan soale gustiningwang, Retna Dewi Lupitwati, soale emban cantrik, yen sira ngreti sadarum, najan rupamu ala, gustiku Sang Lupitwati, apa dene para ceti cantrikira.
ARTINYA : Mlenuk gembuk menjawabnya // jawablah cangkriman tebakan saya // dan juga soal tebakan dari tuan ku // retna Dewi Lupitwati , dan juga soal tebakan dari emban cantrik // jika dirimu mengerti segalanya // walau rupamu jelek // Tuanku Sang Lupitwati // beserta para cantrik setianya.
Mestine nurut kewala, kabeh gelem anglakoni, Gatoloco alon mojar, apa temen tan nyidrani, upamane ngapusi, apa sira wani tanggung, yen sira ora dora, sun-jawabe ing samangkin, lah ucapna cangkrimane kaya apa.
ARTINYA : Pasti akan menurut saja // semua bersedia menjalani // Gatoloo berkata pelan // apakah itu sungguhan dan tidak ingkar janji?// jika seandainya menipu // apakah kamu berani bertanggung jawab  // bahwa kalian tidak berbohong // akan ku jawab sekarang juga // silahkan katakan seperti apakah tebakan itu.
Mlenukgembuk alon mojar, ana wit agung siji, pang papat godonge rolas, kembange tanpa winilis, wohe amung kekalih, mung sawiji trubusipun, mubeng wolu pangira, puniku ingkang sawiji, ana dene ingkang satunggal.
ARTINYA : Mlenukgembuk berkata // ada satu pohon besar // bercabang empat berdaun duabelas // bunganya tidak terhitung // dan buahnya hanya satu // dan hanya satu saja untuk bisa tumbuh lagi // memutar ke delapan arah, arah dari cabangnya // itu pohon yang satu // sedangkan yang satunya lagi.
Ingsun ningali maesa, katahe amung kekalih, nanging telu sirahira, badenen cangkriman kuwi, Gatoloco miyarsi, reka-reka tan sumurup, malenggong palingukan, kecap-kecap ketip-ketip, Mlenukgembuk gumujeng alatah-latah.
ARTINYA : Saya melihat kerbau // junlahnya Cuma ada dua // akan tetapi berkepala tiga // jawablah tebakan itu // Gatoloco ketika mendengarnrya // berpura-pura tidak tahu // terbengong dan celingukan // berdecak mulutnya sambil mengedip-ngedipkan mata // Mlenukgembuk tertawa terbahak-bahak.
Kowe maneh yen bisaa, ambatang cangkriman iki, dapurmu ala tur kiwa, Gatoloco anauri, mengko disik pinikir, supaya bisa katemu, mara pada rungokna, wong kabeh aneng ngriki, sun-badene bener luput saksenana.
ARTINYA : Mana mungnkin kamu bisa // menjawab tebkan ini // rupamu jelek dan cacat // Gatoloco menjawab // Sebentar dulu, akan kupikir // agar bisa saya temukan // silahkan dengarkanlah // kalian semua yang ada di sini // akan saya tebak, dan benar salahnya silahkan disaksikan.
Ananging kalamun salah, aja padha ngisin-isin, bismi’llah mbade cangkriman, cangkrimane wong mrak-ati, wit agung mung sawiji, iku jagad tegesipun, pang papat iku keblat, godong rolas iku sasi, trubus siji epang wolu iku warsa,
ARTINYA : Akan tetapi jika salah // janganlah kalian menghina / Bismillah, menebak tebakan // tebakan milik wanita yang memikat hati // Pohon besar dan Cuma satu // itu adalah dunia ini, itulah maknanya // bercabang empat itu adalah kiblat // berdaun duabelas itu bulan dalam setahun // tumbuh hanya satu bercabang delapan itu satu tahun.
Kembang tanpa wilang lintang, minangka woh loro kuwi, anane surya rembulan, lan maneh ingkang sawiji, sira niku ningali, kebo loro ndase telu, iku wus dadi lumrah, kebo ‘alam dunya iki, lanang wadon ketel wulu sirahira.
ARTINYA : Bunga yang tidak terbilang itu bintang // dan buahnya ada dua itu // adanya matahari dan bulan // dan juga yang satunya // engkau melihat  // dua ekor kerbau berkepala tiga // itu sudah sewajarnya // kerbau itu alam dunia ini // laki-laki perempuan sama-sama lebat bulu kepalanya.
Gatoloco alon ngucap, apa bener apa sisip, mangkono pambatangingwang, mring cangkriman iki. Mlenukgembuk miyarsi wus kabatang soalipun, rumasa yen kasoran, sedot mundur sarwi nglirik, alon ngucap saiki narima kalah.
ARTINYA : Gatoloco pelan berkata // apakah benar apakah salah // seperti itulah jawaban saya // atas tebakan ini // Mlenuk gembuk mendengar bahwa sudah terjawab tebakannya // dan merasa jika sudah dikalahkan // bergeser ke belakang sambil melirik // sambil berkata,, sekarang saya menyerah kalah.
Ambatang Cangkrimane Dewi Dudulmendut // Menebak tebakan Dewi Dudulmendut
Dudulmendut sigra mapan, mesem-mesem angesemi, wus ayun-ayunan lenggah, Gatoloco nukya angling, soal apa sireki, sun-badene cangkrimanmu, Dudulmendut angucap, mangkene cangkriman-mami, mara age badenen ingkang pratela.
ARTINYA : Dudulmendut segera menempatkan diri // sambil senyum-senyum memberi senyum // sudah berhadap-hadapan dalam duduknya // Gatoloco kemudian berkata // soal apakah dari dirimu // akan ssaya tebak tebakanmu itu // Dudulmendut berkata // beginilah tebakan ku ini // silahkan dijwab yang benar dengan segera.
Ing ngendi prenahe iman, ing ngendi prenahe budi, ing ngendi prenahe kuwat, apa kang luwih pait, lan ingkang luwih manis, luwih atos saking watu, apa kang luwih jembar ngungkuli jembaring bumi, apa ingkang luwih duwur saking wiyat.
ARTINYA : Di manakah letak Iman // Dimanakah letak Budi // dimanakah letaknya kekuatan // apakah yang terpahit // dan yang paling manis // dan yang lebih keras dari batu // apakah yang lebih luas melebihi luasnya bumi // dan apakah yang lebih tinggi dari langit?
Apa ingkang luwih panas, ngungkuli panasing geni, luwih adem saking toya, luwih peteng saking wengi, endi aran ningali, lan endi kang luwih duwur, endi kang luwih andap, apa ingkang luwih gelis, akeh endi wong gesang karo wong pejah.
ARTINYA : Apakah yang lebih panas // melebihi panasnya api // dan lebih dingin dibanding air // lebih gelap dari pada malam // manakah yang disebut melihat // dan apakah yang paling  tinggi // dan apaka yang paling  rendah // apakah yang paling cepat // lebih banyak mana manusia hidup dengan manusia mati.
Wong sugih lawan wong nista, wong jalu lawan wong estri, wong kapir lawan wong Islam, mara badenen saiki, Gatoloco nauri, prenahe iman puniku aneng jantung nggonira, ing utek prenahe budi, otot balung prenah panggonane kuwat.
ARTINYA : Orang kaya dengan orang miskin // orang laki-laki dan orang perempuan // orang kafir dengan orang Islam // cepat jawab sekarang // Gatoloco menjawab // Iman itu bertempat di Jantung sebagai Istananya // Di dalam otak itu tempat budi // Otot dan tulang itu letak kekuatan.
Prenahe wirang ing mata, ing dunya kang luwih pait, batine wong malarat, dene ingkang luwih manis, batine wong kang sugih, lamun wong kang luwih lumuh, kang blilu tan weruh sastra, ingkang aran aningali, iku janma ingkang wruh ‘ilmuning Allah.
ARTINYA : Tempatnya malu itu ada di amta // Di dunia inilah yang paling pahit // itu di hati orang gyang meelarat // dan yang paling manis itu // adalah batin milik orang kaya // jika orang yang paling malas // yang  bodoh yang tidak mengerti ilmu // yang disebut melihat itu // manusia yang bisa melihat Ilmu Allah.
Ing ngendi kang luwih perak, ing dunya kang luwih gelis, ingkang luwih bungahira, iku marmaning Hyang Widdhi, kang amba luwih bumi, yekti pandeleng puniku, landep luwih kang braja, iku nalare wong lantip, ingkang adem luwih toya ati sabar.
ARTINYA : Di manakah yang paling dekat // di dunia inilah itu paling cepat // yang paling bahagia itu // Mengenal Tuhannya // yang luas melebihi bumi itu // penglihatan // yang lebih cepat dari peluru itu // penalaran orang cerdas // yang didngin melebihi air itu hati yang penuh kesabaran.
Luwih atos saking sela, atine wong dangkal pikir, atine wong kang brangasan, panase ngungkuli geni, wong jalu lan wong estri, yekti akeh wadonipun, sanajan wujud lanang, tan weruh tegese estri, kena uga sinebut sasat wanita.
ARTINYA : Yang lebih keras dari batu itun  // hati orang yang pendek cara berfikirnya // hati seorang pemarah itu // panasnya melebihi api // laki-laki dan perempuan // tentu banyak perempuannya // walau pun berujud laki-laki // tidak paham makna perempuan // bisa juga disebut bagaikan perempuan.
Wong urip lan wong palastra, temene akeh kang mati, sanajan wujude gesang, kalamun wong tanpa budi iku prasasat mati, wong sugih lan wong nisteku, mesti akeh kang nista, sanajan sugih mas picis, lamun bodo tanpa budi tanpa nalar.
ARTINYA : Manusia hidup dan manusia mati // sebenarnya itu banyak yang mati // walau terlihat masih hidup // jika orang itu tidak mempunyai budi itu bagaikan orang mati // orang kaya dan orang miskin // pasti banyak orang miskin // walau pun  mempunyai banyak mas dan permata // jika bodoh tidak mempunyai budi dan nalar.
Kena sinebut wong nista, tan duwe pakarti benjing, kalamun ing rahmatu’llah, wong Islam lawan wong kapir, Islam kapir mung lair, yen tan ana anggitipun, menawa datan wikan, pranatanira agami, tetep kapir yektine janma punika.
ARTINYA : Bisa disebut sebagai orang melarat // tidak memiliki amal besonya // ketika menghadap Allah // orang Islam dan orang kafir // Islam kafir itu hanya dalam tata lahir // jika tidak ada ilmunya // dan juga tidak mengerti // aturan-aturan Agama // pastilah orang itu tetap kafir.
Wong iku nyata pinteran, tan kena den mejanani, Dudulmendut mundur sigra, sarwi awacana aris, wus bener ora sisip, saikine ingsun teluk.
ARTINYA : Orang itu ternyata pinter (kata Dudulmendut) // tidak bisa diremehkan // Dudul mendut segera bergeser ke belakang // sambil berkata // sudah benar dan tidak salah // sekarang saya menyerah.
Ambatang Cangkrimane Dewi Rara Bawuk // Menjawab tebakan Dewi Rarar Bawuk
Rara Bawuk gya mapan, mangkana denira angling, ndika-bedek Gus Nganten cangkriman-kula.
ARTINYA : Rara Bawuk segera menempatkan diri // seperti ini kata-katanya // Anda tebak orang tampan. Tebakan saya.
Kabeh ingkang sipat gesang, kang ana ing dunya iki, pangucape pirang kecap, mangka leklu iku klimis, Gatoloco miyarsi, reka-reka tan sumurup, malenggong palingukan, gedeg-gedeg angucemil, Rara Bawuk gumujeng latah-latah.
ARTINYA : Semua yang bersifat hidup // yang ada di dunia ini // kata-katanya berapa kecap // padahal ‘Leklu iku klimis” (bahsa Jawa // Gatoloco mendengarkannya // bergaya tidak paham // terbengong menoleh ke sana ke mari // sambil geleng-geleng kepala dan mengeluh // Rara Bawuk tertawa terbahak-bahak.
Sarwi keplok bokongira, angencepi ngisin-ngisin, sira maneh yen bisaa, anjawab cangkriman-mami, dapurmu anjejinggis kaya antu lara ngelu, Gatoloco angucap, mbuh bener mbuh luput iki, sun-badenen diajeng cangkrimanira.
ARTINYA : Sambil menepuk pantatnya // bersikap sambil mengejek // apa lagi kamu mana mungkin bisa // menjawab tebakan saya // rupamu meringis seperti monyet pusing // Gatoloo menjawab // entah benar entah salah ini // akan saya jawab tebakanmu adindaku.
Ucape kang sipat gesang, kang ana ing dunya iki, pan amung salikur kecap, nora kurang nora luwih, dene sastra kang muni, pan iya amung salikur, kabeh ucaping jalma, kang ana ing dunya iki, leklu klimis iya iku tegesira.
ARTINYA : Kata-kata ucapan yang bersifat hidup // yang ada di dunia ini // itu hanya duapuluh satu kata // tidak kurang dan tidak lebih // sedangkan huruf yang bisa bunyi // itu berjumlah dua puluh satu  (Yang dimaksud adalha huruf jawa ditambah huruf Ha rahasia)// semua perkataan manusia // yang ada di dunia ini // “Leklu klimis” itu maknanya adalah.
Telek neng alu lesungan, yen dicekel yekti amis, salawase durung ana, telek ingkang mambu wangi, Rara Bawuk miyarsi, yen kajawab soalipun, rumasa katiwasan, ora wurung dirabeni, sentot mundur sumingkir semu kisinan.
ARTINYA : Tai ayam (Telek) yang ada di penumbuk padi (Alu) di tempat menumbuk padi (Lesung) // jika dipegang pasti barbau amis // selamanya belum ada // tai ayam yang berbau wangi // ketika Rara Bawuk mendengarnya // jika tebakannya bisa dijawab // merasa mendapat celaka // pada akhirnya pasti akan dinikah // cepet mundur ke belakang sambil merasa malu.
Angucap ingsun wus kalah, saprentahmu sun-lakoni. ARTINYA : Sambil berkata, saya sudah kalah // semua perintahmu akan saya lakukan.
Ambatang Cangkrimane Dewi Bleweh / Menjawab Tebakan Dewa Bleweh
Gantya Dewi Bleweh mapan, lenggah neja bantah ‘ilmi. Sang Dewi Bleweh angling, badenen cangkrimaningsun, isine ‘alam dunya, kabeh ana pirang warni, lawan pira rasane lamun pinangan.
ARTINYA : Digantikan oleh Dewei Bleweh yagn mempersiapkan diri // duduk untuk berbantah ilmu // Dewi Bleweh berkata // Jawablah tebakan saya // Isi seluruh dunia ini // ada berapa macam semuanya // dan jika dimakan ada berapa rasa ?
Sun andulu wujudira, adege wolung prakawis, pikukuhe raga tunggal, sipat papat keblat kalih, patbelas ingkang keri, kang loro tutup-tinutup, samya manjer bandera, kekalih pating karingkih, lan badenen, mangretine dadi paran.
ARTINYA : Saya melihat ujudnya //  adanya delapan macam // penguatnya raga yang satu // mempunyai empat sifat dan dua kiblat // sisanya ada empat belas // yang dua saling menutupi // semua memasang bendera masing-masing // yang dua yang paling berkibar // dan tebaklah juga // pengertian dari menjadi tujuan.
Gatoloco duk miyarsa, reka-reka tan mangreti, mung deleg-deleg kewala, Dewi Bleweh ngisin-isin, lenggak-lenggok nudingi malerok sarwi gumuyu, sira masa bisaa, ambatang cangkriman-mami, wong dapurmu saru kiwa ireng mangkak.
ARTINYA : Ketika Gatoloco mendengar hal itu // berpura-pura tidak mengerti // hanya diam termangu saja // Dewi Bleweh mengejeknya // berjoged menuding-nuding sambil tertawa geli // mana mungkin kamu bisa // memnjawab tebakanku // rupamu saja memalukan sebelah kiri setengah hitam.
Gatoloco saurira, mengko sun-pikire disik, bismi’llah mbade cangkriman, cangkrimane genduk kuwi, isine dunya amung sanga katahipun, ingkang kinarya ngetang, angkane mung sangang iji, ora nana ingkang luwih saking sanga.
ARTINYA : Gatoloco menjawabnya // sebentar akan saya pikir dulu // Bismillah menjawab tebakan // Tebakan wanita itu // Isi dunia itu jumlahnya hanya sembilan // itu yang digunakan untuk menghitungnya // angkanya hanya sembilan biji // tidak ada yang melebihi dari sembilan biji itu.
Sawuse jangkep sadasa, bali marang siji maning, iku tandane mung sanga, isine dunya iki, kabeh mung sanga kuwi, kahanane rupa iku, yektine nem prakara, wijange sawiji-wiji, ireng biru putih kuning ijo abang.
ARTINYA : Setelah sampai sepuluh // akan kembali kepada satu lagi // itulah buktinya bahwa Cuma sembilan // isi dari seluruh dunia ini // semuanya hanya sembilan // Sedangkan jumlah dari rupa itu // pastinya ada enam jenis // jenisnya sendiri-sendiri // Hitam Biru putih kuning hijau merah.
Liya iku ora nana, rupa ingkang manca warni iku pada ngemu rasa, dene kabeh kang binukti, ing ‘alam dunya iki, rasane mung ana wolu, legi gurih kalawan, pait getir pedes asin, sepet kecut ganepe wolung prakara.
ARTINYA : Selain warna itu, itu tidak ada// rupa yang beraneka warna itu mengandung percampuran warna // Sedangkan semua yang bisa di makan di dunia ini // rasanya ada delapan rasa // Manis gurih dan juga // pahit getir pedas asin, sepet, masam, selengkapnya ada delapan rasa.
Adu bokong tegesira, genah lamun asu ganjing, pada adu bokongira, ngadeg suku wolung iji, keblatira kekalih, madep ngalor lawan ngidul, sipate iku papat, matanira patang iji, lawangane bolongan ana patbelas.
ARTINYA : (Kang loro tutup tinutup) itu bermakna beradu pantat artinya // itu adalah anjing yang sedang kawin // saling beradu pantat // berdiri di atas delapan kaki // kiblatnya hanya dua // menghadap utara dan selatan // dan mempunyai empat sipat  itu adalah // ada empat matanya // dan pintu lobangnya ada empat belas.
Cangkem irung miwah karna, silite kalawan preji, gung-gunge kabeh patbelas, kang tutup-tinutup sami, panjine dakar preji, pating krengih endemipun, dene umbul puletan, bandera buntute kalih, ting jalentir lir bandera karo pisah.
ARTINYA : Mulut hidung dan telinga // dibur dan kelamin // jumlah semuanya ada empat belas // yang saling tutup menutupi // terjepitnya kemaluannya // saling berkibar gerakannya // sedangkan panji-panji bertautan // itu adalah menggunakan dua bendera yang bernama dua ekornya // berkibar  keduanya bagaikan bendera.
Apa bener apa ora mangkono pambatang-mami, mara age wangsulana, Dewi Bleweh duk miyarsi, kajawab soalneki, sakalangkung getun ngungun, nggarjita jroning nala, pinasti kalawan takdir, awakingsun kinanti wong kaya sira.
ARTINYA : Apakah benar, apakah salah, seperti itu jawaban dari saya // segerlah beri jawabannya // Ketika Dewi Bleweh mendengar itu // dan terjawab sudah tebakannya // sangat menyesalinya // berfikir di dalam hatinya // sudah ditetapkan oleh takdir // diriku ini akan dijadikan istri oleh manusia seperti dirimu itu.

PUPUH IX
Kinanti

Dewi Bleweh nulya mundur, sarwi awacana manis, ingsun wus rumasa kalah, sakarepmu sun-lakoni, manira manut kewala, ora sumeja nyelaki.
ARTINYA : Dewi Bleweh kemudian mengundurkan diri // dengan berkata dengan manjanya // saya sudah merasa kalah // apapun kehendakmu akan saya lakukan // saya hanya menurut saja // dan tidak berniat untuk menghindar diri.
Ambatang Cangkrimane Retna Dewi Lupitwati / Menjawab tebakan  dari Retna Dewi Lupitwati
Namun kantun kusuma yu, Retna Dewi Lupitwati mapan lenggah arsa bantah, Gatoloco nabda aris, sireku keri priyangga, embane kalawan cantrik.
ARTINYA : Hanya tinggal bunga yang indah // Retna Dewi Lupitwati  menempatkan diri kemudian duduk untuk berbantah ilmu // Gatoloco dengan sopan berkata // Engkau tinggal sendirian // Emban dan cantrik...
Kalah bantah pada mundur, sira Dewi Lupitwati, apa nutut apa bangga, sabudimu sun-kembari, Retna Dewi angandika, apa saujarmu kuwi.
ARTINYA : Sudah kalah berbtanha dan sudah mengundurkan diri // Engkau Dewi Lupitwati // apakah menurut ataukah melawan // sebesar apapun kekuatan kepandaianmu, akan saya tandingi // Retna Dewi Lupitwati berkata // apa yang kamu katakan itu.
Yen sira ngarani teluk, yektine teluk wak-mami, yen sira ngarani bangga, sabenere ingsun wani, mung iki cangkrimaning-wang, katahe telung prakawis.
ARTINYA : Jika kamu menuduhku menyerah // pastinya saya mengatakan menyerah // jika kamu mengatakan saya melawan // memang itu yang sebanarnya, dan memang saya berani // hani ini tebakanku // jumlahnya ada tiga macam.
Badenen ingkang dumunung, tegese wong laki rabi, lan tegese wadon lanang, tegese sajodho kuwi, Gatoloco saurira, ora susah nganggo mikir.
ARTINYA : Jawablah yang berada // pada makna manusia yang melakukan pernikahan // dan apa makna wanita dan pria // dan makan bahwa itu berjodoh // Gatoloco menjawabnya // tidak usah berpikir terlebih dahulu.
Prakara cangkriman iku, tegese wong laki rabi, ingkang aran wadon lanang, ingsun uga wus mangreti, mung remeh gampang kewala, rungokna pambatang-mami.
ARTINYA : Untuk menjawab tebakan itu // Maksud dari menikah // yang disebut wanita dan pria // saya suah memahaminya // itu tidak ada apa-apanya dan sangatlah mudah menjawabnya // dengarkanlah jawabanku.
Tegese wong lanang iku, ala kang temenan kuwi iya iku ananingwang, rupane ala ngluwihi, wadon iku tegesira genah panggonane wadi.
ARTINYA : makna dari laki-laki (lanang) itu // Buruk (Ala) yang sebenar-benarnya buruk seperti adanya diriku ini // Berwajah buruk (ala) // Wanita (Wadon) itu sudah jelas sebagai tempatnya rahasias (Wadi).
Wadine wong wadon iku, wujude wujudmu kuwi, sabenere luwih ala, dunung sarta asalneki, acampur kalawan priya, tuduhna kang ala iki.
ARTINYA : Rahasia (wadi) dari wanita itu // bentuknya adalah ujudmu itu // yang sesungguhnya lebih buruk (ala) // tempat serta asalnya // bercampur dengan laki-laki // tunjukakanlah yang jelek ini.
Mula rabi aranipun, wong lanang amengku estri, rahab ngrahabi sadaya, kang ala lawan kang becik, mula lanang aranira, aja nglendot marang estri.
ARTINYA : Sehingga disebut menikah (Rabi) // manusia laki-laki menguasai wanita // menikmati (Rahab) merasakan kenikmatan (Nrahabi) semuanya // yang buruk dan yang baik // sehingga disebut Pria (lanang) sebutannya// Jangan bergantung kepada Istri (wanita).
Mung iku pambatangingsun, apa bener apa sisip, Lupitwati aturira, pukulun pepunden-mami, saestu leres sadaya, marmane amba samangkin.
ARTINYA : Hanya itulah jawabanku // apakah benar apakah salah // Retna Dewi Lupitwati berkata // Wahai Tuan yang saya hormati // sungguh sudah benar semuanya // maka dari itu, hamba sekarang.
Nrimah kawon sampun teluk, sumanggeng karsa nglampahi, muhung asrah jiwa raga, tan pisan neja gumingsir, ing dunya prapteng delahan, tetep mantep lair batin.
ARTINYA : Mengaku kalah dan menyerah // apa pun kehendakmu hamba bersedia melakukannya // dan saya menerahkan diri, raga dan jiwaku ini // Sama sekali tidak berniat menghindar // Baik di dunia hingga akhirnya // tetap mantap di lahir hingga di batin ini.
Gatoloco Mulang Para Garwa // Gatoloco mendidik para istri
Gatoloco sukeng kalbu, gumujeng sarwi mangsuli, tuturira sun-tarima, lan maneh wiwit saiki, sireku kabeh kewala, tetep dadi garwa-mami.
ARTINYA : Gatoloco bahagia hatinya // tertawa sambil menjawab // ucapanmu saya terima // dan lagi, molai saat ini // kalian semuanya // tetap menjadi istri-istriku.
Mulane sira sadarum, kudu manut gurulaki, sabarang parentahingwang, abot enteng aywa nampik, lamun nampik siya-siya, tan wurung sida bilahi.
ARTINYA : Maka dari itu kalian semuanya // harus patuh kepada Guru pria // semua perintahku // baik yang berat atau pun yag ringan jangan sekalipun melokanya // jika kalian melokanya, kalian akan sia-sia // yang pada akhirnya akan celaka.
Wus lumrah wong lanang iku, wajibe mengkoni rabi, sanajan rupane ala, nanging pantes den ajeni, sinembah mring garwanira, krana aran gurulaki.
ARTINYA : Sudah sewajarnya, seorang pria itu // Wajib memimpin sitrinya // walau pun buruk rupa // namun sangat pantas untuk dihormati // disembah oleh istrinya // karena itu, maka disebut sebagai Guru Laki-laki.
Solah tingkah murih patut, satiti angati-ati, tan kena kanti sembrana, yen sira sembrana ora becik, sanajan lunga sadela, kudu pamit marang mami.
ARTINYA : Tingkah polah agar dipantaskan // teliti dan berhati-hati // tidak boleh dengan sembarangan // jika kalian sembarangan, itu tidak baik // walau pun hanya pergi sebentar // harus minta ijin kepada saya.
Kajaba kang kadi iku, rungokna pitutur-mami, amurih salametira, aywa karem karya serik, den sabar aywa brangasan, ngajenana mring sesami.
ARTINYA : Selaind ari itu // dengarkanlah nasihatku ini // agar kalian selamat // jangan seuka berbuat yang menyakitkan hati // bersikap sabarlah dan jangan mudah marah-marah // hargailah sesamanya.
Upama sira katemu, marang pamitranmu yayi, kalamun sira micara, kudu ingkang sarwa manis, dimene rena kang myarsa, aywa nganti den ewani.
ARTINYA : Jika kalian bertemu // dengan para sahabatmu, wahai adindaku // jika kalian berbicara // harus dengan ucapan dan sikap yang manis // agar menjadi senang yang mendengarnya // jangan sampai kalian menjadi bahan gunjingan.
Yen sira micara saru, utawa demen ngrasani, mring alane liyan janma, sayekti akeh kang sengit, datan seneng malah ewa, sinebut wong kurang budi.
ARTINYA : Jika dirimu berbicara yagn tidak pantas // atau senang bergunjing // atas keburukan orang lain // pasti akan banyak yang membenci // tidak senang bahkan dikatankan // dengan sebutan orang yang kurang budi nalarnya.
Upamane ana tamu, den enggal sira nemoni, kang sreseh nuli bagekna, linggihane ingkang resik, sireku kang lembah manah, sokur bisa nyugatani.
ARTINYA : Jika ada tamu yang datang // segeralah kalian temui // yang ramah dan segera sambutlah // ddudukanlah di tempat yang bersih // kalian harus bersikap sopan santun // dan lebih baik lagi bila bisa memberi suguhan.
Sanajan tan bisa nyuguh, nanging sumeh ulat manis, tembunge grapyak sumanak, rumaket sajak ngresepi, supaya tamune suka, seneng ora gelis mulih.
ARTINYA : Walau pun tidak memberi suguhan // akan tetapi ramah dan bersikap manis // kata-katanya ramah dan penuh keakraban // mengangkan sebagai sahabt dan sikap yang menyenangkan // agar tamunya menjadi senang // sehingga senang hatinya dan tidak cepat pulang.
Yen sira semu marengut, kang mradayoh yekti wedi, kinira kalamun ladak, utawa kinira edir, den arani ora lumrah, datan kurmat mring sesami.
ARTINYA : Jika kalian bermuka masam // yang bertamu tentu akan takut // dikiranya kalian jahat // atai dikira sombong // dan bisa diaktakan tidak pantas // karena tidak bisa menghormati sessamanya.
Watak andap asor iku, wekasane nemu becik, raharja sugih tepungan, kineringan mring sesami, linulutan pawong mitra, akeh ingkang tresna asih.
ARTINYA : Watak lemah lembut itu // akhirnya akan menemukan kebaikan // selamat dan banyak teman // dihormati oleh sesamanya // sehingga disenangi teman dan sahabat // dan banyak mencintai dan menyayangi.
Kang garwa samya tumungkul, sadaya matur wot sari, duh pukulun kasinggihan, wulangipun gurulaki, sliring dawuh-paduka, sayekti kawula-pundi.
ARTINYA : Para istri semuanya menundukkan kepala // semuanya berkata dengan penuh hormat // Wahai Tuan, memang benar begitu // Ajaran dari Guru laki // semua petunjuk Paduka // pasti akan saya patuhi.
Tetenger Sajatining Wadon Lan Sajatining Lanang // Tanda-tanda wanita sejati dan Laki-laki sejati
Gatoloco alon muwus, rehning sira wus ngantepi, dharma saking karsaningwang, kepengin arsa udani, pratandane kang sanyata, apa bener sira estri.
ARTINYA : Gatoloco pelan berkata // oleh karena kalian sudah mematuhi // Dan berbakti kepada Ingsun // saya ingin mengetahui // bukti yang sebenarnya // apakah benar kalian itu wanita.
Samengko mrih genahipun, manira arsa nontoni, mring prenah tetengerira, wujude ingkang sajati, sireku pada lukara, supaya ceta kaeksi.
ARTINYA : Sekarang untuk lebih jelassnya // Ingsun ingin melihat // atas bentuk dari tanda wanita kalian // wujud dari yang sebeenarnya // lepaskanlah baju kalian semua // agar jelas bisa ingsun lihat.
Para garwa alon matur, duh pukulun kadi pundi, dene paring dawuh lukar, kawula lumuh nglampahi krana saking boten limrah, nalar saru tan prayogi.
ARTINYA : Para istri pelan berkata // Wahai Tuang, mengapakah // memerintahkan untuk melepas baju // kami ini berat untuk melakukan itu // karena itu tidak biasanya // dinalar itu tidak pantas dan tidak baik.
Gatoloco asru bendu, tuturmu pada ngantepi, mantep lair batinira, mituhu mring gurulaki, kaya paran ing samangkya, tan miturut prentah-mami.
ARTINYA : Gatoloco marah sambil bicara // kalian berkata sudah mantap // patuh dalam lahir batinnya // mematuhi perintah Guru Laki // mengapakah kalian semua sekarang // tidak mematuhi perintah diriku ??
Lamun rewel datan manut, sireku bakal bilahi, sidane nemu cilaka, katiban gitik panjalin, wong siji kaping limalas, lan maneh sun-sepatani.
ARTINYA : Jika kalian bertingkgah dan tidak patuh // kalian semua akan celaka // dan akhirnya pasti celaka // kejatuhan pemukul dari rotan // satu orang lima belas kali // dan juga akan saya beri sumpah serapah.
Ananging yen pada manut nurut marang karep-mami, sawuse lukar busana, nuli marang tilam sari, awakingsun pijetana, supaya kesele mari.
ARTINYA : Akan tetapi jika kalian menurut  // kepada kehendak ingsun // setelah melepas pakaian // segeralah pergi ke tempat tidur // badanku ini pijatlah // agar lelahnya hilang.
Para garwa samya manut, tyas ajrih  den supatani, sadaya lukar busana, Gatoloco duk umeksi, gumujeng alatah-latah, sarwi ngingkrang munggeng kursi.
ARTINYA : Semua istrinya akhirnya menurut // dalam pikirannya takut terkena sabda // semuanya melepas pakaiannya // Ketika Gatoloco melihatnya // tertawa terbahak-bahak // sambil duduk mengangkat kaki di atas kursi.
Mangkana denira muwus, saiki katon sajati, wus ceta nyata wanita, tengere wadon kaeksi, warna-warna datan pada, ana gede ana cilik.
ARTINYA : Seperti inilah yang dikatakannya // sekarang sudah benar-benar terlihat // sudah terbukti bahwa benar-benar wanita // tanda kewanitaanya bisa terlihat // bermacam-macam tidak ada yang sama // ada yang besar ada yang kecil.
Rehning ceta wus kadulu, wujudnya sawiji-wiji, akarya renaning driya, ing samengko sun-lilani, kabeh pada tutupana, ngagema busana maning.
ARTINYA : Oleh karena sudah terbukti dan sudah terlihat // bentuk masing-masingnya // membuat hati ini gembira // sekarang saya ijinkan // semuanya tutuplah kembali // kenakan lagi busana kalian.
Yen sireku arsa weruh, marang sajatining laki, duwekingsun tingalana, becike apa saiki, utawa mengko kewala, sakarepmu sun-turuti.
ARTINYA : Jika kalian ingin melhat // yang sebenarnya dari laki-laki // milikku ini silahkan dilihat // apa sebaiknya sekarang juga ? // atau nanti saja // terserah kalian, akan saya turuti.
Lamun sira ngajak ngadu, duwekmu lan duwek-mami, manira manut sakarsa, gelem bae ingsun wani, sira ngajak kaping pira, manira saguh ngladeni.
ARTINYA : Jika kalian mengajak untuk mengadunya // milikmu dan milikku ini // saya ikut saja // dan saya bersedia dan berani // kalian mengajak berapa kali // saya sanggup melayani.
Retna Dewi alon matur, pukulun pepunden-mami, prakawis nalar punika, amba tan kapengin uning, dumateng wujuding priya, nuwun gunging pangaksami.
ARTINYA : Retna Dewi Lupitwati menjawab dengan pelan // Paduka junjungan kami // Tentang nalar hal itu // hamba tidak ingin mengetahui // tentang ujud dari laki-laki // Mohon maaf yagn sebesar-besarnya.
Kang awit pamanggih-ulun, kirang prelu aningali, kawula datan mentala, lan malih boten prayogi, pramilane boten susah, paduka paring udani.
ARTINYA : Karena menurut pendapat hamba // tidak perlu untuk melihatnya // hamba tidak mempunyai kebearian // dan lagi tidak pantas // maka dari itu tidak usah // paduka mempertunjukannya.
Gatoloco alon muwus, duh wong ayu merak ati, sumeh semune prasaja, susileng solah respati, wangsalan iki rungokna, wulang mring sira wong manis.
ARTINYA : Gatoloco pelan berkata // Wahai wanita jelita yang menyengankan hati // yang ramah dan sederhana // dihias tingkah laku yang menyenggkan hati // nyanyian ini dengarkanlah // untuk pelajaran bagi kalian wahai wanita cantik.

Wangsalan Wulang Wanodya // Petuah untuk wanita
PUPUH X
Dandanggula

Jayeng sastra empaning lelungid (carik), sirik ageng jenenging wanuja, luput barang reh wurine, wruh ing wekasanipun, teja panjang kang ngemu warih (kluwung), sinjang ageming priya (bebed), kang kedah sinawung, pawestri katah rubednya, taji sawung (jalu) ganda pangusaping lati (lenga krawang), kalupute kawangwang.
ARTINYA : Larangan besar bagi seorang wanita // jangan bertindak salah // dan haerus mengetahui akhir perbuatannya // dan harus di pahami // bahwa wanita itu banyak gangguannya // dan sekali berbuat salah akan terlihat selamanya.
Putran-denta (pratima) ron aglar ing siti (uwuh), pelem agung kang galak gandanya (kuweni), ewuh-aya pratikele, wanita tindak dudu, kuda mijil ing Tamansari (Kalisahak), piring siti (cowek) upama, dadyan dewekipun, angrusak badan priyanggan sari tala (malam) dadaking ron (talutuh) sun-wastani, nalutuh ‘alam dunya.
ARTINYA : Sangat sulit untuk mengembalikan nama baiknya // jika wanita telah berbuat nista // sama saja diriny itu // merusak dirinya sendiri // hingga dunia menangisinya.
Kisma rempu (lebu) atmaja Jumiril (Umarmaya), marma estri tan kalebu weca, Nata Prabu ing Tasmiten (Geniyara), kaca kang tanpa ancur (ram), gawe eram ingkang ningali, pantes yen piniyara, talatahing laut (muwara), ing tekad angayawara, jamang wastra (tepi) ojating wong awewarti (kaloka), netepi ing saloka.
ARTINYA : Yang bernama wanita tidak masuk dalam pembicaraan // namun membuat terheran-heran yang melihatnya // sehingga pantas jika dilindunginya // shingga tekad hatinya // mematuhi semua aturan yang ada.
Gingsiring wulan purnama siddhi (grahana), bebayi sah kang saking tuntunan (puput), graitanen sauntase, ingkang tumibeng luput, tambang palwa (welah) ingsun-wastani, parikan jenu tawa (tungkul), pan aja katungkul, ing solah kang tanpa karya, menyan kuning (welirang) kang toya saking jasmani (kringet), engeta kawirangan.
ARTINYA : Pikirannya dan perbuatannya // yang bisa tajuh ke dalam kesalahan // dan jangan hanya berbuat dan bertingkah yang tidak ada gunanya // ingatlah bisa-bisa menibulkan malu saja.
Ing Ngajerak Papatih Nata Jin (Sannasal), pulas langking kang kinarya sastra (mangsi), keksi-eksi wekasane, tanpa asil ing laku, sembahyange janma minta sih (salat hajat), katrapaning manusa (denda), dendaning Hyang Agung, tanpa kajating panyipta, yasa ranu (bale kambang) Narendra Bojanagari (Suryawisesa), kumambang ing wisesa.
ARTINYA : Pikirkanlah atas akibatnya // bisa tanpa hasil dari perbuatan itu // dan hukuman dari Tuhan Yang Maha Agung // bukan atas kehendak dari yang berbuat // itu jelas karena Maha Kuasanya.
Janma wirya (mukti) salendro jroning pring (suling), dipun eling-eling wong ngagesang, aja manggung mukti bae, duh babo jamang wakul (wengku), sekar pandan mawur kasilir (pudak), najan tedaking Nata, sajagad winengku, barat gung mrataweng wreksa (prahara), jarot pisang (serat) ana mlarat ana sugih, wus kaprah ‘alam dunya.
ARTINYA : Ingat dan ingatlah bagi manusia hidup // jangan hanya gila kewibawaan saja // Walau pun kehendak raja // hingga seluruh dunia bisa dikuasainya // ada miskin ada kaya // sudah biasa dalam hidup di dunia ini.
Putri Mandura (Sumbadra) kang nyamang kudi (karah), najan trahing janma sudra papa, lamun becik pamarahe, aji Nata Salyeku (candrabirawa), puter alit ginantang nginggil (prekutut), patut sira-anggowa, condongna ing kalbu, Wiku Raja ing Kusniya (Bawadiman), Sarkap putra (Samardikaran) den gemi simpen wewadi, ywa kongsi kasamaran.
ARTINYA : Walau keturunan rakyat jelata yang miskin // jika baik kata-katanya // itu pantas kalian gunakan juga // sesuaikanlah dengan keinginan hati // dan pandai-pandailah menyimpan rahasia // jangan sampai bisa diketahui orang lain.
Tawon agung kang atala siti (tutur), wikan nugraha wulang achirat (swarga), yen siranggo tutur kiye, nyuwargakken bapa biyung, nyarambahi mring kaki nini, salawase raharja, mitra karuh lulut, yen kena godaning setan, sapu gamping (usar) garwa Hyang Guru Pramesti (Batari Durga), durgama karya sasar.
ARTINYA : Jika kaliam mematuhi nasihat ini // bagaikan menempatkan di surga ayah ibumu // hingga juga kepada kakek nenek // hingga selamanya dalam keselamatan // para sahabat pun semakin akrab // jika sampai tekena oleh godaan setan // segala sesuatu yang bisa menyesatkan.
Wideng galeng (yuyu) Kumbayana siwi (Aswatama), tegese estri ayu utama, pratanda serat pangrembe (penget), cipta tyas tan kawetu (graita), kang wus lepas graita lantip, nget-enget ing kawignyan, pangumbaring puyuh (jajah), anjajah saruning badan, jala panjang (krakad) suluke wayang kalitik (sendon), yen kaledon ing tekad.
ARTINYA : Yang dimaksud wanita itu cantik jelita bersifat Utama // yang sudah terbuka pikirannya hingga menjadi cerdas // terampil atas semua keahlian // dan bisa merusak seluruh badan // jika salah dalam tekad dan perbuatan.
Kentang rambat (katela) gancaring wong ngringgit (lakon), teteladan estri kang utama, kang prayoga lelakone, singa lit munggeng kasur (kucing), kenya putri Kartanegari (Susilawati), yen tan susileng priya, pan kuciweng semu, dekunging sabda tanaga (taklim), gugur parlu (batal) nora batal ing wewadi, wong taklim sapadanya.
ARTINYA : Yang menjadi teladan bagi wanita utama // yang baik dalam perbuatannya // jika tidak berbuat baik kepada pria // maka akan mengecewakan karena sikapnya // bagi orang gyang berilmu di anatara sesamanya.
Gatoloco Pamit Lunga Marang Cepekan// Gatoloco berpamitan untuk pergi ke Cepekan
Retna Dewi matur awot sari, saking dawuh piwulang-paduka, muhung nuwun pangestune, mugi-mugi jinurung, badan-kula bangkit nglampahi, Gatoloco ngandika, duh sira wong ayu, ayune ayu temenan, aywa kaget ingsun lilanana pamit, saiki ingsun lunga.
ARTINYA : Retna Dewi Lupitwati  mengtakan sangat berterima kasih // atas nasihat ajaran paduka // dan mohon doa restunya // semoga didukung oleh badan hamba hingga kuat untuk melaksanakannya // Gatoloco berkata // Wahai engkau wanta pujaan hatiku // cantik dan cantik sungguhan // jangan terperanjat ijinkanlah saya mohon pamit // sekarang saya akan pergi.
Krana prelu kangen arsa tilik, anak murid ing pondok Cepekan, besuk bali mrene maneh. sira keri rahayu, Gatoloco mangkat pribadi, ing marga tan winarna, kacarita sampun, dumugi pondok Cepekan, para murid dupi miyat ingkang prapti, sukeng tyas kanti kurmat.
ARTINYA : Karena ada perlu dan karena rindu untuk menjenguk // anak murid yang ada di Pondok Pesantren Cepekan // besok akan kembali ke sini lagi // kalian yang ku tinggal semoga selalu dalam keselamatan // Gatoloco berangkat seorang diri // tidak diceritakan kisah perjalanannya // dikisahkan, sudah tiba di pondok Cepekan // ketika para murid melihat kepada siapa yang datang // senang hatinya kemudian memberi penghormatan.
Gatoloco Jumeneng Gurunadi // Gatoloco menjadi Guru Ilmu Tinggi
Gatoloco praptanipun, ing Cepekan pondok santri, langkung sukaning wardaya, aningali para murid, samya sanget kurmatira, dumateng Sang Gurunadi.
ARTINYA : Kdatangan Gatoloco // Di pondok Pesantren Cepekan // sangat senang hatinya // karena melihat para murid // sangat menghormatinya // kepada Guru yang sejati.
Nulya minggah ing langgar gupuh, sesalaman genti-genti, riwusnya samya salaman, para murid nilakrami, wilujeng rawuh-paduka, Gatoloco anauri.
ARTINYA : Kemudian cepat-cepat naik ke langgar // bersalaman berganti-gantian // setlah selesai bersalaman // para murid membuka pembicaraan // Selamatkah atas kedatangan paduka // Gatoloco menjawabnya.
Iya saking pandongamu, ingsun ginanjar basuki, sasuwene ingsun-tilar, sira kabeh anak murid, apa pada kawarasan, santri murid awot sari.
ARTINYA : Iya, atas doa dari kalian semua // ingsun diberi keselamatan selama ingsun tinggal // kalian semua wahai anak murid // apakah sehat semua // para santri sangat senang hatinya.
Pangestu brekah-pukulun, palimarmaning Hyang Widdhi, sadaya kawilujengan, maksih langgeng kados lami, Gatoloco angandika, kapriye wulangku nguni.
ARTINYA : Selamat atas berkah Tuan // sebagai lantaran dari Tuhan Yamng Maha Esa // Semua dalam keselamatan // masih tetap bagaikan yang lalu // Gatoloco berkata // bagaimanakah ajaranku yang sudah ku ajarkan.
Apa sira isih emut, sokur lamun ora lali, aturnya maksih kemutan, kawula sanget kapengin, nuwun mugi kasambungan, lajengipun kados pundi.
ARTINYA : Apakah kalian masih ingat // syukurlah jika tidak lupa // jawab para murid bahwa masing ingat // hamba sangat ingin // mohon agar dilanjuutkan // ajaran selanjutnya itu bagaimana.
Gatoloco alon muwus, panjalukmu sun-turuti, sireku aywa sumelang, uga bakal sun-sambungi, lah mara pada rungokna, manira tutur saiki.
ARTINYA : Gatoloco pelan berkata // permohonanmu saya penuhi // kalian semua janganlah merasa kuatir // pasti akan saya sambung lagi // silahkan dengarkan bersama-sama // Ingsun memberi nasihat sekarang juga.
Medarake Banjure Soal-jawabing ‘Ilmu // Menjabarkan kelanjutan dari soal dan jawaban Ilmu
Nugrahaning budi iku, saurana tri prakawis, cipta ning kang kaping pisan, panggraita kaping kalih, sang panyipta kaping tiga, kanugrahaning roh kuwi.
ARTINYA : Anugerah budi itu // jawablah bahwa ada tiga macam // Beningnya cipta, itu yang pertama // Penalaran yang gkedua // dan daya cipta itulah yang ketiga // Anugerah Roh itu.
Saurana iku telu, ana dene ingkang dingin, urip tan kalawan nyawa, ingkang kaping kalih kuwi, ora angen-angen liyan, Allah kewala kaping tri.
ARTINYA : Jawab saja ada tiga // untuk yang pertama adalah // Hidup yang tidak menggunakan nyawa // yang ke dua adalah // tidak memikirkan yang lainnya // Hanya Allah saja yang ada, itulah yang ke tiga.
Tan ana woworanipun, ingkang wahdati’lmujudi, nugrahan sakarat pira, saurana tri prakawis, kang dingin adepanira, idep ingkang kaping kalih.
ARTINYA : Yang tidak tercampur apa pun // hanya Dialah Sang Wahdati’lwujudi // Anugerarah kematian itu berapa // jawab saja ada tiga macamnya // yang pertama tujuannya itu kepada siapa // yang diharapkannya itu apa.
Madep ingkang kaping telu, lamun sira den takoni, nugrahaning iman pira, saurana tri prakawis, sokur ingkang kaping pisan, tawakal ingkang ping kalih.
ARTINYA : Menghadap kepada siapa itu yang ketiga // jika kalian di tanya // anugerah Iman ada berapa // jawablah ada tiga jenisnya // Bersyukur itu yang pertama // Tawakal, itu yang kedua.
Sabar ingkang kaping telu, pira nugrahaning tohid, saurana dwi prakara, krana tetep ingkang dingin, wedi kaping kalihira, nugrahan ma’rifat jati.
ARTINYA : Sabar, itulah yang ketiga // berapakah anugerah Tauchid // jawablah ada dua macamnya // Dngan Tetap, tu yang pertama // Takut, itu yang gkedua // Anugerah ma’rifat jati itu berapa.
Sira sumaura gupuh, iku namun saprakawis, ana ing kahananira, anenggih karsa: rasaning, rasa wisesa prayoga, martabate kramat kuwi.
ARTINYA : cepat kalian jawab // itu hanya satu saja // ada di keadaan diri kalian // yaitu Hasrat dari rasa // Rasa berkuasa sendiri // martabat karomah itu.
Mangretine ana telu, karem af’al para mukmin, para wali karem sifat, akarem dzat para nabi, lire karem ing dzatu’llah, ya sok ana asihaning.
ARTINYA : Untuk memahami itu ada tiga macam // menyukai Af’al itu bagi para Mukmin // Bagi para wali menyenangi Sifat-Nya // Bagi para Nabi menyenangi Dzat-Nya // maksudnya adalah Menyukai Dzatullah // dan joga ada yang sangat kuat citanya.
Ingkang karem sifat iku, uga ana gumleteking, lire karem af’alu’llah, mila ana obah osik, yen sebit paningalira, ening kabuka sayekti.
ARTINYA : Yang senang  sifat itu // juga ada yang mendampinginya // artinya senang juga kepada Af’alu’llah // shingga ada gerak ada cetusan hati // jika tajam mata hatinya // dalam keheningan maka ketenangan hatinya akan terbuka juga.
Ing sifat jamal puniku, jamal kamal kahar nenggih, dumadine imanira, sakbul gumleteking ati, dadine oleh sampurna, sampurnaning gesang nenggih.
ARTINYA : Memahami Sifat Jamal itulah // Jamal Kamal Kahar itu juga // sehingga menjadikan Imanmu // Sakbul terbukanya hati // sehingga bisa mencapai kesempurnaan // yaitu kesempurnaan hidup.
Martabate nyawa iku, lamun sira den takoni, katahe namung satunggal, iya iku roh idlafi, mung sawiji marganira, tegese urip puniki.
ARTINYA : Tingkat martabat Nyawa itu // jika kalian di tanya soal itu // hanya satu saja // yaitu Roh Idlafi // hanya satu sebagai jalannya // yang maknanya adalah Hidup, hidup ini.
Ora nana urip telu, ingkang mesti mung sawiji, lamun sira tinakonan, endi Allah ing saiki, iku nuli saurana, sapa ingkang ngucap kuwi.
ARTINYA : Tidak ada hidup itu tiga // yang pasti itu hanyalah satu // jika kalian di tanya // Sekarang, mana Allah itu // Segera kalian jawab // Siapa yang sedang berkata itu.
Aja ta sireku umyung, yen sira dudu Hyang Widdhi, yektine ingkang den ucap, kang ngucap tan liyan Widdhi, nanging kudu kawruhanana, ing panarima sayekti.
ARTINYA : Jangan kalian itu ragu // Jika kalian itu bukan Tuhan (Hati-hatilah memahami ini ) // Sebenarnya yang di katakan // dan yang mengatakan tidak lain adalah Tuhan (Ini hanya untuk Tingkatan Waqif, tingkatan di atas ahli Ma’rifat) // Namun harus benar-benar paham serta mempunyai ilmunya // dalam memahami hal ini.
Ana ingkang nrima iku, kaja toya lawan siti, lawan ingkang kaya udan, apa dene kaya wesi, kalawan kaya samudra ingkang kaya lemah warih.
ARTINYA : Ada yang menerima hal itu // bagaikan air tanah // dan juga ada yang seperti hujan // dan juga ada yang seperti besi // ada juga yang seperti samudra // yang seperti air tanah.
Den rumesep tegesipun, ora pegat kang rohani, tegese kang kaja udan, datan pegat tingalneki, ana maneh kaja tosan, sakarsanira mrentahi.
ARTINYA : Artinya itu hingga meresap // tidak pernah terputus rohaninya // yang dimaksud seperti hujan // tidak pernah terputus penglihatannya // ada lagi yang seperti besi // seluruh kehendak-Nya itu memerintah.
Ginaweya arit wedung, petel wadung kudi urik, ora owah sifatira, isih bae wujudneki, ingkang upama samudra, pituduh ingkang prayogi.
ARTINYA : Jadikanlah sabit dan kampak // kampak kecil harus mengorek // tidak mengubah sifatmu // masih tetap saja wujud dirimu // yang sperti samudra // petunjuk yang baik.
Puniku mestine antuk, ing ujar sakecap tuwin, ing laku satindak lawan, ameneng sagokan nenggih, lamun wis kaja samudra, ora owah tingalneki.
ARTINYA : Hal itu mestinya didapat // di dalam satu ucap kata  dan // satu langkah dalam bertindak serta // dengan diam sejenak // Jika sudah bagaikan samudra (yang palungnya tetap tenang ketika  diatas di hantam badai dengan gelombang menggulung) // maka tidak akan berubah penglihatanmu itu.
Sira andulu dinulu, ora nana tingal kalih, ora nana ucap tiga, dadi sampurna salating, weruh paraning sembahyang, weruh paraning ngabekti.
ARTINYA : Kalian melihat pun dilihat // tidak ada dua penglihatan // tidak ada ucapan tiga bersamaan // sehingga sempunalah shalatnya // memahami tujuan dari sembahyang // mengatahui tujuan dari beribadah.
Nyata bener ora kusut, lan weruh paraning osik, weruh paraning nengira, weruh paraning miyarsi, weruh paraning pangucap, weruh paran ngadeg linggih.
ARTINYA : Pasti benar dan tidak terkotori // dan memahami tujuan dari cetusan hatinya // memahami tujuan diamnya dirimu // memahami tujuan dari mendengar // memahami tujuan dari ucapan // memahami tujuan berdiri mau pun duduk.
Lan weruh paraning turu, weruh paranira tangi, weruh paraning memangan, weruh paran nginum warih, weruh paran ambebuwang, weruh paran sene nenggih.
ARTINYA : Memahami tujuan tidur // memahami tujuan terjaga // memahami tujuan makan // memahami tujuan meminum air // memhamai tujuan membuang hajat // memahami tujuan membuang air kecil.
Weruh parang seneng nepsu, weruh paraning prihatin, weruh paran ngidul ngetan, mangalor mangulon kuwi, weruh paraning mangandap, weruh paraning manginggil.
ARTINYA : Memahami tujuan senang marah // memahami tujuan prihatin // memhamai tujuan arah Selatan Timur / ke Utara dan ke Barat itu // memahami tujuan adanya arah bawah // mamahami tujuan adanya arah atas.
Weruh paran tengah iku, weruh paranira pinggir, weruh paraning palastra, weruh paranira urip, weruh kabeh kang gumelar, kang gumreget kang kumelip.
ARTINYA : Memahami tentang Tengah // Memahami tentang pinggir // paham tentang mati // paham tujuan dari hidup // paham tentang semua yang tergelar // yang merayap dan yang terbang tinggi.
Tan samar weruh sadarum, anane sasmita iki, sira kabeh poma-poma, anakingsun para murid, sireku ajwa sembrana, weruha rasaning tulis.
ARTINYA : Tidak adatu satu pun yang meragukan, dan paham tentang segalanya // adanya Ibarat ini // kalian semua jangan sekali-kali // anak muridku semuanya // kalians emua jangan sembarangan // pahamilah rasa dari sastra dan rahasia daari tulisan..Jangan kata itu ditelan mentah-mentah.
Dene sira yen wis weruh, kekerana ingkang werit, ajwa umyung pagerana, ajwa sembarangan kuwi, nganggo duga kira-kira, aywa dumeh bisa angling.
ARTINYA : Sedangkan jika kalian sudah bisa memahami dan mengetahui // pegang dan yakinilah dengan sekuat-kuatnya // jangan bingung tentang Tuhanmu // dan itu, janganlah sembarangan // gunakan perhitungan yang matang // jangan hanya bisa berkata-kata saja.
Lan maneh aywa kawetu, mring wong ahli syara’ nenggih, yen maido temah kopar, karana rerasan iki, ora amicara syara’, amung sajatining ‘ilmi.
ARTINYA : Dan yang terpenting jangan di sampaikan // kepada orang yang hanya ahli Syari’at saja // jika mereka membantahnya atau menjadi perdebatan, maka akan menjadi Kopar // karena bahasan di buku ini // tidak membicarakan tentang Syariat // hanya berbicara tentang Sebenar-benarnya Ilmu.
Ingkang renteng ingkang racut, tan ana kaetang malih, caritane soal ika, pada anggiten ing batin, dadi wijange sadaya, sira ingkang ahli budi.
ARTINYA : Yang gandeng dan yang terpisah // sudah tidak masuk dalam hitungan lagi // cerita tentang isi di buku ini // pelajari dan tulislah di dalam batin // akan menjadi keselamatan bagi semuanya // Kalian semua, jadilah Ahli Budi.
Kota Sepanjang Sidoarjo, Selasa 17 Maret 2015.